Oh my God!

image

Percakapan di ruang makan bbrp waktu yg lalu…..

Continue reading

Advertisements

B’s Funtastic Four #2

Setelah kemarin sempet galau gimana ngadepin anak usia 4 tahun ini, akhirnya dapet beberapa artikel pencerahan yang bikin hati bicara yaa sudah laaah dinikmati aja…. jalanin prosesnya, lihat positifnya dan yakin akan kemampuan anaknya. Slowly but sure, time will tell dan terbukti alhamdulillah kok yaa dikasih kelebihannya cukup dan cepet waktunya

Continue reading

B’s talk | Apa tuh? Apa tuh?

Anak kecilku yg paling ganteng dan amat sangat cerewet ini sekarang lagi suka nanya nanya yang gak ada titiknya. Dulu, saya punya keponakan adik kakak juga gitu, setiap 1 pertanyaan kalau kita jawab A pasti akan selalu dikejar A apa? B apa? C apa? D apa? Dan seterusnya. Eeh kok yao, nurun ke Baron looh. Instead of using “Apa?” He prefer to use the word “Apatuh?” *disambung*

Butuh kreatifitas dan kesabaran yg cukup tinggi buat ngejawab si “apatuh?” Ini. Kadang sebenernya ada kata yg Baron ga butuh detail artinya apa tapi kok ya kata saktinya meluncur terus. Kalau saya atau siapa aja yg ditanya lagi ga ada ide suka dibolakbalik aja jawabannya. Tapi kalau Baron gak puas sama jawabannya atau masih bingung, dia bakal ulang lagi apatuh?-nya atau dia jawab sendiri yg menurut saya jaka sembung.

Continue reading

B’s talk | logat meudok

Si anak kecil satu ini uda ga kurang lagi cerewetnya, ngomooooong terus, yg denger capek, yg nanggepin apalagi, tapi kalau gak ditanggepin, anaknya bakal marah atau nanyanya ga brenti2 sampe kita jawab. Udah gitu suaranya kenceng melengking lagi, padahal dulu waktu bayi ngebas looh. Disuruh ngomong pelan gak bisa, apalagi bisik2, kalau dikasihtau malah suka teriak sampe kuping yg denger peungeung. Enjoy aja..

Celotehan yg lagi heitss diomongin sama Baron antara lain..

Continue reading

B’s talk ! gituu..

Tambah lagi kata baru yg suka disebut sama Baron, yaitu kata “gitu”. Makin gede, Baron uda bisa punya mau sendiri dan kalau diminta untuk melakukan sesuatu gak sertamerta mau nurut apa kata kita, apalagi kalo dia lagi asik main, terutama mobil2an dan ipad/tab.

Sebenernya ada semacam “kesepakatan” sama mbaksut, kalau main ipad/tab hanya boleh pada saat makan. Yaa yaa, please judge me, makanya contoh jelek jangan ditiru yaa. Trik paling tokcer supaya Baron mau makan dengan tenang seat still, gak lari kemana-mana dan dikunyah habis. Memang sampe saat ini masih dimanjakan dgn makan disuapin, karena masalah kepraktisan si mbak supaya makannya cepet habis. Tapi justru dgn adanya “kesepakatan”, Baron tambah pinter ngelesnya. Dia bilang gini “ibuk, kakak au akan nasi” pedeheeeel blum jam makan dan trik dia aja supaya bisa main ipad. Kojor horotokonoooo…

Back to the word “gitu”, ini dipakai sebagai akhiran kata untuk mempertegas penjelasan dari Baron

Continue reading

“Kakak ikut atong ibuk”

Hari Jumat siang yg lalu, Baron nyusul saya ke kantor dianter eyangnya karena eyangnya mw ada acara, sementara mbak sut cuti dan bapaknya dinas. Kebetulan Jumat itu uda mulai longgar karena paperwork udah saya selesaiin sebelumnya dan tinggal menunggu pending di tim lain. Atasan dan teman2 pun gak keberatan kalau ada pegawai yg (terpaksa) bawa anak ke kantor.

Awalnya saya kuatir kalau Baron bosan atau rewel selama di kantor. Alhamdulillah Baron cukup kooperatif waktu menunggu saya kerja mulai dari jam 1 s.d 4.30 sore. Untungnya karena hari itu suasana kantor lagi sepi, malah berasa hari krida, jadi saat Baron lari-larian keliling kubikel gak mengganggu pegawai lainnya, malah teman2 saya senang dan ngajak ngobrol atau bercanda.

Continue reading

B’s talk | akhiran -nya, deh, donk

Akhir-akhir ini kosakata Baron nambah lagi terutama untuk akhiran kata yang sebenernya ga penting tapi karena dia sering denger bapak, ibu dan orang2 di sekelilingnya ngomong jadi ikutan.

Lucunya penggunaan kata ini kadang suka ga semestinya dan dibunyikan dengan penekanan tertentu jd malah kedengeran meudok. Qkqkqk…

Biasanya Baron ngomong hanya pake kata-kata baku aja yg digabung murni SPOK, kadang ditambah kata sambung kayak kata yang (plus ekstra ada kata apatuh) sebagai jeda mikir untuk nemuin kata yg pas, misal:
Ibuuk, kk au akan oti, oti okat, yang ini
Bapak, oton Ogi! Ogi naik yang apatuh, naik unung
Ibuuk, oton cars, kk au oton cars, yang apatuh, yang ewrah
Ibuuk, ada twruk, twruk yang apatuh, twruk anjyaaaang

Sekarang uda makin variatif karena ditambah akhiran -NYA, DEH, DONK.

Continue reading