Hari pertama Sekolah

Setelaaaah libur hampir 2 bulan yg dimulai sejak awal puasa sampaiiii ibunya mati gaya.. ngeliat anaknya dibiarin keleleran setiap hari nonton youtube sm main games. Thanks to waifai.

Akhirnyaaaaa……… masuk sekolah lagi!

Liburan kali ini bener2 lamanya minta ampun yaa.. udah tau lama tapi anaknya cuma di rumah. Pergi vacation enggak, holiday program juga enggak. Kenapa enggak?

1. Karena sebelum bulan puasa yang lalu kami sekeluarga udah liburan duluan ke Jepang selama 2 minggu, mengunjungi adik ipar saya yg baru melahirkan disana. Jadi, selain jatah cuti ibu bapaknya terbatas dan nggak mungkin juga minta cuti dalam waktu berdekatan. Selain itu dana buat liburan pun juga udah kepake buat ke Jepang.

2. Maksud hati ikutin anak2 ke holiday program tapi ribet juga kalau nggak ada yg anter. Selain itu mas B jg kalau ditanya mau ikut holiday program atau engga? Dia lebih seneng di rumah,main game sepuasnya. Sementara adik A jg udah enjoy kok main di rumah sm anak tetangga.

So, gimana kesan2nya hari pertama sekolah setelah libur panjang?

Mas B sekarang udah kelas 3 SD, time flies. Awalnya dia nggak mau saya antar ke sekolah karena uda terbiasa naik mobil antar jemput. Etapii dia nggak sadar kalau naik kelas artinya kelasnya baru, temen2nya juga baru, jadi harus dianterin dulu supaya nggak bingung. Kalau udah fix kelasnya dimana, bangku nomer brapa, gurunya siapa, di hari ke-2 udah gak perlu dianter lagi.

Bener juga kan, waktu masuk ke dalam kelas mas B lupa bawa agenda, jd terpaksa mbaknya lari ke koperasi beli agenda dulu. Sementara saya sm adik A nunggu di kelas sambil kenalan sama guru wali kelas dan sosialisasi sama ibu2 teman sekelasnya bahkan seangkatan.

Penting buat ibu pekerja kayak saya yg jarang dateng ke sekolah untuk sosialisasi sama ibu2 yg lain terutama untuk sharing informasi tentang kegiatan anak2 sehari2 di kelas. Misal ada PR apa hari itu, harus bawa buku apa utk besok, jadual pelajaran, waktu sekolah, jadual ekskul, seragam dll. Walaupun selama ini komunikasi difasilitasi oleh WA group dan sosmed, tetep aja ya boook, gak ada yg bisa mengalahkan impresi dan konektifitas berkomunikasi secara tatap muka.

Setelah bel bunyi dan anak2 SD masuk ke kelas, gantian saya anter adik A ke playgroupnya. Dulu kelas kepompong, sekarang udah jadi kelas Kupu-kupu. Siap terbang yang tinggiiiiii ya dek.

Alhamdulillah adik A cepet adaptasi lagi, mau masuk ke sekolah sendiri. Ga rewel, gak nangis, gak klayu, gak minta ditemenin. Jalan sendiri, taruh tas sendiri dan langsung main sama temen2nya

Ada sedikit drama ketika dia tau bestfriendnya selama di kelas kepompong ternyata di kelas kupu-kupu pisah kelas. Sempet shock pas lagi baris sesuai kelasnya, adik A gak bisa gandengan tangan sm BFFnya. Mukanya langsung berubah sedih dan “hampir” nangis nyariin BFFnya dipanggil2 terus “Bia mana? Bia mana?”

Tapi setelah dialihin perhatiannya dengan kegiatan yang dia suka dan digandeng sama temen sekelas yg lain lama2 juga lupa. Udah keasikan main. Setelah saya yakin adik A udah ga sedih lagi, trus saya tinggal dan balik ke kantor.

Alhamdulillah hari pertama sekolah cukup lancar dan anak2 antusias. No drama at all. Ibuk legaaaa dan gak mati gaya lagi deh 🙂

Have fun at school kiddos….

3 thoughts on “Hari pertama Sekolah

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s