Posted in Daily stories, Philosophy

40 is the new 20

image

Gambar-gambar ini saya dapat dari internet dan kok pas banget momentnya tahun ini masuk kelompok the big 40. Welcome to the club, beib. Rasanya kok kayak baru kemarin ulang tahun ke-17, uhuk.

Dari dulu saya tuh penasaran dengan kalimat “Life begin at 40”, apa sih maksudnya? Apa iya kehidupan sebelum usia 40 itu dibilang bukan hidup.Saya selalu beranggapan orang yang usianya uda 40 tahun keatas identik dengan tua, dewasa, sukses, mapan, mandiri dan religius. Beuuuuh, beraaat nek.

Kenyataannya? kayak judul postingan ini sebenernya “40 is like the new 20”, ibarat masuk babak baru lagi dalam kehidupan. Mirip kayak waktu kita ngerasa bangga dan happy saat pertama kali dapet KTP atau SIM lah yaa, rasanya mau teriak “horeee, gue bukan anak2 lagi, gue udah dewasa….”. Tentu aja dalam spektrum yang berbeda. New age, new chapter, new adaptation. Adaptasi dari segi fisik yang mulai menurun, pola pikir yang (dipaksa) makin matang (not sure about it!), perubahan gaya hidup, lingkungan pergaulan dan sosial dll.

Rambut mulai shiny-shiny silvery dan kerutan di wajah sana sini adalah Tanda. Nggak perlu dibuat-buat, itu udah terjadi secara alamiah, tinggal gimana kita maintain dan manage supaya tetep look young and edgy. Tssaaaaah….. *kibas uban

Contohnya di kantor, dimana 13 tahun yang lalu saat saya masuk di divisi sekarang saya merupakan angkatan termuda dan bergaul dengan anak2 muda dan seiring berjalannya waktu makin banyak anak2 lebih muda lainnya yang masuk menggiring saya jadi kelompok usia galau karena berada ditengah2 antara gen Y (mid 20 to mid 30) dan gank calon pensiunan. Tapiyaaa entah kenapa secara alami, saya malah lebih banyak bergaul dengan teman2 calon pensiunan itu tadi. Kalau temen saya bilang gank STW alias setengah tuwek. Labil, Hahaha. Tanda-tanda pengen pensiun juga kali bu? Hahahaha…..

Tapi yaa secara batin, saya sih ngerasanya yaa as a youngster aja gitu. Semangat masih membuncah-buncah bak lagu2 Metallica, gaya fashion and beauty pun masih sok-sokan ikutan trend masa kini malah kadang suka lupa diri hahaha, ide-ide dan konsep berkreasi masih jalan terus walaupun realisasinya belum tjentju. Mungkin juga ada efek nggak mau kalah pamor dibanding anak2 muda jaman sekarang ya. Nggak mau ketinggalan jaman. Kalau untuk urusan perkembangan teknologi dan gadget sih saya nyerah deh, maklum masih pentium 1.

Seringkali secara gak sadar saya suka denial. Misal kalau lagi belanja baju sm adik saya, saya suka tanya “gimana cocok nggak, nggak kayak ibuk2 kan?”… atau kl lg di make up atau sanggulan sm MUA utk acara kawinan saya suka bilang “mbak dandannya jangan kayak ibuk2 ya”… heellll loooow where have you been? Hahaha… padahal yaaa saya kl di kantor suka dipanggil dgn sebutan “Rahayu Effendy” sama OB saya.. jiiyaaah, bu Shinta bu Rahayu, mari hyiuuuuk…. *kibas sasakan…

As a person, saya ngerasa masih labil dan masih banyak kekurangan yang perlu diperbaiki. Masih perlu banyak pembuktian  jati diri. Nggak perlu dicari-cari juga sih, intinya do what i wanna do, say as i wanna say and act as i am aja.

As a partner yang baru ngelewatin 7 tahun masa pacaran dan 8 tahun usia pernikahan kayaknya belum cukup juga untuk bisa dibilang sakinah, mawadah, warohmah. Kesetiaan aja mungkin yang baru teruji (yaeyalaa 15 tahun aja getooh), tapi di antara waktu itu gimana kita berdua bisa mengendarai roller coaster supaya tetep jalan di jalurnya itu yang susah. We both always try and try.

As a parents, saya malah ngerasa bersyukur Allah kasih amanah 2 anak di saat usia mid 30 menjelang 40. Mungkin kalau dikasihnya di usia 20 tahunan, saya masih belum siap, masih begajulan, masa pencarian jati diri. Di saat anak-anak temen saya udah menjelang remaja, malah ada yang uda kuliah, saya masih nggendong bayi. Blessing in disguisenya, di saat saya nanti pensiun, saya masih punya mas B dan adik A yang nemenin di rumah. Insya Allah yaa kalau semuanya dikasih kesehatan dan umur panjang. Only God knows.

As a daughter, mau usianya 5 tahun, mau usianya 40 tahun tetep aja saya anak bapak (alm) dan ibu saya, sampai saat ini pun masih suka minta tolong sama ibu saya untuk jagain anak2 kalau saya dinas, anter anak2 les, nitip belanjaan dll. Dan amazingly, sesibuk apapun ibu saya, beliau selalu menyanggupi permintaan anaknya. I hope i can do the same too to my children.

Bertambah Berkurangnya usia artinya waktu kita untuk kembali kepada-NYA juga makin dekat. Kita nggak tau kan ya kita akan hidup satu detik lagi atau seribu tahun lagi. Memasuki usia 40, saya harusnya lebih banyak mendekatkan diri pada ibadah dan spiritual dan harusnya juga udah dari dulu-dulu kaliya. Mau sejungkirbalik apapun kita berusaha, nggak akan ada hasilnya kalau kita kurang istiqomah dan bersyukur.  Nggak ada kata terlambat untuk memulai. Mulai dari sekarang dan mulai dari diri sendiri. Gusti Allah mboten sare.

Well,sedikit kontemplasi memasuki usia The Big 40 nggak apa yaaa….

Naaah, buat temen-temen semua niiih, ada nggak sih bayangan nanti kamu akan jadi seperti apa di usia 40? atau yang sedang atau sudah melewati usia 40, apa sih yang kamu rasain sekarang? please share yaa, beneran saya pengen tau loooh………

image

Author:

i'm an ordinary mom & wife with ultraordinary love..

32 thoughts on “40 is the new 20

      1. Iya aku yoga sih setahun ini sama makan2 pun dijaga karena aku punya kista juga sih. Emang gak bs secuek waktu masih muda ya. Umur gak bs bohong. Jam 10 malam udah masuk kamar huahhaa

        Like

    1. OMG like seriously nyonyah sepatuh ini udah 38? Kalian semua kliatan muda-muda amat yak? Oiya , blm ucapin epibesde sama mbak Shinta. Wish you all de best in life till jannah. Hidup barokah berkecukupan, sehat wal afiat.

      Like

  1. Aku udah tulis di posku dua minggu lalu Shin. Pengalamanku menuju usia 40 malah lebih semangat dibanding menuju 30. Masih banyak soulsearching ke 30, ke 40 puzzelnya udah selesai. Lebih bisa menikmati hidup dan at ease. Ngga tahu deh 6 tahun lagi ke usia 50, senior ha..ha..

    Liked by 1 person

  2. happy birthday ya Shin..hope you have great birthday !!

    awal tau lo dipikir tuh kita seumuran deh Shin makanya gue gak panggil embel2 pake mbak.wes kadung manggil nama inii…gpp lah ya berarti lo awet mudah dan emang gak ada tampang 40 hihihi.

    Like

  3. Shinnnn, ini pas banget, gw pun lagi ngedraft postingan yang mirip2, hihihi… seriusan loh, di umur yang udah menjelang 40 juga (dua tahun lagi kurleb) gw kadang masih belum sadar kalo umur gw beneran segitu, im young at heart dan beneran sering lupa kalo org nanya berapa umur gw, hihihi… terlalu menjiwai banget soalnya… Bayangan gw dulu, saat gw kurleb usia 40, kayaknya udah tuaaa bgtt, eh pas sekarang makin deket ke usia tsb lah kok biasa aja yah? gw gak merasa tua (kcuali scara umur). Makin wise iyaaa, cieeee… dibilang makin asik juga masih masuk sih, karena selama ini kan blajar ngenalin karakter org, karakter diri sendiri, jadinya berasa makin tau cara ngadepin org (dan diri sendiri).

    Eiya tapi soal kurang tidur itu bener banget, dari dulu im a night owl, tidur menjelang pagi bangun menjelang subuh itu biasa aja, skrg masih mlakukan hal yg sama dan lebih sering mood berantakan tiap pagi, hadeuhhh…

    Nah lo, ini kenapa komen gw jadi kayak satu artikel, gini, yah, hihihi.. Seru abisnya kalo ngobrol sama lo Shin, meski cuma via komen2an ;p

    Liked by 1 person

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s