Posted in Daily stories

Capturing moment makes it less valuable

image
Source: internet

Pernah nggak ngalamin kejadian kayak di foto atas ini?

Saya seriiing… eh maksudnya sering bikin orang lain protes dan bertanya “SHIN, CAN WE EAT NOW?”

Hahahaha…


Di era digital sekarang ini saya yakin makin banyak orang yang suka foto dan difoto untuk dishare di sosial media baik foto selfie, orang lain, makanan, barang2 pribadi, tempat liburan dll.

Pertanyaannya seberapa sering sih kamu mengabadikan/memfoto setiap kejadian dlm kesehariaan? Let’s say saat traveling, olahraga, hangout sama temen2, kumpul2 sm keluarga, makan2, nonton, ngopi2 atau bahkan saat lagi sendiri?

Pernah merasa terganggu nggak dengan kegiatan foto memfoto kamu sendiri? Atau mungkin membuat orang lain terganggu sehingga moment atau kegiatan yg kamu lakuin jadi nggak nyaman lagi.

Buat saya yang hobi foto dan difoto, walaupun hasil dan kameranya abal-abal (malah lebih sering foto pake smartphone) mau sharing beberapa pengalaman terkait capturing the moment ini.

Cerita pertama terkait soal capturing the food. Jadi saya kan suka makan bareng temen2 dan dulu itu hobi wisata kuliner ke tempat2 makan baru. Nah temen2 saya tuh udah hapal sm kebiasaan saya memfoto makanan trus upload di sosial media (dulu masih aktif di FB) dan membuat sedikit review tentang makanan / restoran tsb. Saking seringnya review sampe pernah diminta temen jadi kontributor salah satu komunitas makan2 di FB group, yaaa food blogger ala-ala laah. Kebiasaan ini masih sampe sekarang tp gak seheboh dulu lagi, karena uda jarang hunting resto/cafe baru jadi ngapain juga foto makanan yg uda sering dicobain.
Temen2 saya suka protes sama saya, karena dalam kondisi kelaperan harus menunggu saya selesai foto2 makanan mereka dulu sebelum makanannya dicicipi. Padahal saya fotonya nggak pake di tata ulang / re-dekor macam food blogger yang sentuhan food photographynya canggih2 looh. Wong tinggal jepret aja pake smartphone.

Naaah ngomong2 soal food photography, saya pernah lagi ngupcan (ngupi cantik) sama temen di salah satu cafe heits. Trus di seberang meja saya ada 2 orang cewek yg salahsatunya lagi bawa kamera DSLR trus moto2in makanan di meja mereka dan motoin temennya juga dgn berbagai gaya dan angle. Saya dari awal uda curiga, si mbak ini kayaknya saya sering liat mukanya deh atau beneran kenal tapi dimana yaaaa. Hhhmmm. Mulai dari awal makanan saya dateng sampe makanan saya habis, si mbak berdua ini asik ngobrol sambil foto sana foto sini tapi lucunya makanannya nggak dimakan2 doonk. Jadi kayak property foto aja. Dalam hati mikir, kok foto makanan aja rempong amat ya sampe bawa kamera DSLR segala. Uda gitu kuenya dianggurin lagi, kan keburu dingin mending saya aja yang makan yaa. Hihihi *ogah rugi *kepo amat mbaak. Eeeh ternyata bener looh, besoknya pas lagi ceki2 IG salahsatu blogger yg saya follow, laaaaah ini kan si mbak yg kemarin ada di cafe dan fotonya yaa si kue yg nggak jadi dimakan itu. Hahahaha….

Pengalaman kedua terkait capturing people/ourselves.
Pernah merasa terganggu sama rombongan ibu2 di cafe/mall yang berisik karena lagi foto2 dari berbagai macam angle, posisi, gaya dan bahkan ganti wardrobe/asesoris? Saya pernah…. pernah terganggu dan pernah mengganggu. Hahaha… yabessss. Biasanya kejadian gini terjadi pas lagi acara reunian, arisan, komunitas, buka puasa bersama, ulang tahun atau acara keluarga besar di cafe/resto.

Namapun bukibuk yaa pasti berisiknya minta ampun, apalagi ekstra sama krucil2, haduuuh pusing kpala J.Lo. Saking niatnya emang mau foto2 saat kumpul, temen saya sampe bawa photographer sendiri (amatir) buat motoin kita2 looh. Hahaha. Kita sih asik-asik aja ya jek. Kan tinggal smile and cekrek.

Simpen betenya dulu, saya dan temen2 saya sih belum seberapa, ibu dan tante saya itu kalau lagi kumpul di mall/tempat wisata justru lebih heboh loh kalau foto2 sama gank neli(nenek lincah)nya. Dresscode heboh dan foto diulang dari berbagai posevampe hasilnya OK sifatnya wajib.

Ngomong2 soal selfie, saya pernah loh di cafe liat cewek yg sepanjang ngobrol/ngupcan sama temen (cowok)nya selfie pake tongsis. Either foto sendiri atau berdua temen cowoknya itu. Abis cekrek trua ngaca benerin lipstiknya lah, poninya lah, ngecek pose senyumnya lah . Abis itu cekrek lagi, ngaca lagi crekrek lagi. Lah iki karepe opo toh mbakyuu *peduli amat ya gue *situ ok? Hahahaha…

Salah satu capturing people yang menarik bagi saya adalah fotoin kegiatan anak2. Kalau anaknya mau difoto dan enjoy sih no problem. Kalau fotonya cuma beberapa jepretan aja sih still OK. Nah yang bikin jadi nggak nyaman adalah di saat harusnya kamu dan anak2 enjoy melakukan suatu kegiatan malah jadi nggak essensial lagi karena sepanjang kegiatan itu kerjanya cuma foto foto dan foto.

Jadi ceritanya saat saya dan keluarga lagi berenang di salah satu hotel, ada keluarga dengan 2 anak yg ikut berenang juga. Dari sejak anaknya nyebur ke kolam, si bapak kerjanya fotoin anaknya terus. Kalau candid sih masih mending ya, artinya si anak bisa ngapain aja sementara bapaknya tinggal jeprat jepret. Tapi ini fotonya layaknya photosession ala-ala keluarga berencana gitu. Berencana ngerusak moment liburan dan berenang. Jadi si anak suruh bergaya gini, berdiri di sana, duduk di situ, loncat sini, ina ini itu. Selesai foto di atas kolam, bapaknya trus nyebur kan. Saya pikir udah selesai doonk sesi fotonya, eeeeeh abis itu dia ngeluarin underwater camera aja looh dan foto2 keluarga duyung lagi. Jiaaaah trus kapan berenangnya om.

Nggak usah jauh2 menilai keluarga orang lain deh, saya aja suka diprotes suami saya loh kalau lagi foto OOTD sama anak2 atau foto wefie sekeluarga kalau momentnya nggak pas atau situasinya maksain. Maksain minta difoto maksudnya, padahal sejepret dua jepret doank. Yaa maap kalau punya suami nggak suka difoto yaa begitulaah adanya. *pukpuk istri

Saya pernah ngalamin kejadian nggak enak juga waktu traveling sama keluarga besar sebelum menikah. Jadi dulu keluarga besar saya pernah traveling ke luar Indonesia. Nah namapun kejadian langka dan dasarnya pelancong ogah rugi kan maunya di setiap lokasi wisata yg dikunjungi itu foto2 di depannya (bukan sekedar foto pemandangannya). Jadi rental car kami pernah bela2in berhenti di setiap spot supaya saya bisa turun dan foto2 sama adik2 dan sepupu. Sementara orangtua saya dan om tante nunggu di mobil karena udah capek seharian jalan2. Mereka emang nggak niat foto juga karena lebih enjoy menikmati pemandangannya. *anak nggak tau diri

Capturing the view/occasion/event ini seringnya saya alamin kalau lagi nonton pertunjukan mas B di sekolah. Yang agak mengganggu adalah kalau penonton ortu yg duduk di barisan paling depan menutupi pandangan penonton yg duduk di belakang. Maklum siih biasanya kan kalau anak2 lagi perform bawaannya pengen foto/videoin. Apesnya kalau nggak dapet barisan paling depan jadinya pada ngangkat2 hp/kamera/tablet atau bahkan berdiri sehingga nutupin penonton yg duduk di belakang. Walaupun uda dikasih peringatan sama guru untuk duduk tertib atau mundur menjauh dari panggung teteeeeep aja pas anaknya tampil weeeer maaaaaju lagi. Hahaha, ternyata mengatur org tua lebih susah daripada ngatur anak muridnya sendiri.

Gimana dengan temen2, pernah nggak ngalamin kejadian capturing moment yg membuat momentnya sendiri jadi less valuable?

Advertisements

Author:

i'm an ordinary mom & wife with ultraordinary love..

14 thoughts on “Capturing moment makes it less valuable

  1. Keseringan motret membuat kita kehilangan kesempatan untuk menikmati momen dan lupa dengan tata krama ya. Aku pernah lihat di Borobudur satu keluarga yang pakai baju sama, repot foto-foto pas perayaan Waisak. Duh ini keluarga ngeselin banget karena di tengah umat berdoa berpose gak karu-karuan. Memalukan.

    Soal makanan, aku jarang motret, kecuali kalau enak 🙂

    Like

  2. haduh itu kalo udah beli makanan cuma difoto doang tapi gak dimakan ya sayang banget ya. hahaha.

    gua kalo motret makanan yang mana ada orang lain nungguin makan ya fotonya cepet2 aja lah… jangan lama2 kasian yang nungguin hehe

    Like

  3. aku lagi ngurang-ngurangin mbak Shinta buat moto makanan. Kalaupun mau foto makanan, skrg lebih sering foto punya sendiri aja biar ga ngeganggu orang lain :D. Tapi yang pasti sekarang foto makanan ga seheboh dulu sih, kalo udah kelaperan mah langsung makan, ga akan kepikiran buat foto-foto dulu

    Like

  4. Aku liburan dua tahun lalu kalo motret pake kamera besar (DSLR) maksudnya, janjian sama diri sendiri motret 1 obyek/tempat ngga lebih dari tiga kali. Buat latihan mengamati dan buat komposisi di kepala sebelum jepret.

    Sejak itu aku lebih menikmati tempat, soalnya lihat melalui lensa dan lihat serta menikmati itu beda. Pengalamanku yang terakhir memorinya lebih lekat dikepala untuk detil dan suasana.

    Kalo motret pake smartphone lagi dijalan cuma sekali jepret. Kalo motret makanan/minuman juga cuma sekali dua kali. Dan jarang hampir ngga pernah motret bareng temen kalo lagi hang out sama mereka. Temen-temenku orang sini ngga suka foto-foto 😉

    Betul ya Sin, aku bingung lihat orang yang banyak bener motret di satu saat. Itu apa disimpen semua fotonya? Aku juga ada beberapa temen yang tiap hari share fotonya makan siang sama temen kantor dan weekend juga lagi jalan sama keluarga/temennya, rata-rata 5 – 10 foto. Every effin’ day! Jadi hapal muka kolega dan temen/keluarganya dia ha…ha…

    Sorry ya komennya jadi panjang bener.

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s