Posted in Daily stories

Nama saya Shinta tapi saya bukan dosen

Sudah berapa puluh kali saya balas email nyasar yang cari yang namanya ibu Shinta, dosen salah satu perguruan tinggi di Pekalongan.

Ada pepatah bilang Apalah arti sebuah nama. Buat saya nama itu punya banyak arti dan penting untuk identitas diri. Kalau enggak, ya kayak gini, ketukar tuker.

Jujur, nama SINTA, SHINTA, SINTHA, SIENTA, SYNTA, SHYNTA whatever itu emang pasaran. Walaupun ejaannya beda2 tetep aja disebutnya sama S-I-N-T-A. Malah terkadang nama Cynthia pun sering salah ucap juga dengan Sinta atau sebaliknya. Belum lagi ketuker dengan yang namanya Shanty, padahal jelas2 beda kan.

Nama Shinta adalah pemberian dari alm bapak saya karena beliau orang Jawa dan ingin memberi nama anak2nya dengan nama wayang. Saya pun punya beberapa teman dengan nama sama sejak SD, juga punya pengalaman2 unik terkait dengan nama saya sendiri.

Udah gitu biasanya yang sama bukan sekedar nama Shinta-nya aja tapi dengan tambahan embel2 Dewi (nama resmi di pewayangan Dewi Sinta). Ada yang Dewi Shinta, ada yang Shinta Dewi, ada yang Shinta blablabla Dewi dan kombinasi lainnya. Sigh….

  1. Waktu SD ada 3 orang yang namanya Shinta tapi beda kelas. Jadi masing2 punya panggilan/julukan. Saya kebagian Shinta A (karena kelas A), yg 1 lagi Shinta gendut (karena…… you know laaaah), yg 1 lagi Sienta B (karena kelas B). Sorry agak fisik tapi anak SD gitulooh, pemikirannya as simple as that. Yang kelas B itu ejaannya agak beda tapi tetep aja manggilnya Sinta juga.
  2. Waktu SMP yang namanya Shinta ada 2. Ngebedainnya sesuai kelasnya ada dimana sat itu. Jadi misalnya saya Shinta 1-3, temen saya Shinta 1-5 dst sampai ke kelas 2 dan 3.
  3. Waktu SMA yang namanya Shinta ada 3 jadi manggilnya sesuai jurusannya Shinta A2 (bio), Shinta A1 (IPA), Shinta A4 (Sosbud). Saya yang Shinta A2. Ada 1 lagi namanya Yulia Shinta Dewi, tapi untung nama panggilannya Yulia jadi agak lega deh. Hahaha…
  4. Waktu kuliah S1 seangkatan ada 2 Shinta. Saya kebagian Shinta gede (Shinged), temen saya Shinta kecil (Shincil). Yaaa sesimple ukuran body aja. Hahahaha. Dan nama itu melekat sampai sekarang. Sigh. Kesiaaan kan gue….
  5. Waktu kuliah S2 lagi2 yg namanya Shinta ada 2, mirip pula nama panjangnya. Saya kebagian Shinta model (karena dulu saya stress nelongso kuliah sampe bobotnya turun drastis dan jadi kutilang alias kurus tinggi langsing bak seorang model… hahaha cuiih), temen saya Shinta Bogor (karena tinggalnya di Bogor)
  6. Pas masuk kerja, saya sempet shock tuuuh pas ketemu klien dan baca kartu namanya. Uasyeeeeeeem!! namanya persis sis sama kayak saya cuma beda 1 HURUF di depan. Jadi nama saya kan terdiri dari 3 kata, nah nama depan klien saya tinggal ngilangin 1 huruf aja. Misalnya nama saya Ramadhani Shinta Dewi, si ibu itu namanya Amadhani Shinta Dewi. Gitu deh kira2.
  7. Pas lagi kerja, saya sempat terima klien yang salah orang. Awalnya si klien bilang ke satpam mau rapat sama ibu Shinta, trus saya bingung perasaan nggak janjian sama siapa2 tapi saya temuin juga. Eeh pas di ruang tamu, orangnya bingung saya juga bingung, ternyata yang dicari tamu itu adalah temen saya namanya bu Santi. Sigh. Bu Santi juga namanya kebolak balik aja sama saya. Misalnya saya Ramadhani Shinta Dewi, bu Santi namanya Santi Dewi Ramadini.
  8. Ibu temennya mas B juga ada yang namanya Shinta tapi panggilannya Chika. Salah satu member TUM birth club juga yang namanya Shinta dipanggilnya sesuai nama anaknya misalnya Shinta – Azka, saya Shinta – adik A.
  9. Sesudah saya nikah dengan suami, ternyataaa sepupunya dia nikah sama yg namanya Shinta juga. jadi pernah looh tante saya salah kirim WA, maksudnya mau kirim ke menantunya eh nyasar ke saya. Udah gitu nama sepupu suami saya itu sama kayak nama adik cowok saya. Haduuuuh…..
  10. Naaaah yang terakhir ini soal nama yang sama dengan ibu dosen. Jadi murid2 bu dosen, pihak universitas dan kolega2nya sering banget kirim email nyasar ke email yahoo saya. Keperluannya mostly soal kerjaan yang kaitannya dengan bidang yang ditekuni, HUKUM. Waduuuh mana saya ngerti yaa. Selidik punya selidik ternyata emailnya ibu dosen mirip juga dengan email saya. Ejaan nama beliau sama persis dengan saya S-H-I-N-T-A, nama panjangnya hampir sama tapi beda. Naaah email kita itu beda di huruf H-nya. Email saya H-nya disebelah huruf S, sementara ibu dosen H-nya di sebelah huruf T. Mungkin dulu waktu bikin akun maunya sesuai namanya ya, tapi udah keburu saya pakai. Hehehehe… Jadi yaa gitu deh, musti sabar2 membalas email nyasar dengan kalimat “dear bapak/ibu, mohon maaf email bapak/ibu salah alamat. Saya bukan ibu Shinta dosen yang dimaksud. Mohon dapat mengirimkan email ke sintha**@yahoo.com”.

Gitu deh pengalaman punya nama pasaran. Trus aku kudu piyeeee… ada yang punya pengalaman kayak gini juga nggak?

Advertisements

Author:

i'm an ordinary mom & wife with ultraordinary love..

16 thoughts on “Nama saya Shinta tapi saya bukan dosen

  1. SINTA pake H? Oooh H. SINTA…. (baca: Haji Sinta). Lol…. *guyon dw– ngguyu dw* Aku jg ya 8 tahun ngajar di sekolah, tiap keluar SK (surat keputusan) pas tahun ajaran baru atau SK buat pengawas ujian, namanya salaaaah melulu. Baru setahun terakhir namanya bener. Huft bgt. Untung gajinya gak salah. Eh salah deng. Kurang banyak, bhahaha.

    Like

    1. Repot sih tp mesti dibalas karena emailnya soal kerjaan dan penting bagi mereka. Kasian kalau gak direspon sementara mereka pikir udah kirim email yg bener padahal nyasar….

      Like

  2. Hahahaha.. bisa sampe sering gt yaaa.. Kalo aku sih paling panggilan aja.. karena nama jenita. Dan temen mainku bnyk banget yg namanya jenny, jean, jane, sama jennifer. Jd klo di panggil atau sms jaman dl suka nyasar.. hahaha. tapi kok bs nyasar ke bu dosen yaa.. lucu jugaa.. ahahha.

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s