Posted in Big brother - mas B, Daily stories, Parenting

Anak, bapak dan gadget

image

Siang-siang lagi twitteran, tiba-tiba menclok di artikel tabloid Nakita mengenai kesalahan orang tua yang menyebabkan anak kecanduan gadget, saya jadi inget kejadian di rumah akhir-akhir ini.

Sering kan saya cerita kalau mas B itu suka banget main tablet. Orang pertama yang mengenalkan gadget/tablet ke mas B adalah b a p a k n y a!! *nggak mau disalahin banget buk*

Dulu jaman masih bayi sih dipakai untuk dengerin lagu2 Sesame Street dan lagu2 bayi lainnya dan selanjutnya ditambah sama aplikasi game mobil2an/pesawat terbang/SIM City pokoknya game buat anak laki2 deh. Saya sendiri nggak terlalu disiplin menerapkan kapan boleh main gadget, kapan enggak, bebas-bebas aja. Waktu masih usia 2-3 tahun, tablet dijadiin andalan mbak ncus supaya mas B duduk anteng di kala makan dan itu kadang2 masih berlaku sampai sekarang. Tapi lama-lama agak kebablasan juga. Di luar jam makan pun mas B tetep ber-gadget ria. Sampai akhirnya saat ambil rapor di KB dan TK A dinilai mas B lemah di motorik halus. Sejak saat itu saya mulai (agak) tegas dalam pemakaian tablet. Saat weekdays saya sering umpetin tabletnya dan ada masa dimana mas B itu lebih sedih/kecewa bahkan sampai nangis jejeritan kalau kehilangan tablet dibandingkan ditinggal pergi/ke kantor sama saya. Hancurrrr yaa hatiku sebagai seorang ibu.

Terus bapaknya gimana? bapaknya cuek ajaa kakaaak. Malah saya sama suami saya itu ibaratnya jadi kayak polisi sama penjahat deh. Abis, dia itu bukannya dukung saya bantu mas B untuk mengurangi penggunaan tablet, malah terus2an nambahin game2 baru. Yamanalaah anaknya makin kelonjotan kan.

Alhamdulillah, sering berjalannya waktu, kok ya mas B lama-lama jenuh juga main tablet. Itu juga setelah pelan-pelan saya brainwash kalau main kelamaan matanya bisa sakit, nanti jadi nggak pinter, tangannya kaku dan gatal2, nggak bisa main sama adiknya, endebrei endebrei. Waktu untuk main tablet juga udah mulai terkontrol dan kalau saya ada di rumah, mas B selalu minta ijin dulu kalau mau main game di tablet.

Selesai nanganin masalah anak untuk lebih bijak main gadget/tablet, eeeeh kok yaa dilalah ini malah bapaknya yang jadi kecanduan gadget (HP dan tablet). Ya Allah gusti, tobaaaaat….. jadi yaa suami saya ini ke kamar mandi nongkrong kelamaan karena baca2 HP/tablet, makan sambil baca/nonton HP/tablet, ngupi2 di teras sambil baca/nonton HP/tablet, ngangon anak bayi pun sambil baca/nonton HP/tablet, urusan “kasur” pun jadi berantakan gara dese lebih milih HP/tabletnya dibandingin istrinya *pukpuk istri*. Bukan main game sih tapi hobinya ya baca sosial media, browsing berita sama nonton tutorial golf.

OK, saya juga nggak mau sok suci nggak pernah gadget-an di depan anak ya. Dulu pun saya mirip-mirip kayak suami saya. gadget freak tapiiii seiring bertambahnya uban di rambut dan demi pencitraan di depan anak sendiri.. hahaha, bukan.. bukan masalah pencitraan, saya mulai mengurangi main gadget. Karena saya ngerasain sendiri efek negatif dari keseringan main gadget. Yang paling kerasa sih kepala pusing dan kemudian mual kalau baca gadget di mobil atau sambil jalan. Makanya kalau lagi di mall, saya harus berhenti dulu kalau bener2 perlu untuk baca HP. Takut jatuh kesandung atau nabrak orang juga kalik.

Dulu saya pernah ngeledekin senior saya di kantor yang usianya menjalang 50 tahun.Beliau2 ini kalau baca HP harus buka kacamata dan jaraknya dekeeeeet banget sama HPnya seukuran 2-3 jari, sambil nyureng-nyurengin mata. Naaah, akibatnya saya kualat deeeh, sekarang saya mulai kesulitan baca tulisan2 kecil di layar HP padahal sampai sekarang saya nggak pake kacamata loh. Tapi tanda-tandanya dalam waktu dekat bakal pake kacamata juga niih. Jadi sekarang di rumah kl mau gadget-an ya sebatas lirik2 HP, balas/komen/update status sebentar kalau pas mas B nggak liat atau nunggu anak2 tidur dulu.

Nah, sekarang tuh mas B ibarat jadi satpam gadget di rumah. Jadi niih, setiap mas B ngajakin bapaknya main atau nonton DVD dan dia ngeliat bapaknya asik baca HP/tabletnya, spontan mas B protes, mulai dari bahasa yang paling halus sampai beneran ngebentak (mirip kayak orang tua ngebentak anaknya kalau ngeyel dikasih tau). Kalau saya bete liat suami main HP, kadang2 saya manfaatin mas B juga sih buat negur bapaknya. *jangan ditiru *peace

“Bapak, Bapak jangan main HP terus donk, ayo sini main sama B” — versi merajuk

“Bapak katanya mau nemenin B nonton video kok malah main HP, Bapak iiih dibilangin” — versi sedikit kesel

“Ibuk, Bapak kok main main HP terus sih nanti matanya sakit loh” — versi ngadu ke Ibu

“Bapaaaak! Bapak matiin HPnya! Nonton TV sama B, sini!” — versi ngebentak

Hahahaha… toss dulu donk anak ibu. Biasanya sih trik anak negur bapak ini ampuh dibandingin istrinya sendiri yang negur.

Keadaan ini nggak bisa deh kalau terus-terusan dijalanin. Inget apa kata ibu Elly Risman di seminar parenting yang saya hadiri hari Sabtu kemarin (akan saya posting terpisah), bahwa tugas pengasuhan anak itu adalah tugas berdua ibu dan bapak. Istilahnya Dual Parenting. Nah, kalau bapaknya aja sehari-hari kayak begini, gimana mau Dual Parenting cobak? Yang ada saya malah mengasuh 3 anak jadinya, mas B, baby A dan bapaknya *sigh

Kalau di keluarga kalian yang gadget freak siapa?

Save

Advertisements

Author:

i'm an ordinary mom & wife with ultraordinary love..

13 thoughts on “Anak, bapak dan gadget

  1. Hahaha iya kita nya mesti kasih contoh juga ya.
    Kalo kita buat anak anak, gadget cuma boleh di rumah pas weekend doang. Dan kalo lg makan no gadgets.

    Like

  2. Kejadian nya sama persis nih mba. Ponakan saya yang keranjingan banget sama gadget. Dimulai dr bapaknya yang hampir 24 jam megang hape terus. Ya karna emg kerjaannya hrs kudu pake hape. Trus emaknya juga suka main gadget. Sampe2 kalo saya di rumahnya semua pada megang hape. Saya ngomong ga ada yg nanggepin. Sedih ga sih. Pengen nasihatin tapi apa daya, saya jg gatau nasihatin org berkeluarga sdgkan diri sendiri gatau jg ntar kalo udh berkeluarga gmn. Duh. Jadi sesi curhat. Maap maap mbak. Gmn ya cara ngasih tahu mereka? Kayaknya udah darurat gadget. Hikss

    Like

    1. Hi Ikrim, wah saya turut prihatin atas ponakannya, saya nggak tahu cara paling efektif gimana karena kondisi setiap keluarga beda2, ada keluarga yang gampang dikasih tau dan langsung sadar kesalahannya, ada juga yang sulit dikasih tau atau bahkan mudah tersinggung.

      Mungkin ponakannya bisa dialihkan perhatiannya dengan diajak ngobrol, main games, nonton TV/bioskop, tebak2an atau kegiatan lain yang disukai atau biasa dilakukan sebelum ada gadget. Kitanya juga terlibat langsung dalam aksinya, mungkin lebih manjur dibanding hanya dinasehati….

      Liked by 1 person

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s