Baby K 6 months milestone

Lahir dengan berat badan sama persis seperti KKnya dulu 2,8 kg, tumbuh kembang baby K 3 bulan pertama bisa dibilang cukup lambat. Kenaikan BB setiap bulan saat imunisasi selalu kurang dari target (< 0,6 kg). Hal ini disebabkan saya salah atrategi dalam mengelola produksi ASI. Saya terlalu fokus ke frekuensi ASI yang banyak dgn mengkonsumsi aneka macam sayuran hijau tapi kurang makan protein sehingga ASInya lebih ke arah encer bukan kental.

Ketika jadual imunisasi ke-3, DSA sudah mewarning saya “ibu, kalau sampai bulan depan babynya kenaikan BBnya kurang dari target, saya harus “campur” ya. ASI itu memang yang paling baik nutrisinya untuk bayi tapi kalau tumbuh kembang bayi kurang baik berarti there’s something wrong. Saya saran ibu lebih banyak makan yng mengandung protein seperti ayam, kacang2an dan telur”… walaaah, busui diwarning sm DSA jiper juga….

Dibandingkan kk2nya dulu, saat baby #3 ini lahir di masa pandemi, saya memang nggak minum jamu pahitan/ uyup2 yang biasa saya beli di pasar Mayestik. Takut eui mau pergi2. Jamu uyup2 konon bagus untuk kualitas dan kuantitas ASI. Akhirnya pola makan saya rubah dgn lebih banyak makan protein, dan setelah googling/searching dan tanya sana sini, akhirnya saya juga mengkonsumsi vitamin ASI yaitu Mom Uung.

Amazingly, setelah minum Mom Uung, BB baby K naik pesat, nyaris 1 kg di bulan ke-4. Ibuk ga jadi diomelin sm DSA lagi dan baby K lanjut ASI Xlusif. Setelah berhasil dgn Mom UUng, saya tambah lagi dgn Blackmores for breastfeedong mom, susu Almond, mamanduy dll. Pokoke apapun demi ASI for baby K.

Di usia 3-4 bulan baby K udah bisa guling badan sendiri. Usia 6 bulan, sdg belajar merangkak, udah bisa ngoceh2, nyembur2. Uda makan pisang, pepaya, buah naga, beras merah, sari apel, kentang, labu dan wortel. Suka lagu Twinkle Little Star, Cocomelon, Little Jojo dan Babyshark.

Baby K belum pernah pergi kemana-mana selain imunisasi ke DSA. Tipikal pandemi’s quarantine baby.

Stay healthy, strong and happy yo boy…

Saya sudah divaksin

DUA KALI!!

Setelah keluar pengumuman bahwa Busui boleh dan aman divaksin C19, saya akhirnya memberanikan diri untuk ikut program vaksin dari perusahaan, bersama teman2 kantor saya. Pengalaman menjalani vaksin ke-1 dan ke-2 ini cukup memorable.

Diawali dengan pendaftaran melalui pedulilindungi.id, lalu kami mendapat jadual vaksin melalui sms dari 1199.

Saya dan teman2 kantor ikut program sentra vaksin bersama BUMN di Istora Senayan. Antrian diawali dengan muter2 melingkari Istora Senayan selama 3 jam. Walaupun disediakan tempat duduk tetep aja yg namanya antri lama itu nggak menyenangkan bro. Setelah 3 jam, lalu kami masuk ke dalam tenda untuk registrasi yg antrinya 1/2 jam. Lalu masuk ke dalam istora untuk cek kesehatan, setelah dinyatakan sehat (tensi dan suhu normal) baru boleh divaksin. Setelah vaksin selesai lalu diobservasi sebentar untuk melihat ada efek samping atau tidak. Overall sistem antriannya sih tertib teratur dan disiplin yaaa etapiii karena pesertanya amat sangat sungguh banyaknya TERLALU, saya antri sampai 4 nyaris 5 jam. Dari jam 11.30 s.d jam 15.30.

Kekhawatiran akan terjadi “cluster vaksin istora” baru untung cuma hoax.

Alhamdulillah saya nggak merasakan efek samping dari vaksin ke-1 tapi efek lelah, laparrrr dan betis cenut2 karena antrinya lama aja sih.

28 hari kemudian vaksin ke-2 jatuh di bulan Ramadhan dimana kita semua sedang berpuasa. Saya dan teman2 udah antisipasi bakal antri lama lagi, jadi datang lebih pagi, eh alhamdulillah antriannya hanya 2 jam aja. Dari jam 8 s.d jam 10 udah selesai. Kebetulan pesertanya jg gak sebanyak sebelumnya jd bisa lebih cepat. Efek ngantuk juga terjadi bukan karena vaksin tapi karena puasa hehehehe…

Suami saya juga sudah vaksin dari kantornya, ibu saya (lansia) bahkan vaksin lebih dulu daripada saya. Insya Allah, sebagai salah satu ikhtiar, usaha dan juga doa demi kesehatan kita bersama, yuk kita vaksin yuk…

2020 the very emotional pandemic year

Hola halo…. apa kabar manteman setelah hampir 3 bulan PSBB, di rumah aja, WFH, SFH dan literally gak kemana2?? Dan sudah 6 bulan berlalu di tahun 2020 ini…

Di post saya sebelumnya, saya sempat cerita kalau keluarga saya dalam menghadapi pandemi ini cukup santuy tapi lama kelamaan dengan semakin banyaknya korban yg terkena virus corona baik yg statusnya ODP, PDP, sembuh dan bahkan banyak yg meninggal, keluarga saya jadi khawatir juga.

Sejak awal PSBB diterapkan pemerintah s.d sekarang kami semua patuh atas anjuran. Saya sama sekali tidak pernah pergi kemana2, not even utk belanja bulanan. Alhamdulillah beberapa hari menjelang PSBB saya sudah stok kebutuhan rumah tangga utk sebulan. Biasanya ART saya yg belanja ke warung utk beli sayur/daging harian dan suami yg belanja ke supermarket bila diperlukan. Tentu saja dengan protokol kesehatan yg paripurna tapi tidak berlebihan seperti pakai masker, sampai di rumah sebelum melakukan kegiatan lainnya langsung mandi dan bersih2, semua barang belanjaan disemprot desinfektan.

Kalaupun terpaksanya ada 1-2 barang yg kelupaan dibeli, biasanya kami beli online, pun dengan makanan.

Anak-anak sampai skarang statusnya masih School From Home/Pembelajaran Jarak Jauh/PJJ. Kebetulan masih libur Lebaran yg digabung dengan libur akhir kenaikan kelas. Alhamdulillah beberapa hari yg lalu kan ada berita dari mas mentri dikbud kalau anak2 sampai akhir tahun 2020 masih tetap belajar di rumah. Saya masih menunggu kepastian dari pihak sekolah metodenya seperti apa.

Dalam hati sih pengen anak2 cepet masuk sekolah lagi biar di rumah gak emosian terus hahaha… tapi di satu sisi saya takut dengan kondisi pandemi yg belum 100% aman dan steril walaupun ada protokol kesehatan. Namanya juga anak2 gituloooh…..

Kalau anak2 sih betah di rumah karena bebas bisa main games and gadget sepuasnya (jangan ditiru). Mereka kangen main sama temen2 sekolah tapi ga pernah maksa atau tanya2 kapan mulai sekolah lagi gitu…. cuma mereka sering minta pergi untuk jalan2 karena bosen yg which is gak bisa kemana2 kaan…

Terus terang yaa SFH itu bikin hati gundah gulana penuh emosi ya. Di satu sisi, belajar di rumah itu kan aman dan menghindari anak2 dari paparan virus tapi ketika tugas harian anak jadi beban, target dan KPI ibu itu bikin emosi tingkat tinggi juga yaaa…. kalau anak2 sudah bisa mandiri sih kita tinggal ngingetin aja… naaah ini saya harus monitor tugas 2 anak… SD dan KB… kebayang doonk gimana gak kebakaran jenggot ketika di sore hari gurunya nagih tugas2 yg blm dikumpulin.

Yg bacain tugas hari itu sapa? Ibunya…

Yg nongkrongin anaknya ngerjain tugas apa enggak sapa? Ibunya..

Yg ngeprint tugas hari itu sapa? Ibunya..

Yg masangin & ngingetin zoommeet and googlemeet sapa? Ibunya…

Yg motoin & videoin tugas hari itu sapa? Ibunya…

Yg ditagihin tugas sama gurunya sapa? Ibunya..

Ya Allah gusti, paringono sabaaarr….

Saya masih beruntung karena selama 3 bulan ini full WFH yg agak santuy gitu karena kerjaan2 kantor saya mostly dikerjain oleh tim yg lg WFO. Sesekali saya monitor via WA Group atau sistem di laptop. Jadi yaaa mau gak mau saya yg mantau tugasnya anak2.

Sementara suami saya WFH yg amat sangat HQQ karena bisa seharian full bahkan sampai malam hari online meeting dengan berbagai pihak. Malah bisa lebih sibuk daripada kalau kerja di kantor kayaknya.

Masih ditambah lagi kalau mereka lagi berantem, rebutan, kakaknya jahil godain adeknya sampe nangis…. rambut baru semua berubah silver warnanya…. *akurapopo

Awalnya saya udah niat loh disaat PSBB dan WFH itu saya pengen fully in touch ngajarin anak2, beberes rumah, belajar masak, bikin art n craft… kapan lagi bisa jadi Ibu Rumah Tangga yg paripurna yhekaan eeeh tapi ternyata Tuhan berkata lain…. saya justru sama sekali nggak bisa mengurusi anak2 sesuai dengan ekspektasi saya di awal… loh kenapa??? MALAS!! Hahaha… sebenernya ada hal yg lebih krusial sih daripada sekedar mager…. well, untuk detailnya saya cerita di post lain yaaa…

Oh iya beberapa hari sebelum PSBB diberlakukan, saya ngalami kecelakaan yang bikin saya khawatir, nangis gak karuan… sampai sakit asam lambung saya kumat berhari2. Jadi niih pas lagi rapat besar di kantor dlm rangka antisipasi social distancing dan rencana WFH tiba-tiba HP “gaul” saya hang, mati, lock down!!! Tiba2 HPnya minta password yg saya gatau passwordnya apa karena selama ini emang gak pernah dilock.

Padahallll itu HP isinya memori foto n video anak2… beberapa uda dipindah ke USB tapi masih banyak yg kesave di HPnya. Udah gitukan semua komunikasi yg berhubungan dengan sekolah, keluarga, temen2 ada disitu semua maliiih… hati langsung hancurrrrrr!!! Gak kebayang gimana kabarnya WFH dan SFH kalau tanpa HP

Untungnya masih ada 1 HP “kantor” yang akhirnya sementara utk back up. Tadinya HP mau saya bawa ke service center tapi karena besok udah berlaku PSBB saya jadi takut mau kemana2.

Singkat cerita setelah beberapa minggu kemudian diutakatik sm suami dan adik ipar, akhirnya saya pasrah aja HP “gaul” saya direset oleh suami dan mengikhlaskan semua memori foto dan video anak2 hilang :”(

And u know, di malam dimana HP “gaul” saya berhasil direset, eeeh kok yaaaaa tiba2 HP “kantor” saya jatuh dan seketika layarnya makbyarpet. MATI sodarah-sodarah!!!! Huwaaaa…… kurang ikhlasss apalagi saya ya gustiii….

Intinya selama PSBB ini saya banyak belajar tentang ilmu ikhlas dan syukur sih….. ikhlas menerima keadaan, ikhlas memberi kepada yg lebih berhak, ikhlas kehilangan sesuatu yg berharga, ikhlas atas segala sesuatu di sekeliling saya yg sesungguhnya ini semua milik Allah SWT. Bersyukur sampai saat ini keluarga saya diberi kesehatan dan kemudahan dalam menjalani kondisi ini..

Insya Allah dibalik keikhlasan kita apapun bentuknya, ada hikmah dan berkah yg melimpah untuk kita semua….. aamiin…

Stay at home, stay safe and stay healthy ya gaes…..

No masker no problem

Hi gaes… gimana kabarnya setelah dibombardir dengan beraneka rupa berita dan kehebohan virus corona? Kalau saya lelah hayati… udah gak tau lagi berita mana yg harus dipercaya.. saya udah ga butuh tips how to handle and destroy this viruses tapi tips how to handle all these hoax dan panik yg berlebihan. Not to mention those memes. Enough is enough!!

Please bijak menerima & menyebarkan berita. Bahwa virus yg sesungguhnya ada di dalam hati, rasa dan kata2 manusia itu sendiri.

Keluarga saya termasuk yg anteng adem ayem kalem dalam menanggapi fenomena tsb. No masker, no hand sanitizer, no problem. Ibu saya sih sempet panik kebawa sama temen2nya tapi karena anak2nya santuy yaa blio manut aja.

Ditengah pemberitaan tsb, di rumah anak2 justru lagi sakit. Adik A batuk dam flu sampai hidung mampet dan nafasnya bunyi grok grok udah 5 hari. Penyebabnya krn tertular sepupunya dan pas hari ke-2 malam2 minta minum susu dingin jadi makin memicu radangnya. Mas B 3 hari kemudian ketularan tp efeknya demam, sariawan di mulut dan tenggorokan. Untuk sementara anak2 saya liburkan dl dr sekolah, istirahat di rumah smp kondisi kondusif. Pun pihak sekolah juga udah mengeluarkan surat resmi ke orgtua tindakan antisipasi/pencegahan virus, himbauan kpd anak2 yg sdg sakit utk istirahat di rumah dan yg habis pulang dr luar negeri memeriksakan kesehatan dl sebelum kembali ke sekolah lengkap dgn aneka tips kebersihan.

Anak2 walaupun lagi batuk dan pilek malah gak betah pake masker. Bolakbalik dicopot, risih. Yaudah saya keluarin deh tuh jurus blonyokan pake minyak tawon buat mas B dan minyak kutus2 buat adik A, pasang diffuser setiap malam, dilute pake EO dan minum paracetamol. Hari ini uda agak berkurang demam dan batuknya.

Noo i mean bukan kita gak perlu masker or sanitizer sama sekali yaa, itu barang wajib punya tapi wajib punya dan pergunakan seperlunya. Sayapun kemana2 masih seperti yang dulu. Pakai masker hanya kalau sakit flu atau kadang pas naik ojol krn ga tahan bau asap knalpot. Salaman masih seperti biasa kecuali pihak sana yg memang gak mau bersentuhan dgn saya.. it’s OK, cipika cipiki dengan teman juga santuy aja dan gak langsung buru2 cuci tangan atau lap pipi juga.. Hmm kalau sampai teman saya tau, bukannya malah seolah gak percaya dan gak menghargai ya. My friend is not a desease anyway, so do i. Live life like usual.

Blessing in disquisenya everybody become an OCD. In one way it’s good though. Peduli dengan kebersihan dan higienitas itu penting.

Cuma yg buat saya sedih itu bukan karena harga masker & hand sanitizernya jadi melambung tinggi tapi harga bahan rempah2 juga ikut naik drastis. Rempah2 bukan hanya untuk minuman herbal aja looh tapi utk kebutuhan masak makanan Indonesia sehari-hari kaaan…

Padahal minuman herbal (yg orang sebut dgn istilah mpon2) itu sudah jadi minuman wajib saya setiap hari sejak 2 tahun lalu untuk menstabilkan kolesterol, menambah darah dan stamina tubuh. Apalagi sejak musim hujan sing ora uwisuwis sejak bbrapa bulan belakangan ini, ampuh banget diboost pake herbal drink jd gak gampang flu. Buat yang mantau IG story saya pasti udah hapal dgn kebiasaan saya ini…

Sempat juga tersebar berita mengenai panic buying barang2 sembako di pasar dan supermarket. Kok yaa kebetulan timingnya pas banget awal bulan setelah orang2 gajian… absurd jadinya yheekaaan..

Kebetulan di hari Rabu lalu after office hour saya belanja bulanan di salahsatu supermaket. Sekalian mau ngecek juga bener ga sih berita yg tersebar. Laporan pandangan mata saat itu nggak ada keramaian yg berarti, antrinya biasa aja, bahan2 makanan dan rumah tangga msh available seperti biasa dan tidak ada yg namanya kenaikan harga. Semua masih sama seperti biasa.

Produk yang habis:

  • Masker
  • Hand sanitizer yg berbahan anti bacteri & desinfektan
  • Sayur2 organik seperti daun slada

Lainnya:

  • Sabun2 cuci tangan cair biasa masih banyak
  • Gula abis. Alhamdulillah pas saya lewat baru diisi lagi stoknya dari gudang
  • Sembako lengkap cuma beras merk tertentu aja abis.
  • Mie instan berbagai merk masih lengkap
  • Vitamin2 utk org dewasa & anak2 jg msh lengkap.. kecuali merk tertentu habis tapi memang karena blm diisi lg stoknya

Emang siih petugas supermarket cerita sudah 2 hari belakangan sejak cerita ttg virus merebak, keramaian di supermarket tsb lebih tinggi dibanding biasanya dan barang2 yg terkait sbg pencegah virus cepat habis.

Menurut pendapat saya pribadi kondisi tsb masih wajar… belanja bulanan pasca gajian…

So manteman yuk kita sama-sama waspada dan jaga kesehatan kita dan keluarga. Don’t be panic. Live life like usual. Makan makanan sehat dan olahraga menurut saya lebih penting drpd masker dan sanitizer betul apa benar?

Olahraga pun saya baru mulai aktif lagi nih tahun ini. Payah deh yaaa…. bukan karena sok rajin tapi terpaksa membawa berkah. Terpaksa karena hasil medical check up saya gak bagus. My body is overweight, my cholesterol is slighly high dan akhir2 ini saya sering sakit kepala. Terpaksa juga karena teman2 yg biasa datang pagi ke kantor satu persatu pensiun, jadi skarang saya kesepian. Daripada bengong dan sendiri krik krik krik, pagi2 saya treadmill dulu di fitness center kantor. No hardcore kok, cukup jalan tipis2 di treadmill 30 menit. Kalau masih ada waktu lanjut angkat beban, rowing 20 menit. DONE. Sesantuy itu.

Hayooo… sudahkah kalian olahraga hari ini???

At the end, there’s no need to be scared of about the virus karena:

Satu-satunya Zat yang menentukan hidup matinya kita adalah ALLAH SWT!!

Satu-satunya obat yang dapat menangkal segala musibah dan masalah adalah DOA!!

Satu-satunya usaha menjalani kehidupan yg baik adalah Ikhlas dan Tawaddu.

– namaste | bumandorbersabda –