Posted in Parenting

Hari Ayah vs Hari Ibu

Yaa yaa saya tau peringatan hari Ibu udah berlalu tapi kemarin 5 Januari 2017 jadi hari spesial buat saya sebagai ibu karena momen perdana adik A bisa manggil kata “IBU” dengan jelas dan sempurna. She said it Loud and clear! Daku terharuuu. Abis selama ini yang laku laris manis dipanggil terus “BAPAK” aja siiih, aku kan mau juga dipanggil “IBU”. *mamak lebay *akurapopo

Ngomong2 soal hari Ibu, saya jadi ingat pas tanggal 22 Desember kemarin saya dapat surprise dari salahsatu rekan kerja saya berupa setangkai bunga mawar dengan tulisan “Happy Mother’s day to all moms and moms wannabe. You are wonderful women”. Uuuuh so sweet yaaa. Temen saya ini emang anaknya sweet banget, wanita muda masih kinyis2. Dia secara pribadi bela2in beli bunga untuk dikasih ke semua rekan kerja wanita di Department saya. 

Saya aja cuma kirim WA ucapan selamat hari ibu ke ibu saya. Sama ibu mertua pun tidak. Huuuh, anak macam apa ya saya ini….

Etapi keromantisan suasana hari Ibu itu agak bikin saya KZL sih setelah saya baca salah satu grup yang ngebahas soal Larangan Merayakan atau Mengucapkan Hari Ibu. Iiiih capek yaaa kok apa2 dilarang, ini nggak boleh itu nggak boleh. Emang yaa topik di sosmed akhir2 ini kan makin sensitif minta disentil.

Ulasannya cukup panjang dan tanpa bermaksud SARA pada intinya gini…

Semua hari adalah untuk IBU dan BAPAK. Semua waktu adalah untuk IBU dan BAPAK. Jadikanlah semua harimu untuk IBU dan BAPAK. Jadi nggak perlu merayakan Hari Ibu atau mengucapkan Selamat Hari Ibu secara khusus.

Kurang lebih seperti itu deh and i bet you know what i mean. Pada dasarnya nggak ada yang salah dengan opini itu dan saya coba berusaha ngerti dari berbagai sudut pandang. Sisi sebagai seorang anak dan sisi sebagai seorang ibu.

Saya dan adik2 saya sangat dekat dengan ibu dan bapak tapi kami tidak terbiasa untuk mengungkapkan segala sesuatu secara gamblang dan spontan. Demokratis iya tapi juga konservatif, masih ada jarak antara anak2 dan orangtua. Sebagai org Jawa unggah-ungguhnya masih cukup tinggi. 

Tapi hal ini beda banget dengan pola parenting saya ke anak2: mas B dan adik A. Tanpa bermaksud untuk mengubah pola apapun sebenernya, berjalan natural aja.

Saya nggak terbiasa mengucapkan kata I Love You ke ibu/bapak saya tapi justru saya hampir setiap hari bilang I Love You ke mas B dan adik A vice versa. Intinya saya lebih terbuka, bahkan sangat terbuka dengan anak2 dibandingkan dengan orang tua saya sendiri. Bentuk perhatian saya dan adik2 sebatas kasih ucapan dan hadiah pada saat ultah ibu dan bapak atau saat hari raya. But deep down inside they know that we love them to the moon and back. Walau bagaimanapun pastinyaaa kami anak2 selalu mendoakan ibu dan bapak di setiap sholat dan sujud kami. 

Naah, back to topic. Menurut saya sih nggak ada salahnya memberikan hari spesial untuk ibu dan bapak dengan mengucapkan selamat, mendoakan (wajib) atau memberikan hadiah.

Saya yakin ibu atau bapak kita pasti akan seneng banget dan terharu kalau anak2nya kasih perhatian lebih,  paling tidak sekali setahun, kalau bisa ya setiap hari.

Saya aja terharu banget looh waktu pulang dari kantor tiba2 dikasih selembar kertas recycled tulisan tangan mas B. Ini adalah hasil karya mas B sama bapaknya waktu ada acara hari Ayah di sekolah. Bangga rasanya dapet perhatian dari anak walaupun anaknya sendiri nggak tau arti hari Ibu itu apa. Yang penting mas B tau kalau mas B sayang ibu dan bapak begitu juga sebaliknya.

Selain surat diatas, mas B juga diajarkan untuk membuat surat cinta ke ibu, dimasukkan ke dalam amplop, ditempelin prangko dan dikirimkan ke rumah melalui kantor pos yang ada di sekolah. Another sweet surprise.

Isi surat cintanya seperti ini.

“Terima kasih Bapak dan Ibu karena sudah baik sama Baron sudah sayang dan ajak Baron ke London Inggris tadi senang karena pemandangannya bagus”
Meleleeeeeeh…

Alhamdulillah ternyata perjalanan kemarin cukup berkesan dan memorable buat mas B.

Mas B sendiri anaknya sangat spontan dan terbuka. Seringkali pas lagi main tetiba dia bilang “eboook, mas B kangen sama ibu”, “Bapaaak, garukin mas B donk kan mas B kangen sama bapak”, “ibuk sini deh mas B bisikin…. *suara bisik di telinga* selamat pagi ibu”

Baca: kangen means sayang

Atau tiba2 pas lagi tiduran nonton TV ngamprok minta dikelonin.

Haha mungkin karena masih kecil yaa belum ada rasa jaim tapi mudah2an seterusnya sampai besar tetep kayak gitu ya mas.

Mas B sekarang udah hapal doa untuk ibu dan bapak dan selalu dibacakan menjelang tidur bersama doa2 pengantar lainnya. Alhamdulillah. Insya Allah doa dari anak sholeh akan menambah berkah dan ridho Allah SWT untuk ibu dan bapaknya.

Mau merayakan hari ibu, hari bapak atau tidak sama sekali itu pilihan asalkan jangan sampai terpikir bahwa kalau hal itu dilakukan nggak ada artinya. Justru sangat berarti dan berkesan untuk ibu dan bapak. Trust me! *mulai mellow

Walaupun hari ini bukan hari ibu atau hari ayah… sudahkah kamu telpon ibu dan bapak untuk sekedar menanyakan kabar? Just call them, make them happy.

Untuk temen2 yg bapak ibunya udah nggak ada, jangan lupa berdoa untuk mereka setiap saat.
*رَبِّ اغْفِرْلِيْ وَلِوَالِدَيَّ وَارْحَمْهُمَا كَمَا رَبَّيَانِيْ صَغِيْرًا.*

“Yaa Robb-ku, ampunilah aku dan kedua orangtuaku; dan sayangilah mereka sebagaimana mereka telah mendidik aku pada waktu kecil.”

Aamiin yra

Selamat Hari ibu, Selamat Hari Ayah…

Advertisements

Author:

i'm an ordinary mom & wife with ultraordinary love..

11 thoughts on “Hari Ayah vs Hari Ibu

  1. Baru denger kalo di Indo ada larangan hari ibu dan hari ayah. Belakangan aneh aneh banget ya di Indo. Kalo kayak gt ya gak ush ada perayaan apa apa lagi kali ya…

    Gak usah merayakan 17 Augustus karena kan kemerdekaan harus disyukuri setiap hari, gak usah perayaan hari buruh…. Sekalian gak boleh perayaan ulang tahun….Hahaha.

    Ngenes kalo denger yg begini begini….

    Like

  2. ni aku tambahin deh keanehannya: udah pada baca belum, ada larangan/ haram masuk ITB karena icon/logo institut keren di Bandung itu, bagai memuja dewa-dewa jaman kuno dulu. Wahahahahaha parah bukan negeri ini?

    Lha kok komennya ga sesuai postingan ya mbak? Hehe…maafkeuuun…..

    Like

  3. Shiiinnn, sama banget sih pemikiran kita. Gw pun agak gerah dengan bbrp grup yang ‘mematahkan’ semangat hari ibu. Secara pemikiran sih bener, mereka bilang every day is mother’s day, tapi plis deh, kita ngucapin selamat hari ibu dan ngasih kado ke ibu kita juga bukan berarti kita sayang dan peduli beliau hari itu aja, kan, hihihi, gak ngerti gw sama pemikiran yg terlalu mengada2 itu. Eh, gw jarang2 loh nyinyir, tapi beneran kmaren2 itu ngerasa kasian sama temen2 yg lagi heboh ngucapin hari ibu, eh ada temen yg ngomong gak enak…, gak penting bgt kan nyakitin perasaan temen cuma karena hal spt itu..

    Liked by 1 person

    1. Sama juga kayak meme yg bilang… ngucapin happy mother’s day di sosmed padahal ibunya nggak ber-sosmed *sigh…. emang bener nyokap gw ga punya FB, IG, twitter apapun itu tp cewek2 lain berstatus Ibu yg gw kenal lewat sosmed kan juga banyaaak ya nggaaaak….

      Like

  4. Suamiku termasuk salah satu yang romantis dengan selalu memberikan selamat untuk hari ibu atau hari lainnya. Aku jadi ketularan. Anw di keluargaku juga nggak terbiasa ucapin hal-hal kek gitu 😀
    Btw, yes, I do agree with you.. Ada baiknya kita ucapin hal-hal tsb, rasanya indah saat menerima pesannya 🙂

    Liked by 1 person

  5. Aneh ya kok hari Ibu dilarang dirayakan. Kan sebenarnya bagus buat mengingat pentingnya peranan Ibu dalam kehidupan kita..Di satu sisi sih memang penting juga ada hari Ayah, biar lengkap dan mengingatkan peranan ayah dalam keluarga 😉

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s