Terrible or incredible two?

Di banyak artikel yg saya baca, anak menginjak usia 2 tahun itu lagi masa2nya eksplorasi baik secara fisik maupun emosi. Naah kaitannya sama emosi ini konon kabarnya termasuk menguras emosi ibunya juga. Bahasa kekiniannya disebut terrible two. Tapi apa iya sih se-terrible itu? Dulu jamannya mas B alhamdulillah saya nggak pernah mengalami masa terrible two. Somehow karakter mas B emang lebih santai, tapi bukan berarti gak ada masalah juga. Fokus perkembangan lebih ke hal yang lain which is speech delay.

Naaah, berhubung adek A juga udah usia 2 tahun 4 bulan, saya baru ngerasain apa yang namanya terrible two. Tapi kok kayaknya gak enak banget ngecap anak sendiri dengan istilah terrible? Saya ngebahasainnya pake incredible two aja deh ya….. how incredible is she?

  1. TANTRUM

Hal yg sering dihadapi anak usia 2 tahun adalah tantrum. Tantrumnya adek A lebih kepada nangis gerung2. Biasanya kalau permintaannya nggak dipenuhi, dilarang melakukan sesuatu (terutama yg berbahaya), ditolak breastfeeding sama saya (dalam rangka untuk menyapih), kecelakaan (misal: jatuh, keseleo, terluka. Kalau yg satu ini wajar lah yaa semua anak pasti nangis), rebutan mainan sama kakaknya, separation anxiety (rasa takut kehilangan) saya dll. Alhamdulillah kadar tantrumnya masih bisa dialihkan ke hal lain walaupun effortnya rada PR sih. Kalau moodnya lagi jelek yaaa apa2 yg kita lakukan jd serba salah. Padahaaaal saya itu paling nggak suka loooh denger suara anak nangis sampai meraung2 gt. Bawaannya pengen dipites aja… eeeh apakabar kalau anak sendiri yg nangis. Nggak tegaaaaaa…… *ikut nangis di pojokan. Paling gak nahan kalau udah nagih ’empeng’nya… 

Contoh tantrum:

  • Adek A bangun tidur dan sadar kalau saya nggak ada di sampingnya karena lagi mandi atau sholat langsung nangis sambil teriak “cari ibu, cari ibu….”. Kalau moodnya lagi bagus, bangun tidur kuterus nyanyi Happy birthday because everyday is her birthday. Hahaha…
  • Setiap saya berangkat ke kantor adek A SELALU minta diantar keliling komplek dulu, abis itu adek A saya turunin di rumah dan mulailah drama nangis klayu minta ikut
  • Setiap adek A bilang “ibu bobok, ibu bobok” itu artinya dia mau ngempeng dan cari “gentong ASI” ibunya dan kalau saya menghindar atau bilang “adek gak boleh empeng lagi yaa, ini ASI buat baby bukan buat adek” langsung deh mewek atau bilang “adek kan masih baby”. Gimana mau nolak coba?
  • Kalau adek A lg keasikan main trus saya tinggal mandi or makan, begitu sadar ibunya gak ada nangis lagi “cari ibu.. cari ibu”
  • Nangis kalau diajak pulang dari mall kecuali dia uda capek dan ngantuk bgt

Makanya saya tuh agak was-was kalau mau ajak adek A jalan-jalan keluar atau liburan jauh. Dari rumah udah setting emosi dulu, siap2 menghadapi hal2 diluar dugaan. Amit-amit semoga sih nggak pernah kejadian hal2 aneh yaa….

2. Super active, aggresive, energic and possesive 

Ini keliatan perpaduan antara karakter bintangnya, sugar rush dan mitos tentang unyeng-unyeng 2.

Dibanding kakaknya, Adek A anaknya lebih keras, maunya menang sendiri, nggak kenal takut dan berani melawan. Haduh ini PR banget sih. Kakaknya uda langganan jadi sasaran. Kalau uda rebutan mainan, alhamdulillah mas B anaknya ngalahan tapi kadang kalau dia lagi gak mau diganggu ya marah juga cuma end upnya mas B yg jadi korban kena pukul adeknya. Pernah suatu kali mas B dipukul pakai remote control sampai benjol. Naah yg kayak gini saya takut kejadian menimpa temennya karena karakter adek A yg mau menang dan berani. Aku kudu piye.

Trus adek A itu suka nge”ganggu”in mas B kalau lagi main lego. Mungkin maksudnya mau ikut nimbrung main tapi malah Lego kakaknya jadi hancur. Kalau udah gini yg teriak jadi dua-duanya, dan berakhir nangis salahsatu atau bahkan dua-duanya. Rumah jadi super rame…..

Kadang adek A juga suka nggak mau nurut kalau disuruh melakukan sesuatu seperti mandi atau minum susu. Jurus yg suka kita pakai supaya adek A mau makan/mandi adalah pura-pura dialihkan ke mas B dan ajaibnya tiba2 adek A mau ngelakuin apa yang kita suruh. Ego nggak mau ngalah dan nggak mau diambil orang lain muncul.

Contoh:

I: Adeeek ayo mandi

A: Nggak mau

I: yauda kalau gitu mas B dulu ya yang mandi

Ujug-ujug adek A bilang: adek mau mandi

===

I: Adeeek, susunya diminum dulu

A: Adek nggak mau minum susu

I: Ooh, yaudah susunya buat mas B aja ya

Tiba-tiba adek A bilang: Susunya buat Adek aja….

tobaaaaat….

Sifat super activenya ini juga berlaku kalau saya ajak adek A jalan2 ke mall. Adek A ini kan anaknya kecil, lincah, gesit gitu yaa dan hobinya itu naik turun eskalator dan lift. Haduuuuh, cari hobi kok yang bahaya sih deeek. Bener2 nguras tenaga banget laah ngejagain bocah satu ini. Nggak ada deh yang namanya pake sepatu cantik, heels or wedges gitu. Sneakers and sandal adalah KOENTJI. Secara saya harus setiap saat standby kalau2 adek A tiba2 lari/kabur di kerumunan orang.

3. SHARING IS CARING

Agak ajib juga sih sifat yang satu ini. Bertolak belakang dari mau menang sendiri, somehow adek A mau sharing juga di saat2 tertentu. Tanpa babibu kadang kalau dia lagi makan sesuatu ujug2 mas B atau saya dikasih sebagian. Atau kalau kita lagi santai tau2 adek A nyamperin bapaknya kasih buah or kue.

Banyak hal2 yg tak terduga laah……. makanya saya ngasih taunya juga lebih hati2, pelan2 dan terus menerus.

4. TOILET TRAINING

Alhamdulillah adek A udah lulus toilet training. Jadi kalau siang udah lepas diapers karena dia udah bisa bilang sendiri mau BAK dan BAB “mqu pipis  mau pipis”. Walaupun kadang dipakein diapers tetep maunya BAK sendiri di toilet. Kalau malam karena saya masih males untuk bangunin tengah malam jd masih dipakein diapers.

5. EXTENDED BREASTFEEDING

Extended breastfeeding masih berjalan. Saya masih belum berhasil WWL. Lemah hati lah kalau denger rengekannya adek A. Mewek sedikit sodorin gentong soale kalau telat sedikit waaah bisa perang duniaaa…. tantrumnya melanda lagi “ibu bobok, ibu bobok, ibu bobok” direwind terus sampe keinginannya tercapai dan itu bisa terjadi dimana aja kapan aja sesuka hatinya. Jadi porsi ngempengnya itu gak hanya sbg pengantar tidur tp setiap saat adek A mau.

*bobok means ngempeng aka gentong ASI

6. KOMUNIKASI

Alhamdulillah lagi, komunikasi adek A udah sangat lancar. Selain kosakatanya udah banyak, lafalnya uda lancar, grammarnya pun uda seperti orang dewasa. Kadang2 dia udah bisa nambahin dengan kata2 nggak penting kayak dong, deh, sih, lah, sip. Seru aja pokoknya kalau denger adek A ngomong. Nyerocos, ceriwis dan doyan banget nyanyi. Lagaknya uda kayak orang gede, uda bisa nyuruh2, centil.

7. MOTORIK HALUS

Soal motorik halus juga udah juara banget. Tiap pagi hobinya nemenin ibu bikin Milo dan bapak bikin kopi. Uda hapal tempat2nya, cara tuangnya, ngaduknya, sampai Milo/kopinya jadi. Kalau mbaknya lagi masak juga suka bantuin motong/iris sayur. Megang sendok, garpu, pensil uda ajeg. Makan sendiri juga uda bisa walau tumpah2 sedikit. Kalau air tunpah uda bisa ambil lap sendiri atau buang makanan yg jatuh ke tempat sampah.

8. MOTORIK KASAR

Motorik kasarnya juga uda cukup bagus karena suka niruin kakaknya kalau lg latihan taekwondo atau lagi main ala2 anak laki gitu deh. Akhir2 ini saya juga sering ajak anak2 ke playground berbayar gitu kan jadi yaa adek A ikutan lari sana sini, lompat, manjat2, sampai koprol pun uda jago.

Yang bikin ngeri sih, adek A itu doyan banget manjat2. Berhubung di rumah gak ada pohon tinggi, yg jadi sasaran adalah teralis jendela. Santai manjat sampe ke railing gorden yg tingginya nyaris  3 meter. Kadang suka bilang takut takut dan minta dipegangin tapi manjatnya jalan terus.

9. SEPARATION ANXIETY

Back to basic, mau se-emosi kita sama anak, mau se-KZL apapun kita sama anak, mau dimarahin kayak gimana juga, but at the end anaknya nggak akan ngerti apa yang kita ucapin/omongin, kalaupun anaknya cukup sensitif kalau dimarahin ibunya bekasnya pasti nggak akan hilang sampai dewasa. One more thing, jangan sampai si ibu MENYESAL akan tindakannya dan yang bikin kita (at least saya) introspeksi dan rada nelongso. Saya pernah emosi tinggi sama adek A dan nyeselnya masih keinget sampe sekarang. Maafin Ibu ya deeek…. hiks.

Apapun yang terjadi adek A pasti akan SELALU attach sama saya, ibunya “cari ebok, cari ebok”… “maunya sama ebok aja”… “ebok mana”…. “eboooook”. Kalau udah gini, gantian ibunya yang mewek kaaaan……….. 

Sorry ya bapak nggak laku……..

Kira2 gitu sih masa incredible two yg saya rasain. Baru separo jalan niih menuju 3 tahun. Insha Allah tahun depan adek A uda mulai sekolah. Playgroup gitu laah, sekolah yg isinya main main dan main.

Is it too early? Mudah2an siih enggak ya karena saya ngeliat adek A juga uda siap kok, malah justru saya mau lebih ngelatih adaptasi, komunikasi dan kemandirian adek A dalam menghadapi anak seusianya. Playgroupnya yg dulu mas B sekolah juga kok jadi at least saya uda tau guru2nya dan lingkungan sekolahnya.

Bismillah semoga usia 2 tahun ini bener2 incredible ya deeeek……

Advertisements

4 thoughts on “Terrible or incredible two?

  1. Aiihhh menarik ya perkembangan tiap anak.. Yang satu duluan bisa ini, yg lain duluan bisa itu.. Pengen nulis juga soal si Bear yg baru aja ultah ke-2, tapi energiku abis melulu kayaknya😄 Kalo menurut aku dan suami, si Bear itu lumayan terrible two bahkan sebelum umur 2 tahun, dalam artian luar biasa aktifnya.. Capek banget deh, apalagi sehari-hari di rumah seringnya aku dan Bear berdua aja karena suami pulang seminggu sekali.. Oh ya, bulan depan Bear mulai masuk playgroup juga, tapi cuma 2x seminggu, biar lebih “gaul” gitu. Kendala yg udah mulai kelihatan adalah delay speech. Semoga ikutan playgroup bisa membantu mengatasi kendala komunikasi ini..
    Sehat terus ya buat A dan keluarga semua..😀

    Like

    • Disini juga playgroup 2x seminggu.. oooh tipikal speech delay emang lbh sering terjadi di anak cowok tapi santai aja selama diajak ngomong terus ntar juga lama2 bisa kok.. malah kalau uda lancar ngomong kayak keran bocor. Hahaha….

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s