Posted in Travel stories

Taman Air Tirta Gangga

Taman air Tirta Gangga ini terletak di Karang Asem, Bali Timur sekitar 2 jam dari Kuta.

Sebenernya saya udah lama banget pengen ke Tirta Gangga ini karena liat foto di internet keliatan kolam taman ini cantik banget. Di saat Bali trip 2014 yang lalu, saya dan keluarga kesampean juga ke Karangasem, pokoknya pede aja masuk ke salah satu taman air tapi saya bingung kok aslinya beda banget sama yang di foto ya? Saya sampe mondar mandir nyari patung di tengah kolam, tetep aja nggak ada. Eeealaaa ternyataa yaa, saya salah taman sodara-sodara. Yang saya datengin itu Taman Air Ujung Sukasada (yang ternyata setelah 2 tahun berlalu saya lupa untuk tulis reviewnya *sigh). Hahaha yaaeyalaaa beda kelesss. Sotoynya saya tuh yaa, main datengin tempat itu tanpa tau kalau yang namanya Tirta Gangga sama Taman Ujung itu beda tempatnya ya. Hahaha. Dodolnya lagi niih, kan uda deket tuh yaa kalau dari Taman Ujung kemari tetep aja nggak dong dangdindong. Abis muter2 Taman Ujung yaa balik ke Kuta lagi.

Yawislah akhirnya butuh waktu 2 tahun kemudian baru rejeki ke Taman Air Tirta Gangga ini.

Emang selalu aja ada alasan untuk berlibur ke BaliπŸ™‚

Taman Air Tirta Gangga milik kerajaan Karangasem ini merupakan taman yang berisi kolam air/ikan, kebun dan patung. Airnya berasal dari mata air rejasa. Lokasinya berada di daerah persawahan.

Luasnya 1,2 hektar terdiri dari 3 tingkat. Tingkat paling tinggi ada mata air di bawah pohon beringin. Tingkat kedua terdapat kolam renang dan bangunan paling bawah ada kolam hias dan air mancur.

Harga tiket masuk Tirta Gangga Rp. 20.000/ orang. Anak kecil gratis.

Taman air ini asli cantik banget. Sesuai kayak di foto2 di internet. Yang paling cantik itu yaa kolam air yang banyak patung dan bebatuannya. Cucok buat foto pre wedding. Saya seneng banget akhirnya salah satu wishlist saya terkabul. Jalan menyusuri bebatuan yang ada di tengah kolam Tirta Gangga. Yaaah walaupun fotonya kurang instagrammable saya beyond happy. Apalagi jalannya barengan sama mas B.

Bebatuan di tengah kolam ini ibaratnya labyrin. Jalan di bebatuan itu antri looh bareng turis2 mancanegara. Jadi yaa kalau udah menclok di salah satu batu itu kita nggak bisa maju lagi kalau di depan kita ada orang dan apalagi mundur ke belakang. Jadi yaaa mau nggak mau nunggu yang di depannya maju baru kita bisa maju sampai akhirnya di batu yang ada di paling ujung kolam. Jadi inget permainan ular tangga atau monopoli gitu deh. Kita yang jadi biduknya.

Mas B yang awalnya bete dan ngantuk, begitu saya ajak jalan di batu2 itu langsung excited. Dia bilang “ibu, batunya gambarnya kayak cookies ya. Oreo cookie”. Hahaha iya emang bener sih batunya selintas kayak oreo motifnya dan warnanya hitam keabuan. Sayang saya lupa fotoin.

Udara di Tirta Gangga sejuk, walaupun saya sampe sana jam 1 siang matahari lagi terik2nya. Betah deh duduk lama mandangin taman yang cantik ini (duduk dibawah pohon rindang tentunya yaaa sambil makan kacang rebus).

Saya sempet jalan2 sama mas B di tingkat bawah ngelewatin kolam yang ada candi dan patung, kolam renang yang isinya ikan2 (waktu saya kesana, banyak bule2 berenang sama ikan), kolam ikan besar. Agak naik ke atas ada kolam teratai, balairung (tempat mbak sus dan adik A ngaso), tempat sembahyang dan di atasnya lagi ada cafe yang viewnya langsung menghadap taman, tapi saya cuma lewat aja nggak makan disana.

Beneran cantik deh taman air Tirta Gangga ini. Walau cuma explore di tingkat bawah aja saya udah seneng kok. Lumayan 1 jam muter2 santai di taman ini.

Waktu saya lompat2in batu itu banyak turis2 asing yang ikutan juga sambil bawa peralatan foto mulai dari kamera pocket, DSLR, tongsis, gopro dsb. Heboh pisan lah. Saya? Boro2 bawa kamera, yang ada malah takut kecemplung. Selain mesti jaga keseimbangan sendiri, saya juga musti jagain mas B (atau mas B yang jagain saya). Agak2 gamang juga soalnya tinggi airnya hampir sama dengan batu yang kita pijak trus ikan2nya gede pisan. Kadang ikannya tau2 suka lewat di antara batu yang kita pijak atau mulutnya tau2 nongol kayak mau nggigit kaki kita gitu. Hahaha agak lebay halusinasi gimana gitu deh saya saking groginya.

Well, overall taman air Tirta Gangga yang cantik ini wajib dikunjungi kalau kamu mau berlibur ke Bali Timur. Saya aja pengen balik lagi kok, kalau waktunya longgar pengen santai2 di cafe. Sekali2 ngimpi jadi putri raja yang lagi leyeh2 nikmatin taman kerajaan yang cantik iniπŸ™‚

Save

Author:

i'm an ordinary mom & wife with ultraordinary love..

20 thoughts on “Taman Air Tirta Gangga

      1. Iya, aku nggilani lihatnya walaupun pingin nyemplung juga waktu kesitu abis kelihatannya adem bener yah ha…ha…Desa Lempuyang deket situ juga bagus. Karangasem agak underrated ya imo.

        Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s