Posted in Big brother - mas B, Daily stories, Parenting, School is cool

Euphoria hari pertama antar anak sekolah – TK to SD

OFFICIALLY KELAS 1 SD

New Journey, new adventure

Bismillah

Libur sekolah telah usai. Sebulan di rumah tanpa berlibur kemana-mana dijalani mas B dengan santai. Agak aneh ya kedengerannya, libur sekolah sebulan tapi cuma di rumah aja. Yaa gitulah keluarga kami. Liburan tanpa pergi2 kemana-mana bukan suatu masalah. Anaknya pun happy kok hanya dengan main games, gadget, nonton TV, main sepeda, main lego dan berenang seharian. Bosen? nggak sama sekali. Sempat sesekali di saat cuti bersama Lebaran 1 minggu, liburannya malah mall to mall. Itu juga cuma ladies day out, saya, adik A, ibu saya  dan adik saya. Mas B dan bapaknya anteng jaga rumah. Begitulah kalau jadi anak rumahan. Mager.

Nggak terasa ternyata setelah 1 bulan lamanya saatnya mas B masuk sekolah lagi dan kali ini resmi jadi ANAK KELAS 1 SD. Masya Allah. Anaknya santai kayak di pantai, ibunya yang senewen. Panik belum jahit seragam, belum beli buku pelajaran, belum potong rambut, belum nyiapin peralatan sekolah dan panik bakal menghadapi PR2 anak selama 6 tahun ke depan. Bwahahaha, mamak lebay.

Seperti layaknya ibu2 lain, tibalah saatnya saya masuk euphoria antar anak sekolah di hari pertama. Beberapa hari sebelumnya saya sempat ngobrol sama mas B.

S: mas B besok udah masuk sekolah lagi loh. Sekarang udah kelas 1 SD

B: emang sekarang tahun berapa bu? Kan mas B belum umur 7 tahun kok udah kelas 1 SD?

S: Kelas 1 SD nggak harus umur 7 tahun, sebentar lagi juga mas B ulang tahun ke 7 kok. Udah boleh masuk SD. Ok, besok ibu antar sekolah, nanti pulangnya sama pak Yogi (mobil jemputan) ya

B: Kok sekolahnya dianter ibu? emang ibu nggak kerja? mas B naik mobil jemputan aja

S: Loh mas B kan kelasnya baru, gedungnya baru, temen2nya baru nanti bingung loh kalau cari sendiri.

***notes: mas B belum mengerti situasi/arti naik tingkat dari TK ke SD

B: Oooh, iya deh kalau gitu diantar ibu aja.

So, this is it! Jeng jeng!

Tim antar sekolah berjamaah sama adik A dan mbak sus juga. Rasanya gimana? Yaudah gitu aja. Anaknya KZL diminta foto2 terus sama ibunya mulai dari depan rumah sampai depan kelas. Hahahaha.

Sampai di sekolah, cari kelas, kenalan dengan ibu gurunya, anaknya masuk kelas, taruh tas di loker, dapet nametag, nomor meja dan mengikuti jadual hari itu. Ibu leyeh2 ngegosip diluar sama ibu2 lain. Hehehe. Adaptasi lebih gampang karena 99% temannya adalah teman jaman TK. No hustle bustle, NO DRAMA AT ALL!!

Anaknya sih nggak drama, tapi Ibunya yang drama gegara pas lagi ngobrol sama ibuk2 baru tau kalau untuk daftar KBM/playgroup untuk adik A sudah waiting list dari sekarang, setahun sebelumnya, bahkan ada yang udah taruh nama anaknya untuk tahun ajaran 2019 – 2020. APA?????? berarti anaknya masih di dalam kandungan ya buuk. Ckckckck.

Jadi gini ya buk. Adik A kan bulan Agustus ultah ke 2 tahun. Anak yang lahir bulan Agustus dan bulan yang berakhiran -BER itu dilema juga karena batas waktu usia pendaftaran sekolah itu per Juli. Belajar dari pengalaman dengan mas B, saya awalnya nggak mau buru2 nyekolahin anak di usia dini/pre-school. Rencana mau daftar playgroup di saat usia adik A 3 tahun aja, which is masih 2 tahun lagi. Tapi melihat tumbuh kembangnya adik A itu boleh dibilang lebih cepat dibanding mas B dan teman rumah yang seumuran, saya berpikir nggak ada salahnya masukin adik A ke playgroup di usia 2 tahunan.

Ada pro dan kontra memasukkan anak di usia dini, tapi males lah yaa ngebahas itu. Semua balik lagi ke pilihan orang tua.

Naaaah, saya inget banget jaman daftarin mas B ke playgroup itu santai banget. Kuota kosong masih banyak dan nggak pake buru2. Etapiiii begitu kemarin dikasih tau bukibuk kalau daftar KBM udah waiting list dari setahun bahkan ada yg waiting list untuk 2 tahun saya langsung panik. Akhirnya mau nggak mau saya ikutan waiting list KBM untuk kelas 2 – 3 tahun tahun ajaran 2018 – 2019 dengan catatan tambahan *kakaknya ada di SD* supaya dapat prioritas. Ya Allah buuuuk, daftar playgroup doank, lebay tingkat dewa.

Inget kan program pemerintah, sekolah wajib itu 9 tahun doank. Playgroup mah nggak penting. Hahahahaha……..

Tahun depan kalau berhasil masuk playgroup, pastinya adik A kebagian yang usianya paling besar karena per Juli itu usianya 2 tahun 11 bulan. Nggak apalah, lagian ngapain juga ngeburu2 anak buat sekolah kalau tingkat kematangannya juga belum teruji. Takutnya nanti pas mau masuk SD bakal TER-depak juga kalau usianya belum genap 6 tahun. Saya nggak mau seperti teman saya yang pengalaman anaknya terpaksa mengulang TK B lagi karena belum genap 6 tahun di bulan Juli.

Soal biaya gimana? Yaaa gitudeeeeh. Topik TER-hangat sing ora uwis-uwis ya. BIAYA SEKOLAH ITU MAHAL!! TET TOT!! SALAH!! bukan biaya sekolahnya yang mahal tapi pilihan orang tuanya yang menyekolahkan anak di sekolah yang mahal yang membuat seolah biaya sekolah mahal.

Biaya sekolah tidak selalu mahal asal kita orang tua bisa memilih sekolah yang biayanya relatif terjangkau, seperti sekolah negeri, PAUD dan sekolah yg dekat dengan rumah. As simple as that! Tapi kenyataannya sih ya nggak sesimple itu juga. Dengan dalih mau memberikan yang TER-BAIK untuk anak, ya balik lagi ke pilihan hidup, TER-baik yang mahal atau TER-baik yang terjangkau. Hasilnya sama aja kok, kembali ke proses belajar mengajar dan how their parents educate their children.

Gusti Allah mboten sare. Semoga adik A juga bisa mendapatkan pendidikan yang TER-baik seperti mas B.

Selamat sekolah, semoga anak2 Indonesia bisa menjadi anak yang cerdas, sehat, berbudi pekerti luhur, tercapai cita2, bermanfaat untuk masyarakat dan memajukan Indonesia.

MERDEKA!!

 

 

Advertisements

Author:

i'm an ordinary mom & wife with ultraordinary love..

5 thoughts on “Euphoria hari pertama antar anak sekolah – TK to SD

  1. Merdeka Buk!! Taon depan jg si Mas B ku udah bs nih masup kelas toddler, klo dia emang udah ada tanda2 mau (klo ndak mau jg alhamdulillah slamet dompetku, lol). Jiah. Gak kebayang dah. Anake saiki ae durung iso mlaku n ngomong, bundane wes ancang2 masupin kelas toddler, wkwkwkwk.

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s