Korban penipuan modus anak kecelakaan

Bukibuk…

.

Gimana rasanya….

.

Kalau ada yang telpon bilang anaknya kecelakaan?

.

What will you do??

Asliii saya tuh bener2 nggak nyangka deeeh. Kasus penipuan dengan modus anak kecelakaan yang selama ini sering saya baca di media sosial dan sering dibahas dengan teman2 dan sesama ibu2 kok bisa saya alami sendiri juga…

Kejadiannya tepat di hari ke-2 anak saya masuk sekolah setelah libur Lebaran, dimana di hari ke-1 nya saya ikut mengantar ke sekolah. Kebetulan yg di rumah ada ART dan ibu mertua, suami lagi keluar kota. Mbak susnya belum balik dari kampung.

Sekitar jam 10 pagi di kantor, saya ditelpon ART katanya ada pihak sekolah yg telpon ngasihtau anak saya kecelakaan jatuh dari tangga. Dalam hati saya udah curiga ini pasti penipuan tapi namapun naluri ibuk yaaa, pas denger anaknya kecelakaan itu jantung rasanya mau copot.. mencelos sampai ke dengkul. Naaah kebetulan lagi kan baru naik kelas gurunya baru tuh. Jadi saya belum catet nomer HPnya. Trus ART saya bilang kalau td dikasih nomer HP “guru”nya jd saya catet nomernya.

Setelah tutup telpon dari ART, saya berusaha cooling down dulu dan mewaraskan pikiran. Saya dihadapkan 2 pilihan.. telpon pihak sekolah dulu (dengan keyakinan bahwa anak saya PASTI nggak kenapa2 dan aman di sekolah) atau telpon si penipu dulu karena penasaran aja sih (pilihan yg hodob sih buuuuk *sigh)

Akhirnya saya telpon ke asisten guru yg dulunya pernah ngajar di kelas 1 tapi nggak diangkat karena masih ngajar. Trus telpon ke nomor emergency yg dikasih pihak sekolah, eeeh nggak diangkat juga. Kayaknya udah ganti nomer. Trus dengan nekat, saya telpon deh tuuh si penipu, pengen tau aja mereka actingnya kayak gimana sih, dan begini scriptnya…

Saya: halo

P: halo

S: ini siapa, ini saya S ibunya B tadi saya dapet nomer ini katanya anak saya kecelakaan

P: oiya bu, ini saya ibu Rita dari sekolah.. ini anak ibu jatuh dari tangga dan kami bawa ke IGD RS Fatmawati. Sebentar ini dokternya mau bicara….

Dokter gadungan: halo ibu, ini saya dr X. Anak ibu tadi jatuh dari tangga dan kepalanya bocor. Kami sudah melakukan tindakan operasi blablablabala…. tuuuut tuuuut tuut!!

Saya langsung matiin telponnya!!!!!

Trus saya telpon ke sekolah via operator utk disambungin ke bagian TU SD. Alhamdulillah, naluri ibu nggak pernah salah kaaan… anak saya sehat wal afiat lagi belajar di kelas sama gurunya. Trus saya infoin ke pihak sekolah atas kejadian yg baru aja saya alami.

Abis itu saya telpon ART lagi, kasihtau kalau itu tadi telpon penipuan, mas B nggak kenapa2. Trus saya minta kalau ada telpon jangan diangkat dan kalau masih bunyi juga langsung cabut kabel telpon rumah aja.

And you know what… selama saya telpon ke pihak sekolah dan ke ART, si penipu itu tetep menteror misscall balik telpon ke HP saya loh. Gilinngan… langsung aja saya blokir nomernya!!! ELO GUE END!!!

Abis itu saya telpon suami saya cerita kronologisnya. Trus saya share ke WA Group ibu2 sekolahan dan ternyataaa sodaraa sodaraa… dalam waktu 2 hari, telpon penipuan ini udah terjadi di bbrp angkatan di sekolah anak saya secara bersamaan dan tahun2 sebelumnya juga pernah terjadi…. Inna Lillahi…. Jahat amat siih jadi orang :€… konon kabarnya data sekolah ada yg ngebocorin oleh oknum entah dari sekolah atau diknas……. K*&^#*T nggak tuh!!

Kebocoran data anak, nomer telpon dan sekolah bisa didapat darimana aja apalagi di jaman teknologi digital dan sosial media. Bisa dari sekolah bisa dari kita sendiri.

Oya satu lagi, pada saat terima atau telpon si penipu, jangan pernah nyebut nama anak atau data apapun ke mereka. Kesalahan saya saat telpon tadi adalah saya nyebut nama dan nama anak. Walaupun sebelumnya nama anak saya udah bocor duluan di mereka (bukan dari ART atau saya yg bocorin)

Alhamdulillahnya pihak sekolah kooperatif dan responsif. Besoknya terbit surat himbauan dan peringatan mengenai kasus tsb lengkap dengan informasi nomor emergency yg updated, RS yg bekerjasama dengan sekolah, prosedur penanganan pertama bila terjadi sesuatu pada anak di sekolah.

Mungkin mentemen ada yg tanya kenapa saya nggak share ke temen2 yg ada di kubikel kantor saya??… pasti saya akan dapet kekuatan lebih untuk cari solusi yg tepat… well, sebenernya saya bukan tipe orang yg suka bikin heboh dan dari awal saya tahu this is not right, there’s something wrong about it and i know what i should do.. jadi yaa saya handle sendiri….. saya justru cerita ke mereka setelah kasusnya selesai…

Sedikit tips kalau temen2 ada yg mengalami kasus serupa..

  • No matter what DON’T PANIC that much! Nggak mungkin nggak panik juga soalnya….
  • Dalam hitungan detik harus selalu inget sama yang diatas ALLAH SWT utk minta kekuatan… sebelum yakin melakukan tindakan apapun baca basmallah *even dalam hati ada teriakan what should i do?.. what should i do?*
  • 1st thing 1st… HEMPASKAN TELPONNYA!!! HUBUNGI PIHAK SEKOLAH atau WALI KELAS atau POMG atau siapapun yg berhubungan dengan sekolah… tanya kondisi anak saat itu juga..
  • DON’T TRUST ANYONE ELSE!
  • Ketika ditelpon SEGERA CARI SUPPORT SYSTEM orang yg ada di sebelah atau deket kita untuk pegangan, diajak diskusi dan bentuk kekuatan.. bisa dengan ART, tetangga, suami/istri, orangtua, temen kantor dll… pokoknya jangan “jalan” sendiri..
  • KEEP CALM, COOL AND STAY WARAS… walaupun tangan keringet dingin dan kepala cenat cenut…
  • Intinya perlu kerjasama dan komunikasi yang kuat antara orangtua, anak, guru, pihak sekolah, dan pengasuh di rumah untuk menjaga keselamatan dan keamanan anak.

Baru kali ini ngerasain yg namanya ibu harus SETRONG lahir, bathin dan emosi apalagi anak jauh dari jangkauan. Mungkin ini yg dinamain bonding yaa…

Semoga anak2 kita dimanapun berada selalu dilindungi dan dijaga oleh Allah SWT…. aamiin yaa rabbal alaamin…

*lemeeesssssssss

Advertisements

3 thoughts on “Korban penipuan modus anak kecelakaan

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s