Posted in Daily stories, Travel stories

Nostalgia Mudik Lebaran

Hari ini kantor saya mengadakan acara mudik gratis buat sebagian karyawan. Ada bis yang ke Jogja, Lampung, Semarang, Surabaya. Seru yaaa. Jadi kangen mudik deeeh.

Saya terakhir mudik Lebaran ke Solo 23 tahun lalu, waktu SMA, Setelah eyang saya nggak ada semua, saya nggak pernah mudik lagi, Lebaran selalu dirayakan di Jakarta karena ibu bapak saya tinggal di Jakarta juga. Nyekar/ziarah ke makam keluarga pun nggak kami jadikan tradisi tiap tahun. Tradisi nyekar/ziarah baru saya lakukan setelah bapak saya almarhum dan setiap tahun kami selalu ke Solo, itu pun sebelum bulan Ramadhan.

Apa saja yang saya ingat di tradisi mudik di kampung halaman?

Jaman dulu saya selalu mudik ke Solo paling sedikit 1 minggu sesuai jadual cuti bapak saya, menggunakan pesawat terbang atau kereta api. Beeeeeuhh, mewaaah ya kecil2 naik pesawat terbang, hahaha. Walaupun dulu mudik nggak semacet sekarang tapi alm. Bapak saya orangnya praktis, nggak suka nyetir perjalanan jauh, takut capek dan habis waktu di jalan. Alhamdulillah ada rejeki buat beli tiket pesawat juga. Jadi saya sampai saat ini belum pernah ngerasain mudik pakai mobil.

Kalau dengerin cerita mbak2 dan teman2 saya yang mudik pakai mobil atau bis yang menghabiskan waktu 2 hari 2 malam di perjalanan, wah saya nyerah deeeh.

Sebagai yang dituakan, rumah eyang saya selalu dijadikan homebase untuk acara Lebaran keluarga besar. Ada sekitar 100 orang yang selalu merayakan Lebaran di rumah eyang, mulai dari anak, cucu, cicit, bude, pakde, om, tante, eyang tuo, eyang enom (muda), sepupu, misan, besan, teman2 dekat, pegawai dll.

Sebagai keluarga Jawa tulen, tradisi yang selalu kami lakukan adalah antri salaman sungkem dengan eyang dengan acara mlaku dodok. Bukan mlaku dodok pakem kratonan gitu yaa, tapi yaa pokoknya jalan jongkok mindik2 gitu. Waktu saya masih kecil saya sih jalan biasa aja, tapi makin bertambah umur dan makin tinggi yaa saya ikut mlaku dodok juga. Dan tentunya selalu pakai baju baru. Iyes, kesempatan beli baju baru jaman dulu itu hanya di saat Lebaran aja. Sementara eyang putri dan bude2 pakai kebaya + jarig dan eyang kakung serta tamu2 pria lainnya pakai batik. Sebelum eranya daster dan baju muslim, eyang saya selalu pakai kebaya dan jarig setiap hari.

Selama di rumah eyang, kami cucu2 selalu dimanjakan oleh eyang. Dari pagi sampai sore yang namanya meja makan itu nggak pernah sepi dari makanan. Bayangin, begitu bangun tidur, saat saya mau sarapan pagi pilihannya aja udah beragam mulai dari ayam goreng kriwil (baca: kremes) pasar Kembang, sego liwet, kupat tahu, ketan juruh. Atau biasanya kita keliling pasar atau ke stadion Manahan cari cabuk rambak, sego pecel. Nanti siangnya dipesenin gudeg atau dimasakin masakan rumah khas Jawa seperti jangan bobor, sayur bayem + tempe tahu bacem, soto ayam/daging. Kalau saya sih bisa tuh pagi, siang sore makannya ayam goreng kriwil, nggak pernah bosen, soalnya di Jakarta nggak ada yang jual, hihihi. Masih ditambah kiriman makanan seperti serabi Notosuman dari pakde/bude untuk ponakannya yang ginak ginuk ini. Hihihi. No wonder deeh saya dari kecil badannya bongsor, asupannya non stop. Hahaha.

Malamnya kadang ditraktir sama pakde saya ke restoran. Jaman dulu, makan di restoran itu tergolong mewah dan nggak bisa dilakukan setiap hari/weekend. Jadi saya seneng banget kalau ada yang ngajakin makan di restoran, walaupun pas sampai di restonya saya sering ketiduran. Hahaha.

Mudik Lebaran jadi ajang eyang saya memanjakan cucunya termasuk membelikan mainan. Setiap Lebaran kami selalu diajak eyang ke salah satu toko mainan heitss di Jl Slamet Riyadi (lupa namanya). Saya inget banget mainan pertama yg saya beli itu gamewatch, view master dan keyboard Casio mini. Gamewatch yang heitss saat itu Coboy, Popeye dan Mario Bros. Aduuuh anak 80-an pasti ngerti deh yang saya maksud. Coba search deh mainan era 80-90an pasti ketemu…

Percaya nggak? mainan2 itu masih saya simpen looh sampe sekarang. Masih berfungsi kalau saya ganti batrenya. Awet yaa…

Masih inget juga jamannya Atari dan Nintendo kan? itu juga saya masih simpan di gudang loh. Hahaha, maklum ya pemulung sukanya nyimpen2 barang sampai bertahun2. Gatau deh yg 2 itu masih bisa dipakai atau enggak..

Sebagai cucu paling kecil (sebelum adik2 saya lahir), saya pernah di”culik” sepupu2 laki saya jalan2 ke Sriwedari liat ondel2 dan taman hiburan. Abis itu pulangnya dibeliin celengan ayam. Anaknya gampangan banget. Hahaha….

Setiap hari di rumah eyang saya kerjanya ya cuma makan, main, makan, main. Hahaha. Main sepeda ontel pegawainya eyang, main bulu tangkis, kasih makan ikan2, ngobrol sama pembatik2nya eyang sekalian belajar batik juga, main petak umpet di balik batik2 tulis yang lagi dijemur, bantuin (lebih tepatnya gangguin) pegawainya eyang ngelipet batik & ngewiron, lari2an keliling rumah & pabrik batiknya eyang dll. Bahagia itu sederhana..

Dua hal yang jadi tradisi di setiap keluarga tapi justru bukan menjadi tradisi di keluarga saya adalah:

  1. Pembagian angpau Lebaran. Saya dari kecil nggak pernah terima yang namanya angpau dan alm. bapak saya pun juga nggak membiasakan membagikan angpau buat anak2 atau ponakan2nya. Angpau pertama yang saya terima waktu saya kelas 1 SD dari tetangga senilai Rp. 10.000. Begitu saya lapor ibu saya kalau saya dikasih angpau, ibu saya malah minta angpaunya dikembalikan. Hahaha. Tradisi angpau justru biasanya kita bagikan ke anak2 tetangga yang mampir ke rumah. Kadang kita nggak kenal juga sih anak2nya siapa aja yang dateng ke rumah, abis sekali dateng rombongan ber-20 sampai beberapa kloter entah dari RT / RW mana aja.
  2. Keliling ke rumah saudara/tetangga. Terbiasa jadi keluarga yang dituakan baik itu alm. eyang maupun alm. bapak, saya nggak terbiasa keliling ke rumah2 saudara/tetangga, karena justru mereka yang datang ke rumah. Tradisi keliling ke rumah saudara baru saya rasakan setelah menikah, karena suami saya selalu keliling ke rumah om/tantenya, jadi sebagai istri sholehah saya manut donk ya. 🙂

===========

Beberapa hari yang lalu saya sempat liat video viral Petronas Malaysia yang ceritanya tentang perjuangan bapak ibu menyiapkan menu Lebaran untuk anaknya sampai harus berhutang. Di saat makanannya udah siap, anaknya terlalu sibuk bekerja sehingga kasih kabar kalau Lebaran kali ini nggak pulang kampung. Makanannya jadi dingin nggak ada yang nyentuh. But at the end, ternyata anaknya kasih surprise ke ibu bapaknya alhamdulillah pulang kampung juga. Bapak ibu happy, anak juga happy bisa ber-Lebaran di kampung halaman.

Video Youtube kedua yang saya lihat iklannya Pantene dan Downy berkolaborasi dengan artis Andien Aisyah dan Anggun C. Sasmi untuk memperingati Hari Ibu yang menyanyikan lagu Kasih Ibu dengan lirik yang diganti kata2nya. Intinya Saat kita semakin sibuk dengan kehidupan sendiri, kita sering lupa dengan Ibu. Berbagai alasan pun diberikan di saat kita seharusnya menyediakan waktu untuknya.

 

Beberapa hari lalu, ustadz yang sedang ceramah di acara bukber di kantor juga mengingatkan bagi para pemudik untuk jangan lupa memberikan “kenang2an” dan menyisihkan sebagian besar pendapatan/rejeki kita untuk orang tua. Jangan justru kebalikannya, pulang ke kampung cuma bawain setoples rengginan tapi begitu balik ke Jakarta bawa beras, ubi, singkong, pisang hasil panen orang tua dirampok semua.

Intinya siih bahwa kita sebagai anak jangan lupa dengan orang tua. Rajin memberi kabar, rajin menanyakan kabar terutama sowan untuk bersilahturahmi. Buat yang udah punya anak pasti ngerti, betapa sayangnya kita terhadap anak kadang melebihi sayang kita kepada pasangan sendiri dan Allah SWT. Dan yang lebih sedihnya lagi, kita sering lupa untuk membagi sayang kita untuk orang tua kita. Self reminder buat saya juga.

Aduuuuh kok jadi tambah mellow niiih, kangen mudik.

Penting nggak penting….

Mudik itu seru. Mudik itu unik. Mudik itu punya kesan sendiri dan kesan itu akan selalu terbawa dan terkenang sampai kita besar nanti. Buktinya saya, udah lebih dari 20 tahun masih tetap ingat keseruan mudik Lebaran di rumah eyang.

Buat teman2 yang mudik Lebaran ke kampung halaman, Selamat mudik, selamat Lebaran, hati2 di jalan.

Salam untuk keluarga dan orang tua.

Enjoy your days.

Jangan lupa oleh-olehnya yaaaaaa 🙂

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Advertisements

Author:

i'm an ordinary mom & wife with ultraordinary love..

18 thoughts on “Nostalgia Mudik Lebaran

  1. Ora mudik aku, mbak. Kampungku ya di Surabaya meski ada turunan orang Makassar. Dulur sak Makassar wes pindah Sby kabeh, hahaha. Sanak sedulur ya disini semua. Tahun2 kemaren, klo Lebaran ngadain halal bi halal sampe sewa ballroom hotel segala saking banyak pesertanya. Alhamdulillah Suamiku jg org Surabaya. Jd ga ada kata MUDIK. Seumur2 ngerasain MUDIK ya pas di Sydney doank deh.

    Liked by 1 person

  2. Sudah 3 lebaran nih jadi Bu Toyib ga pulang pulang hehe. Alhamdulillah tahun ini akan dikunjungi Adik dan Ibu dalam waktu yg terpisah. Semoga tahun depan bisa pulang meskipun ga pas lebaran. Ceritamu mengingatkan dengan suasana liburan di rumah Mbah di Ambulu (Jember) dan Nganjuk. Kami kalau mudik ke 2 kota itu meskipun rumah ortu di Situbondo. Seumur hidup baru sekali ngerasain yg namanya lebaran di Situbondo, pas menjelang nikahanku soalnya nikah seminggu setelah lebaran. Tapi yg paling seru kalo lebaran di Ambulu, terutama makanannya. Ada makanan khas yg selalu ditunggu pas lebaran : jangan laos. Duh ini enak banget, laos dibikin jangan mbuh bumbunya apa pokoknya warnanya hitam dikasih kluwek dicampur kikil. Trus setelah sholat Ied makan pecel pitik dan lesehan makan bareng pitik lodho. Makan bareng2 yg jaman sekarang liwetan itu sudah kualami sejak lahir ceprot palingan haha. Soalnya wes tradisi di desa. Nanti sekitar jam 9, mulai berdatangan orang2 se desa ke rumah mbah buat salaman. Agak sorenya kami sekeluarga yg ngider. Duh aku kok laper ya nulis ini haha.

    Like

  3. aku beberapa tahun ini ga pernah ngerasain mudik Mbak Shinta…ngumpulnya di Bandung semuaaa.
    wah Mbak Shinta…itu mainannya harta karun bangettt o_O

    Like

  4. Mudik lebaran emang selalu ngangenin mba, aku pun juga alhamdulillah masih ada mbah Putri jadi ada homebase lebaran. Dan sama persis makanan tuh ga abis-abis, dan tentunya makanan khas yang jarang kita temui di kota. Semoga masih bisa dipertemukan dengan Ramadhan tahun depan dan bisa mudik lagi.

    Liked by 1 person

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s