Baby K 6 months milestone

Lahir dengan berat badan sama persis seperti KKnya dulu 2,8 kg, tumbuh kembang baby K 3 bulan pertama bisa dibilang cukup lambat. Kenaikan BB setiap bulan saat imunisasi selalu kurang dari target (< 0,6 kg). Hal ini disebabkan saya salah atrategi dalam mengelola produksi ASI. Saya terlalu fokus ke frekuensi ASI yang banyak dgn mengkonsumsi aneka macam sayuran hijau tapi kurang makan protein sehingga ASInya lebih ke arah encer bukan kental.

Ketika jadual imunisasi ke-3, DSA sudah mewarning saya “ibu, kalau sampai bulan depan babynya kenaikan BBnya kurang dari target, saya harus “campur” ya. ASI itu memang yang paling baik nutrisinya untuk bayi tapi kalau tumbuh kembang bayi kurang baik berarti there’s something wrong. Saya saran ibu lebih banyak makan yng mengandung protein seperti ayam, kacang2an dan telur”… walaaah, busui diwarning sm DSA jiper juga….

Dibandingkan kk2nya dulu, saat baby #3 ini lahir di masa pandemi, saya memang nggak minum jamu pahitan/ uyup2 yang biasa saya beli di pasar Mayestik. Takut eui mau pergi2. Jamu uyup2 konon bagus untuk kualitas dan kuantitas ASI. Akhirnya pola makan saya rubah dgn lebih banyak makan protein, dan setelah googling/searching dan tanya sana sini, akhirnya saya juga mengkonsumsi vitamin ASI yaitu Mom Uung.

Amazingly, setelah minum Mom Uung, BB baby K naik pesat, nyaris 1 kg di bulan ke-4. Ibuk ga jadi diomelin sm DSA lagi dan baby K lanjut ASI Xlusif. Setelah berhasil dgn Mom UUng, saya tambah lagi dgn Blackmores for breastfeedong mom, susu Almond, mamanduy dll. Pokoke apapun demi ASI for baby K.

Di usia 3-4 bulan baby K udah bisa guling badan sendiri. Usia 6 bulan, sdg belajar merangkak, udah bisa ngoceh2, nyembur2. Uda makan pisang, pepaya, buah naga, beras merah, sari apel, kentang, labu dan wortel. Suka lagu Twinkle Little Star, Cocomelon, Little Jojo dan Babyshark.

Baby K belum pernah pergi kemana-mana selain imunisasi ke DSA. Tipikal pandemi’s quarantine baby.

Stay healthy, strong and happy yo boy…

Don’t underestimate your child

Beberapa hari yang lalu, mas B diundang ke acara ultah temennya di waterpark. Judulnya aja udah waterpark, pasti acaranya berenang donk yaaa. Waaaaah, saya langsung panik karena mas B belum bisa berenang dan saya belum pernah ninggalin mas B berenang sendiri tanpa pengawasan saya. Selama ini kalau berenang ya pasti ada saya atau bapaknya.

Ibuk seneweeen…

Untungnya diadainnya hari Jumat dimana hari kerja nggak terlalu padat dan kok ya pas bos lagi gak ada. Jadi saya agak longgar untuk ijin pulang cepat. Well, the real boss kan actually yang ada di rumah, yeeekaaan. My family is my priority.

Begitu sampai lokasi, anaknya udah gak sabaran mau nyemplung sementara saya komat kamit kasih wejangan sana sini terutama dari segi keamanan selama di kolam renang.

Dan kekhawatiran saya ternyata tidak terbukti pemirsaaaa……

Dibalik keberanian seorang anak nyemplung, nyelem dan brenang sendiri menghadapi arus ombak dan dalamnya air kolam renang, ada seorang ibu yang ngintilin kemanapun anaknya pindah dari 1 kolam ke kolam lain. Si ibu selalu bawa pelampung dan handuk, sambil tereak2 parau galau “INI PAKE PELAMPUNGNYA DULU. JANGAN JAUH2 BERENANGNYA. JANGAN KESITU, JANGAN LARI, SINI AJA. HEEEIII”, sambil ngerekam video dan foto buat bukti ke bapaknya kalau anaknya bener2 DIJAGAIN karena mindset “anaknya belum bisa berenang“. Ketatnya penjagaan Bodyguard mah lewaaaaat, masih ketat body ibunya 🤣

Malah kalau ada temennya yg ngajakin nyemplung si anak, saya yg nolakin “mas B belum bisa berenang” dan anaknya merengut “ssst, ibu jgn kenceng2 doonk“. 🐳

Ketakutan ibu dan bapaknya SALAH BESAR! cah lanang enjoy aja nyelem sana sini sama temen2nya. Pelampung dan ban renang yg saya bawa gag laku. Tinggal dimatengin gaya dan tekniknya aja biar renangnya makin heitsz kayak ibunya. Haaseeeik
Setelah yakin anaknya uda berani berenang sendiri, saya mlipir ngumpul sama bukibuk laen.

Moral of the story “DON’T UNDERESTIMATE YOUR CHILD“. He/she has the power to surprise you at any point of time. Just wait and see. I feel dejavu. Ini persis kejadiannya kayak waktu mas B usia 2 tahun 7 bulan baru bisa ngomong, sementara sebelumnya saya selalu khaaatir dengan speech delaynya. Begitu gong-nya, sampai sekarang anaknya malah nggak bisa berhenti ngomong. Kalau pas tidur aja tetiba sepi. Hahaha…..

I feel lucky that i can see my self another milestone of him at the age of 7 y.o. Maybe it’s just a little something macam remah2 rengginang, but IBU PROUD!!

Puasss berenang sampe 5 jam, itu jiga udah bolakbalik diingetin karena uda menjelang Maghrib. Belum juga keluar dari lokasi uda request lagi “ibu, besok kita berenang lagi ya disini”.