Posted in Daily stories, Party & Event

Drama sepeda hias

Alkisah cerita si JUARA 1 sepeda hias….

Dibalik aneka kontroversi dan pendapat kurang menyenangkan soal bagaimana sebaiknya memaknai Hari Raya Kemerdekaan RI 17 Agustus, saya tetap menghargai dan salut sama semua panitia yg secara rukun, sukarela dan kompak menyiapkan waktu dan tenaga untuk acara dan aneka lomba anak2 maupun orang tua di RT/RW/Kelurahan/komplek masing2.

Walaupun lomba2 yg diadakan jauuuh dari kesan kepahlawanan/ kemerdekaan/ peringatan 17 agustus itu sendiri, ataupun yg sifatnya remeh temeh bak serpihan2 krupuk ataupun glindingan kelereng, saya dan keluarga sih enjoy aja. Nikmatin apa yg ada di depan mata. Mangan ora mangan sing penting kumpul dan guyub.

Terus terang 17 Agustus merupakan satu diantara 2 event yg selalu sukses mengumpulkan seluruh warga di komplek saya. Satunya lagi buka puasa bersama/ halal bihalal. So, silahturahmi adalah koentji.

Peringatan 72 tahun kemerdekaan RI di kantor saya udah terasa sejak seminggu sebelumnya. Ruangan kantor dihias dengan nuansa merah putih. Saya pun sejak tgl 16 agt s.d 20 agt pakai baju nuansa merah putih karena tuntutan dresscode baik di kantor maupun saat antar jemput anak selesai upacara di sekolah. Ngeliat warna merah putih tuh mulai dari semangat sampe eneg. Hahahaha. So since tgl 21 no more merah or putih yes..

Hari Minggu kemarin ada acara lomba di komplek rumah. Salah satu yg diikuti mas B adalah lomba sepeda hias.

I might say, Sepeda hias penuh drama πŸ™ˆ

Hari Sabtu subuh dini hari, suami saya uda siap bikin rangka sepeda pakai potongan besi bekas jemuran dan rak sepatu yg udah rusak, tali, kardus dan kertas gambar bekas. Memanfaatkan yang ada di rumah. Rangka dibuat membentuk badan pesawat terbang karena mas B kan cita2nya mau jadi professor kayak pak Habibie yg bisa bikin pesawat terbang. Rangka selesai kira2 ba’da Ashar. Lalu perjuangan saya lanjutkan sama adik saya dengan memghias pesawat terbang dengan kertas krep merah putih, bendera, dan gambar burung garuda ✈

Ibu, bapak, tante, asisten2 dikerahkan semua demi sepeda hias. Anaknya santai kayak di pantai seharian main games. Selepas Isya, jadi deh 3 sepeda hias: sepeda besar untuk mas B, sepeda sedang untuk adik A dan sepeda kecil untuk anaknya adik saya πŸ‘¦πŸ‘§πŸ‘Ά

Sepeda mas B sih pastinya yg jadi andalan karena emang super niat dan nguras tenaga banget bikinnya. Sementara sepeda hias adik A dan sepupunya buat dayang2.

Di hari H lomba, mas B sumeng + mau flu. Kebetulan seminggu ini emang sekeluarga sakit semua bergantian. Dari bangun tidur udah rewel. Ditambah nggak pede, sepeda hias dan kostumnya paling cetar sendiri. Pesawat terbang asli buatan anak Indonesia plus pilot ganteng lengkap dengan kostumnya. Sementara sepeda temen2nya cuma dihias pake kertas krep, bendera dan Β balon2 biasa. Mereka pun cuma pakai kaos dan celana main sehari-hari.

Udahlah lagi rewel karena mau flu plus nggak pede, eeeeh pake ngambek lagi gara2 sepedanya dipasang roda jadi 4. Sigh. Gengsinya muncul karena sepeda temen2nya roda 2. Endingnya ngamuk dan nangis ora uwis-uwis. Sampe di venue minta pulang dan nggak mau ikut pawai dan lomba2. Nonton pun nggak mau. Akhirnya dianter bapaknya pulang trus goleran 😴 ibunya tetep keukeuh ikut pawai bawa sepedanya dan gabung menikmati acara sampai selesai.

Alhamdulillah, Β sepeda hias mas B JUARA 1 πŸŽ‰

Hadiahnya….

.

.

TUMBLER!!! πŸ†

.

.

Sampe di rumah saya kabarin donk berita gembira ini. Gimana reaksi anaknya setelah tau sepeda hiasnya JUARA 1?

LEMPENG!!!

Asli nggak ada ekspresi seneng, bangga atau surprise apa gitu kek ya. Aneh juga ya anak gue ni, belum ada jiwa kompetisinya babarblas. juara 1 rasa gak juara. Datar…..

Yang ada ibunya yang baper gegara tumbler. Hahahaha.

Lesson learned!Β 

Ada baiknya juga sih mengajarkan anak untuk at least berusaha, dan berjuang untuk meraih yg terbaik, but first ikuti perasaan dan kebutuhan anak dulu ya bu sebelum memutuskan sendiri dan terlalu TER-obsesi. Hahaha. Untungnya dapet juara 1.

But then, sebelum ikut lomba, ditanya dulu yg diperebutkan apa shaaay supaya usahanya sepadan sama hadiahnya. Life is worth every single penny πŸ’° Walaupun ada pepatah bilang: jangan liat pemberian dari nilai barangnya tapi perhatiannya. Teuteup aja ya neeeek. Anaknya sih gak peduli, ibu bapaknya rada nelongso 😀

Buat panitia juga jadi pembelajaran siih, khususnya untuk lomba2 yang butuh kreatifitas, ide dan usaha yang lebih (dibandingkan lomba balap karung, kelereng atau makan krupuk), bisa lebih diperhatikan kualitas hadiahnya untuk memicu semangat anak2 dan orangtuanya yang udah usaha juga.

Hahahaha, iki kok baper ora uwis-uwis. But overall we’re having fun, tough….

.

.

Aku rapopo πŸ˜…

Save

Advertisements

Author:

i'm an ordinary mom & wife with ultraordinary love..

17 thoughts on “Drama sepeda hias

  1. Mba Shin aku senyum2 deh baca ceritamu πŸ˜€ harga Tumble brp sih? murah ya? ga sebanding banget dong dg kerja kerasmu dan keluarga menghias sepedanya πŸ˜€ .
    Emang sih ekpektasi ortu dan anak beda banget, klo sdh pernah dapat pengalaman kan jd tahu kedepannya bgm klo ada lomba lagi tanya si anaknya maunya bgm.
    Aku pernah brp kali beresin mainan anakku, kupasang ulang jalanan mobilnya dan tata letaknya krn menurutku buatanku lebih oke haha. Besoknya yg punya ngeliat ngamuk, dihancurin semua jalanannya trus dipasang ulang sambil ngomel2.. ya sdh aku ga pernah mau lagi deh ngurusin mainan si anak cowo drpd sakit hati haha. Btw selamat ya buat mas B juara 1 πŸ˜‰ .

    Liked by 1 person

  2. Waaa, selamaat, Mas B :D. Sepeda adik A dan sepupunya juga cantiiikk, pesawat Mas B keren abis, deh.

    Setuju, tujuhbelasan ini bisa jadi sarana biar pada ngumpul dan bekerja sama dengan baik, yaa walaupun kadang ada perkara kegiatan yang malah jadi pemantik konflik, kan malah bisa jadi pelajaran ke depannya, ati-ati sama bapak yang itu #eh :D.

    Like

    1. Iya gemezz banget sama si bapak itu. Boleh lah kasih saran dan masukan tapi harusnya nggak menjatuhkan apa yang udah jadi tradisi juga. Toh ini semua juga dibuat demi kebahagiaan anak2 kok….

      Like

  3. duh aku kudet, bapak yang itu siapa sih mbak? Inisialnya aja deh hehehe.
    Selamat buat mas Baron, juara 1, sepedanya super keren. Yah itulah anak2 mbak, apa yg dalam pikiran mereka beda ama ortunya, makanya yg buat kita udah gegap gempita dan luar biasa keren, di mata mereka cuma biasa aja. Tapi overall seru ya kegiatan2 setiap 17an ini. Hiks hiks kantorku kecil, jadi mana pernah ada nuansa2 merah putih menjelang 17an?

    Like

  4. Emang ada berita apa Shin tentang 17an, wah aku ketinggalan berita sebagai pengamat twitter haha. Aku selalu sukaaa kalo ada acara 17an dan hampir selalu ikut lomba2nya *kalau pas pulang ke rumah ortu. Meskipun ya ga pernah menang sih tapi suka banget dengan kehebohannya dan pasti ada bazaar makanan juga, jadi bisa jajan haha *tukang jajan. Selamat juara 1!

    Like

  5. selamat buat mas B dapat juara 1, tapi perjuangan untuk menghiasi itu kak yang keren dan semoga hadiahnya makin ditingkatin buat tahun depan πŸ˜€ walau anak kecil dapat hadiah aja udah senangnya gak ketulungan

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s