Bokong ikan

Posting perdana di tahun 2015, mau cerita soal kegiatan Baron di sekolah aja deh.

Minggu lalu Baron dan teman2 sekolahnya belajar pelihara ikan. Mereka diminta bawa 2 ekor ikan ke sekolah dan selama seminggu si ikan beserta aquariumnya ditinggal di sekolah dan setiap hari dikasih makan anak2. Continue reading

KB Official Trial + Interview

Hari Jumat kemarin, Baron trial untuk yg kedua kalinya, dan ini adalah trial khusus anak2 baru. Waktunya jam 10, setelah jam sekolah kelas lama. Sekaligus ngembaliin formulir dan wawancara.

Sampe disana, Baron ketemu sm soulmatenya. Wildan dan Collin dan mereka bertiga dan anak2 baru lainnya langsung masuk bareng ibu guru. Baron dan collin uda berani masuk sendiri, sementara Wildan masih didampingi sama mbak Mut. Anak2 lain ada juga didampingi orang tua, terutama yg baru pertama kali sekolah.

Selama trial, orang tua yg anaknya uda bisa mandiri nunggu di ruang tunggu, tapi berhubung penasaran jadi aku sm mamanya Wildan and Collin nyelinap masuk dan berhasil doonk ngeliatin anak2 main sambil ngeshoot. Hahahaha. Yabesss, kesempatan liat kegiatan anak sekolah main cuma ada pas trial ini. Kalau uda waktu belajar resmi, orang tua gak boleh lagi masuk ke kelas.

Overall aq perhatiin Baron cukup mendominasi kegiatan yaa. Suaranya paling kenceng, kedengeran sampe ke ruang tunggu di depan. Setiap gurunya kasih instruksi, dia langsung join dan ngikutin aba-aba, malah paling duluan dan selalu di depan.

Kegiatannya lari bolak-balik lapangan, lomba memungut bola, kerjasama bantu bu guru bawa keranjang bola ke tempat semula, main prosotan, nyanyi dll. Keliatan banget kalau dia seneng dan nyaman main sama bu guru dan teman-teman. Sedikit beda dibanding dulu di kinderland. Sekarang lebih outgoing, lebih PD, berani, sumeh, cheerfull, malah cenderung over-react menurutku. Mungkin faktor kemapanan usia juga ya. Dulu masih terlalu dini untuk sekolah. Yaaasutralaah, gapapa selama anaknya enjoy.

Anak-anak lain gimana? Yaaa macem2 siiih, ada yg masih malu-malu, explore seluruh ruangan, bingung, nempel ibunya terus kemana-mana, hihihihi lucu banget anak-anak deeeh.

Continue reading

Survey kelompok bermain

Setelah 5 bulan Baron check out dari priskool dan still focus on speech therapy, akhirnya Jumat kemarin aq survey sekolah yg bener-bener serius cari sekolah yg berguna untuk masa depannya nanti. Looh, emang kemarin ga serius? Serius siih tapi kurang cocok ternyata,, naaah sekarang tuh beneran cari playgroup/kelompok bermain yang long lasting laah sampe lulus TK.

Terus terang priskool Baron sebelumnya itu perfect banget, cuma ada beberapa kendala yg aq khawatir ga bisa keep up dengan tumbuh kembang Baron pada saat itu. Antara lain masalah bahasa (Inggris), jadual sekolah setiap hari untuk kelas 3tahun (menurutku too much) dan biaya (relatif). Jadi, sepakat aq dan mas D mw cari KB lagi yg lebih down to earth dan kalo bisa diprioritaskan landasan agamanya ketimbang bahasanya.

Alhamdulillah dari hasil survey pertama kali di KB yg dituju, begitu masuk pekarangannya langsung jatuh cinta. Gedung KB terpisah dari TK – SMAnya. Secara fasilitas sangat lengkap mulai dari ruang terbukanya, classroomnya (bahkan punya ruang Sensori Integrasi sendiri), aulanya, mainannya, peralatan peraganya, keamanannya dll.

Di gerbang pintu ada signage bertuliskan Aku anak Mandiri, berani belajar sendiri kurang lebih seperti itu.

Continue reading

[not yet] 1st day @ school

Kemarin Senin, 15 Juli 2013 mayoritas profile pic dan status socmed dipenuhi foto anak2 hari pertama masuk sekolah lengkap dgn seragam barunya. Reaksi temen2 sih macem2 yaa. Mulai dari excited, seneng, bangga dgn anak2nya. Ada juga yg seneng karena anaknya masih libur sekolah. Ada juga yg sebel, kesel, bete soalnya jalanan jadi tambah macet lagi. Hihihihihi.

Harusnya kemarin aq anter Baron survey priskool sekaligus trial. Semalam bbm-an sama mama Wildan ngajakin bareng, tapi jawabannya “nanti aja abis Lebaran”. Hhhmmm, pemikiran yg cukup sederhana tapi sama sekali gak terbersit di pikiranku. Bawaannya pengen buru2 nyekolahin Baron aja, sama kayak temen2 di priskool yg lama. Apalagi pas aq bilang ke si mbak, dia langsung mati gaya. Sehari2 bakal ngurusin si bocah di rumah aja, hihihihi. Untungnya terapi masih jalan 2x seminggu, jadi msh ada kegiatan. Sementara mama Collin lg ke Bandung urus kuliah kakaknya Collin, yang mana emang lebih penting daftar kuliah daripada daftar priskool.

Kalau dulu sempet galau bin rempong mikirin gimana caranya masukin anakku ke priskool, kalau perlu jaman dari bayipun disekolahin (thank God, not!), but now i try to loosened up my parenting style. The most important thing is saya harus tau dulu kemampuan Baron sampai dimana. Mudah2an pilihan ke priskool kali ini lebih baik dari sebelumnya. Seneng juga sih liat anak2nya temenku pake seragam baru, well, someday Baron will be too.

Xoxo