Posted in Culinary therapy

Selat Solo mbak Lies

image


Saya heran deh, orang Solo itu kok tau-taunya makanan enak padahal tempatnya nyempil di dalam gang yang muat hanya 1 mobil dan itu larisssssnya minta ampun.

Warung selat mbak Lies udah ngeheits banget sejak bertahun-tahun lalu tapi saya baru tau sejak 2 tahun lalu yaa. Tumbenan ibu saya nggak infoin soal selat Solo ini, ah malah jadi penasaran.

Kami ke warung selat mbak Lies sudah agak siang, sekitar jam 3-an. Very late lunch. Udah takut aja keabisan. Sebelum masuk ke dalam gang, kami tanya dulu ke tukang parkir, selatnya masih ada atau sudah habis? Alhamdulillah masih ada, langsung cuss mobil kami masuk gang dan parkir di pelataran rumah sebrang warung.

Pertama kali saya liat warung mbak Lies ini agak shock juga… jewewewew.. feeling weird, awckward gimana gitu. Kalau disebut warung agak nggak pas sebenernya, karena kita itu makan di pelataran rumahnya si mbak Lies itu. Mungkin dulunya berbentuk warung ya gatau juga deh saya.

Kesan pertama, Unik! Banyak hiasan2 menggantung di sepanjang atap, dinding, meja dan bahkan teras. Mulai dari gantungan kerang, guci2 cina, piring2 antik, patung2 keramik bahkan ada sapu juga, you name it laah. Beberapa ada yg dijual tapi ada juga yang murni untuk hiasan.

Kita pun duduknya diatas guci dan bangku kayu yang bentuknya nggak biasa, begitu juga dengan mejanya. Agak gak proporsional dan kurang nyaman buat ukuran meja/kursi makan. Lucunya hiasan2 yg ada diatas meja guci di depan kita itu dilem jadi kita nggak bisa mindahin/minggirin sedikit (takut hilang kaliyeee). Agak aneh menurut saya soalnya jadi bingung. Laah kalau begini mejanya, dimana saya musti taruh piring untuk makan yaaa…. meja saya itu asli full sama pajangan, vas bunga dan kranjang isi krupuk.

image

Saya dan keluarga pesan selat solo daging, selat solo lidah, bistik galantine saos tomat dan es tape.

Dari penampakannya sih bikin ngecess banget ya etapiii pas saya rasain…. aduh sorry to say… anyep! Gimana yaaa… hambar, kurang asin, kurang asem, kurang gurih, kurang greeeeng… anyep nyep nyep… awalnya saya takut salah jangan2 selat solo saya yang kurang garam, merica atau mustard tapi setelah saya aduk campur mayonnaise dan acar timunnya kok sama juga. Dan potongan kentangnya pun menurut saya terlalu besar dan agak gosong. Trus saya coba punya suami saya juga ternyata anyep juga.

Rasanya kalah jauh dibandingkan selat solo bikinan mbak ncus atau Kusuma Sari. Aduuuh maaf ya kok jadi subyektif membandingkan niiih.

Ibu dan adik-adik saya pun komentarnya sama, berarti saya nggak salah icip donk. Atau emang lidah kita seleranya beda dengan pengunjung2 lain yang mungkin sering datang kesini. Pantesan ibu saya nggak pernah ngajakin saya kesini, mungkin dari dulu beliau juga udah nggak cocok dengan rasanya.

Abis itu saya coba sedikit bistik galantine pesenan ibu saya. Kalau bistik galantinenya sih enak, yaa lumayan laah lebih berasa bumbunya.

Soal harga? Wah lupa tanya, soalnya dibayarin sih hihihi….

Agak gagal niih kayaknya wiskul yang satu ini.

Jadi mikir…. kalau memang rasanya (menurut saya) kurang istimewa gini, trus yang bikin laris apanya yaaa?

image

Advertisements

Author:

i'm an ordinary mom & wife with ultraordinary love..

5 thoughts on “Selat Solo mbak Lies

  1. Moms kapan-kapan kalau ke Solo lagi, nyobain masakannya Warung NieRRa haujek senciping deh ada Selat Seger, Selat Galantin, Mie Thoprak, Lotek, Gadho2…di Jl. Rebab No.4, Joyotakan, RT 05 RW 02, Serengan, Solo

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s