Posted in Culinary therapy, Review

3 Butterflies in my tummy

Pernah nggak kamu ngerasa pengeeeeeeen banget makan sesuatu? semacam ngidam tapi nggak dalam kondisi hamil. SAYA SERING! Hahaha. Dasar ya tukang makan, apapun yang enak dan enak banget pasti saya sikat. Lucunya ada 3 jenis makanan yang saya sering “idam”kan dan kalau belum dapetin ke-3 makanan ini semacam SAKAU gimana gitu. Uring-uringan sampai berhari-hari. Makanan pengganti rasanya belum bikin perut jadi kenyang karena lidah ini belum ter”sentuh” sama ke-3 makanan yang saya idamkan itu. Sadissss ya… Mind eating yang salah banget deh.

Biasanya kalau udah ngidam gitu, saya langsung telpon sohib saya buat ngajakin makan bareng. Kebetulan dese sama2 doyan makan kayak saya dan seleranya soal makanan juga mirip, yang penting enak dan enak banget. Hahaha…

Oh ya, kalau sohib saya lagi nggak bisa nemenin, saya bisa loh bela-belain makan sendiri ke tempat makan ini. Iya, sendiri til. Suami pun males nemenin karena kurang suka sama makanan yang “aneh2” pilihan istrinya. Hahaha, selera makan saya aneh menurut dia. Suami seleranya jowo asli padahal nggak bisa ngomong jowo, doyannya ya cuma makanan Indonesia yang nggak “aneh2” macam pecel, ayam goreng, krupuk sama sambel. Hahaha cocok kaaan jadi suami saya, karena saya emang nggak bisa masak.

Penasaran makanan apa aja yang bisa bikin saya sakau?

  1. SUSHI (TEI)

Duluuuu jaman muda saya itu bisa dibilang SUSHIAHOLIC, doyaaan banget sama yang namanya Sushi. Kalau lagi kalap nih, bisa 2 -3 hari seminggu makan sushi, terutama di resto sushi sejuta umat “SUSHI TEI”. Kalau lagi ngidam sushi dan makan di tempat lain kayak di Kiyadon, Sushi Groove, Poke Sushi tetap end upnya harus balik ke Sushi Tei. Rasanya kayak belum makan sushi kalau belum ke Sushi Tei. Aneh yaaa, semacam ada magnetnya.

Saya pernah loh bela-belain antri sampai 2 jam untuk bisa makan di Sushi Tei and even on midnight saat midnight sale. Spot favorit saya adalah di sushi bar, modus supaya bisa ambil sushi yang lewat conveyor belt. Gampang kegoda banget sih anaknya, hahaha. Padahal buat para ahli sushi, sushi disini biasa aja rasanya dan nggak “original” lagi. Kalau mau yang original better come to Sushi Tengoku dan Sakura (udah tutup). Kalau saya suka ambiencenya Sushi Tei. Walaupun selalu rame banget tapi kesannya tetep hangat, lightingnya not too bright not too dark and cozy. Pinter fengshuinya.

Apalagi sushi bar ditaruh di tengah ruangan. Keriwehan chef2 dan waittressnya yang nggak berhenti bolak balik menambah persona makan sushi untuk selalu nambah lagi dan lagi. Hahaha. Modus modus…

Untungnya makin kesini, selera makan sushi saya udah berkurang. Udah nggak bisa makan lebih dari 10 piring kayak waktu muda dulu. Sekarang 2 -3 piring (1 piring biasanya isi 4- 6 sushi) aja udah eneg. Haaah, 2 -3 piring banyak juga kelesss, hahaha. Sebenernya bikin lebih legowo lagi karena harga Sushi Tei sekarang kan makin mahal ya, jadi males deh mau bayarnya, haha. Saya malah sekarang lagi suka sushi dari AEON, murah meriah dan rasanya pun lumayan enak kok. Saya sendiri belum pernah ke AEON. Beberapa kali pernah dibeliin sama ibu saya.

3. PHO BO (VIETOPIA / PHO 24)

Naaah, kalau makanan yang satu ini biasanya saya “idam”kan kalau lagi FLU. Obat flu paling mujarab menurut saya yaa makan PHO BO ditemani HOT LEMON GRASS TEA. Ituloh mie putih kuah bening dari Vietnam yang isinya daging, toge dan lebih sedep kalau dimakan pakai cabe rawit. Maknyussss pemirsa. *ngecessss

Saya biasanya makan Pho Bo yang porsi besar, udah berasa kayak makan di kobokan deh. Hahaha. Resto Pho bo favorit saya sebenernya Vietopia. Saya sedih banget deh pas tau Vietopia yang deket kantor saya tutup. Males kalau mesti jauh2 ke Cikini. Jadi sebagai penggantinya saya beralih ke Pho 24.Honestly saya kurang sreg sama Pho Bo di Pho 24 ini tapi not bad laah, yang penting saya nggak sakau lagi.

Kalau abis makan Pho Bo dan hot lemongrass tea, hidung mampet jadi plong banget, tenggorokan jadi hangat, lendir jadi encer dan nggak sentlap sentlup lagi. Srosoooot, bablas pileke, bablas juga isi dompete. Hahahahaha…

img_8958_630
Source : meatlovessalt.com

3. (TAICHAN) RAMEN

Trend restoran Ramen yang lagi marak sekarang ini nggak membuat saya pindah ke lain hati dari Taichan Ramen. Sebenernya saya nggak segitu sakaunya sama ramen tapi entah kenapa saya suka banget makan Orochon ramen atau Stamina Ramen yang ada Taichan. It’s like my 2nd attempt kalau nggak nemu Pho Bo. Kalau udah ngidam makan Taichan yaa saya bela-belain, kalau perlu makan sendiri.

Sama halnya kayak Pho bo, saya selalu pesan yang porsi besar berikut dengan ocha panas. Ngamuk apa kalap buuuk. Hahaha. Kalau liat penampakannya, ramen ini semacam mie instan sih ya jadi buat apa bayar mahal2 buat makan mie instan? Hahahaha… Ada harga, ada rupa, ada rasa laaaah. Dan ramen ini pastinya nggak bikin kelapa pusing gegara MSG.

So, buat kamu yang suka makan dan kulineran, ada nggak sih makanan yang sering bikin kamu ngidam atau sakau?

Save

Advertisements

Author:

i'm an ordinary mom & wife with ultraordinary love..

10 thoughts on “3 Butterflies in my tummy

  1. Saya juarang makan diluar, hampir selalu makan di rumah karena ibu masak terus yg macem2 jadi nggak bosan deh.

    Makanan yg kadang2 bikin ketagihan itu mie ayam. Nggak tahu kenapa. Tapi nggak terlalu sering juga, cuma pas lagi pingin musti dapat tuh mie ayam.

    Like

  2. Banyak banget Shin, nanti kepanjangan komennya kalo aku tulis semua makanan yang aku sering sakau ha…ha…Dan ini bukan hanya makanan Asia 😀 Pingin coba deh Pho Bo di Jakarta.

    Like

  3. Akuuuuu sering mba, kalo lagi bete tau-tau pengen makanan tertentu 😆 so far yang selalu aku pengenin ini antara Whooper Burber King sama Bibimbap nya Mujigae hehehe

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s