Posted in Travel stories

Amazing race ala Jogja

image


Bulan Januari yang lalu untuk pertama kalinya saya dinas luar kota di tahun 2016 ninggalin mas B dan baby A yang usianya baru 5 bulan. Busui langsung galau. Mau diajak kok ya rempong banget, secara kalau bawa 1 anak bayi pastinya musti bawa rombongan sirkusnya kan, ya mbak ncusnya, ya kakaknya, ya tentengan lainnya. Awalnya mas D saya minta ikut juga supaya bisa jagain mas B. Tapi setelah dipertimbangkan lagi terutama untuk keamanan dan kenyamanan baby A, akhirnya saya berangkat sendiri aja. Toh saya ke Jogja dalam rangka kerja, bukan jalan-jalan, nggak ada rencana extend.

Ternyata keputusan saya cukup tepat karena jadual saya padat selama 2 hari 2 malam. Hari pertama 1/2 hari untuk perjalanan dari Jakarta ke Jogja dan siang sampe malam rapat kerja lanjut dinner.

Hari kedua seharian full amazing race sebagai pengganti outbound. Ini sih yang saya mau ceritain disini. Ini pertama kalinya saya ikut amazing race. Seru bangetz, asli. Awalnya +- 100 orang peserta dibagi menjadi 10 kelompok @ 9-10 orang. Masing-masing kelompok diberi 1 minibus yang sudah dilengkapi dgn jas hujan utk emergency dan konsumsi selama perjalanan.

Kami juga diberi 1 map Jogja beserta clue/kunci yang harus kami cari atau tugas yang harus dikerjakan (lupa difotoin map dan reportnya, padahal bagus dan unik loh gambarnya). Kalau kami berhasil menyelesaikan tugas, maka kami akan diberi cap/stempel di setiap tempat yang kami datangi. Yang saya suka dari amazing race ini adalah bahwa tempat yang bakal didatangi itu adalah lokasi wisata di Jogja. Woohoo, sambil menyelam minum air ini judulnya. Sambil ngerjain tugas, sekalian traveling juga.

image

Supir minibus dilarang kasihtau arah/jalan ke lokasi wisata tersebut, jadi kami harus punya GPS/aplikasi penanda jalan lainnya untuk mengarahkan bapak supir sampai ke lokasi tersebut dan jalan mana yang TER-deket dan TER-nggak macet untuk dilewati. Kebetulan di kelompok saya, nggak ada yang orang Jogja jadi buta aja gitu sama Jogja, bener2 ngandelin GPS. Sementara di kelompok temen saya, orang Jogjanya ada… TIGA!! Hahaha.. nggak fair yaa.. etapii ternyata nggak jaminan mereka menang juga kok

Ada 1 kelompok yang niatnya emang mau menikmati lokasi wisata itu, bukannya cepet2an mau nyelesaiin tugas dlm rangka lomba. Hahaha, what a clever idea kaaan… pas di tempat finish, kelompok tersebut yang paling akhir sampe, but they enjoy the adventure more than us…

Intinya sih menang nggak menang yang penting foto-foto and enjoy the view.. hehehe… kebetulan lokasi wisata yang didatengin itu belum pernah saya datengin juga… dan akhirnyaaaaa kesampean juga saya mau ke Taman Sari.. alhamdulillah doa busui dikabulkan ๐Ÿ™‚ yang paling nggak nahan sih panasnya boook, uda kayak dipanggang di oven, kringet sampe godres makjaan…

Kami berangkat dari hotel Royal Ambarrukmo jam 7 pagi dan ini beberapa spot wisata yang kita datangi

1. Benteng Vredenburg
Spot pertama ini kami cuma berhenti di area parkirnya aja untuk dikasih map beserta clue berikutnya. Walaupun cuma di parkiran nggak lupa cekrek dulu donk…

image

2. Taman Sari
Disini kami dikasih foto salah satu spot di Taman Sari. Tugasnya adalah mencari tau spotnya itu dimana dan hitung anak tangga mulai dari depan sampe ke spot tersebut, which is spotnya itu ada di loteng atas yang kudu naik tangga sempit curam. Udahlah temen saya aja yang naik, saya foto-foto yaa, cekrek….

image

image

3. Situs warung boto
Saya paling nggak suka ke situs warung boto ini. Abis yaaa tempatnya itu isinya cuma tanah sama batu aja, udah hancur semua dan lokasinya persissss sebelah…. makam.. daaaaang!!!! Pasti ada cerita sejarah tentang tempat ini, tapi saya nggak tau juga kenapa disebut warung boto.. tanya mr google aja deh kalau gitu.

Tugas kami disini cuma disuruh foto sambil loncat cobak… diiiih, nggak banget yaa…. yuk ah, cekrek…

image

4. Amry Yahya Art Gallery
Di art gallery ini kami disuruh cari lukisan dan tanya ke kurator nama lukisan, pelukisnya siapa, dilukis pake media apa dan tahun berapa bikinnya. Dan itu looh lukisannya, cekrek…

image

5. Museum Perjuangan Jogja
Museum ini isinya patung, foto2 dan saksi sejarah peristiwa Rengas Dengklok. Tugas kami disuruh cari nama2 pahlawanย  yang terlibat di Rengas Dengklok itu. Saya kalau ditanya lagi juga uda nggak tau nama-namanya, hahahaha… yang penting cekrek dulu aaah… bentuk museumnya keren looh..

image

6. Alun-alun Kraton Jogja
Di alum-alun kraton Jogja ini kami disuruh foto di depan pohon kembar pake kamera polaroid yang langsung jadi itu trus fotonya ditempel di kartu pos yang ditujukan ke orang kantor yang menurut kami disegani dan dihormati… yaaa sapa lagik kalau bukan buat bos kita yaak… cekrek…

image

7. Pasar something (lupa namanya)
Di pasar ini kani diminta ketemu sama si mbok dan tanya2 resep pembuatan mendut, makanan cemilan khas Jogja. Sebenernya tanpa tanya si mbok pun kami uda dapet resepnya dari mbah google… Hahaha.. tapiyaaa nggak afdol lah yaaa kalau nggak tanya sama sesepuhnya mbah google langsung alias si mbok ini… hihihi… cekrek lagi sama si mbok..

image

8. Pasar Bringharjo
Di pasar Bringharjo kami dibekali uang 100 ribu untuk belanja bahan2 dan peralatan masak cemilan. Awalnya kan kami pikir bakal beli bahan2 utk bikin mendut yaaa etapiii ternyata beda loooh dengan daftar belanjaan yang dikasih. Sempet pada bingung tuh tapi yasudahlah belanja sesuai daftar juga. Dan tau nggak… selain blanja kebutuhan lomba temen2 saya juga iseng belanja yang lain2 looh.. haha.. ada yg beli nangka, krupuk kulit, salak pondoh, es dawet… malah Direktur saya mborong cangkir blirik sampe selusin buat dibawa ke Jakarta.. walaaaah hahaha…

9. Last spot di hotel Ambarrukmo
Sebelum kembali lagi ke hotel, kami makan siang dulu di pecel ndeso apa ya itu namanya… enak deeh, tempatnya juga unik, joglo gitu…

Sampe di hotel, ternyata uda disedian tenda untum masing2 kelompok beserta peralatan masaknya. Yang awalnya kami disuruh tanya2 resep mendut dan diminta belanja bahan2 yang entan untuk masak apa eeeh taunya kelompok saya disuruh masak wedang ronde. Hahahaha… jaka sembung bawa golok, wedang ronde aja book… dan ternyata kelompok lainnya pun diminta utk membuat masakn cemilan khas Jogja seperti klepon, kimpo, sawut /singkong dikasih gula jawa, wedang uwuh dll yang saya lupa namanya…

image

Semua cemilan yang kami masak tadi kemudian dihidangkan ke bos-bos kami seolah-olah para abdi dalem mempersembahkan kepada raja lengkap dengan prosesi layaknya di kraton… hahahaha seru yaaa….

Perpaduan antara permainan untuk menguji kebersamaan, persaingan, kolaborasi dengan promosi kekayaan budaya setempat sukses dipaketkan jadi pengalaman yang nggak pernah saya lupain…

Advertisements

Author:

i'm an ordinary mom & wife with ultraordinary love..

5 thoughts on “Amazing race ala Jogja

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s