Posted in Big brother - mas B, Parenting, Party & Event

Hi 5!!

image

Hi 5!!

10 Oktober 2015 Baron resmi usianya 5 tahun. Seperti biasa, bukan Shinta namanya kalo nggak rempyoong. Uda mikir jauh hari mau kasih goodies apa buat temen2 sekolahnya tapi sekolah Baron itu disiplinnya cukup ketat jadi saya harus cari tau dulu do’s and don’t nya. Ultah tahun lalu waktu masih di KB saya bagikan donat J Co dan susu UHT.. that simple! Tahun ini ternyata peraturannya lebih ketat lagi. Kalau ada yang ultah, dirayain dengan doa bersama, nyanyi dan makan kue di kelas. No tiup lilin and no goodiebags. Alamakjaaaan, mati gaya deh guwek. Blessing in disguisenya tgl 10 Oktober itu kan hari Sabtu jd pas libur, yaudin lah cyiin gitu aja kok repot. Hari Senin pas masuk sekolah akhirnya saya….. nggak kasih apa-apa juga deeh, hahahaha..

Anaknya pun pas dibilangin besok ulang tahun malah nggak suka “Baron nggak mau ulang tahun, maunya rumah aja main mobil-mobilan”.. hahahaha, kalo uda gini anak bapaknya banget deh aaah..

Pas hari H akhirnya diisi dengan Dad and Son’s quality time. Acara makan2 keluarga diadain di Bebek Tepi Sawah – PIM (Ibunya ngidam mau ke Bali tahun ini nggak kesampean) hari Rabu pas libur tahun baru Islam.

Sabtu pagi Baron diajak bapaknya muter2 Jakarta mampir foto2 di parkiran museum Satria Mandala. Siangnya beli kado ke Ambassador, Baron minta dibeliin replica helicopter tentara. Minggu pagi jalan2 di car free day. Saya sendiri di rumah leyeh2 sama baby Agni 🙂

Terus gimana urusan tumbuh kembang Baron di usia 5 tahun?
Kebetulan pas hari Jumat pulang sekolah, Baron dibagiin hasil prakarya selama di sekolah dan hasilnya banyak dikasih stempel 😥 “coba lagi”. Masih seputar motorik halus rupanya… yaudyiiin coba lagi yaa mas Baron, Insya Allah lama2 nanti pasti bisa..

Setiap kali saya ajak untuk belajar main menulis, menggambar, mewarnai jawabannya ajaib deeeh… “Baron nggak mau belajar, kan belajar uda di sekolah, Baron nggak suka mewarnai”… nah loooh.. kalau uda gitu ya nggak bisa dipaksa nunggu anaknya kalem dulu baru dirayu lagi.. alhamdulillah sih kalau moodnya lagi bagus mau juga diajarin tapi yaaa itu, gantian ibunya yang nggak sabar dan anaknya adaaaa aja tingkahnya buat ngetes kesabaran ibunya.. baru juga mulai duduk, anaknya uda lari ambil minum, selonjoran leyeh2, yang laper laah, yang cuma mau gambar oret-oret laah, baru 5 menit udah bilang bosen laah.. dan sebagainya.. ini baru juga masuk TK yaa buuk, gimandang nanti kalau uda belajar beneran di SD dan SMP.. nambah uban Barbie..

Sepusing-pusingnya pala Barbie, tapi yaaa beneran setiap anak itu unik looh.. dan saya beryukur dianugerahi anak laki yang super caring, lovable, sensitif dan santun yang seringkali bikin hati saya meleleh.

Baron itu royal banget loh bilang “terima kasih” setiap kali ada yg dimintain tolong walaupun untuk hal yang simple kayak minta tolong bukain botol aqua, ambilin mainannya yang jatuh, nutup pintu, pura2 bayar waktu main pasar2an. Udah gitu ngomongnya sambil kepalanya agak nunduk sedikit “terima kasih ibuuk”.
Selain itu juga nggak sungkan untuk say “sorry” kalau salah ngomong/ngelakuin sesuatu walaupun seringkali nggak disengaja

Sejak punya adik pun, Baron sayang banget sama adiknya.
Pernah suatu hari saya ada perlu ke kantor (masih cuti melahirkan) dan pas saya pamit ke Baron dia bilang gini..

B: ibu kok pake baju itu (baca: batik)? Mau ngapain?
I: ibu mau ke kantor sebentar mau anter surat
B: kok ibu ke kantor? Surat itu apa? Ibu nggak boleh ke kantor kan adiknya masih kecil, belum gede.
I: surat dokter biar bisa dikasih uang sama kantor ibu (baca: reimburse obat)
B: kantor ibu deket apa jauh? Jauh yaa? di gatot subroto?
I: iya
B: Yaa jangan yang jauh doonk, ke kantor yang deket sini aja (baca: maksudnya kantor cabang). Nanti adiknya nangis minta susu.
I: Nggak bisa kalau deket sini, cuma sebentar kok taruh surat trus langsung pulang
B: Cuma sebentar ya trus ibu pulang besok libur lagi yaa
I: Ok

*disitu kadang saya merasa sedih

Atau pas lagi pinjem buku di sekolah dalam rangka bulan bahasa, Baron suka bacain buku ke adiknya

B: Ibu, Baron tadi pinjem buku tapi bukunya nggak ada yang cerita boneka buat adiknya. Baron pinjem buku Bis, adek suka bis nggak?

Tapi kadang Baron bisa juga galak tegas yang bikin kita makjleb!! Reminder buat kita untuk walk the talk dan kalau tidak selamanya orang tua itu benar. Kayak waktu mas D lagi asik main HP sementara Baron minta ditemenin nonton DVD..
B: bapaaaak, jangan nonton itu (main hp), nonton ini (film/TV) aja!! MA.. TI.. IN!!
Hahaha, rasaaiiin..

Atau dicuekin saat Baron lagi ngomong dan minta diperhatiin..
B: Ssssst, DIEM!! Mbaak, jangan omong sama ibu. Ibu dengerin Baron aja.

B: Mbak duduk sini! Mbak nonton TV, Baron main tab!

Saya sendiri selama cuti sebisa mungkin anter jemput sekolah setiap hari, biar lebih bonding, nggak ada rasa jealous Baron ke adiknya dan saya nggak guilty feeling kalau nanti uda ngantor lagi. Duuuh pasti bakal kangen deh masa-masa ini. *siap-siap ngerayu mas D biar boleh resign 😛

Trus beberapa hari yang lalu, saya dapet picture yang tulisannya ini..
image

Bener juga yaa, ibaratnya saya ibu kura-kura yaa anak saya anak kura-kura, atau kalau saya jadi ibu kucing anak saya anak kucing, jangan terus berharap melahirkan anak macan atau anak kelinci. Kalaupun akhirnya nanti masuk dan berbaur ke lingkungan dengan berbagai jenis, macam, kemampuan dan karakter anak jangan pernah berhenti untuk kasih support dan encouragement ke anak kita. Kalau bukan kita orangtuanya siapa lagi?

And see the positive side of it..

Baron anaknya agak anti mainstream jadi kadang ini yang bikin orang lain geregetan. Jadi misal waktu temen2 di sekolahnya ada pawai pake kostum buatan sendiri, Baron nggak mau pake kostumnya tapi cuma dipegang aja. Atau pas foto kelas, kepalanya suka nengak nengok ke kiri kanan. Kalau lagi ada acara keluarga kan kita suka foto rame2 gitu yaa, naah Baron tuh nggak mau kalau disuruh foto jadi kita suka main kejar2an dulu. Tugas bapaknya atau omnya untuk megangin/gendongin Baron, kebanyakan jadinya candid/foto colongan deh. Baron itu lebih suka jadi photoraphernya. Tapi kadang kalau kita lagi berdua atau bertigaan sama adeknya tau2 Baron minta wefie. Yaaa begitulah anak sayaaa…..

Kalau saya liat minat Baron terhadap bahasa, geografi dan olahraga cukup kuat. Dia sekarang lagi suka tanya2 soal negara, bendera, baca peta dan kata-kata dalam bahasa Inggris/Jawa. Malah dia cukup bangga dengan ke-Indonesian-nya. Suatu kali saya pernah tanya..
I: Baron belajar yang pinter ya, nanti kalau sudah besar sekolah di Inggris atau Amerika
B: Baron nggak mau ke Amerika, Baron nggak bisa bahasa Inggris
I: Makanya sekarang belajar bahasa Inggris dulu biar lancar ngomongnya
B: Orang Inggrisnya kalau mau ngomong sama Baron pake bahasa Indonesia aja

Haaaaa okedeh mister hahahaha…

Beberapa hari lalu saya sempet “titip”kan Baron ke ibu mertua adik saya yang kebetulan berkecimpung di dunia pendidikan untuk dilatih motorik halusnya. Intinya sih main sambil belajar. Sesudah itu saya malah banyak dikasih masukan beliau dari hasil observasi singkatnya..

……… Tadi yg saya terapkan pendidikan Montessori utk anak2 PG TK. Anak2 sebelum menulis, menggambar dan melakukan kegiatan akademik hrs di latih dulu jari2nya supaya lentur (Fine motorskill exercise). Tadi Baron mau melakukannya dan mengembalikan material ke tempat semula. Jadi sebenarnya latihan2 itu yg disebut bermain banyak hal positif yg dapat diambil. Jari2 menjadi lentur, disiplin karena harus tertib dgn mengambil dan mengembalikan material ke meja kembali. Baron td mau melakukannya dgn senang hati tp memang hrs konsisten diulang-ulang..

Memang pada awalnya dia bilang ga bisa pd waktu mau memindahkan potongan2 sedotan dengan sumpit. Guru harus selalu bilang kamu bisa …. semua anak bisa dan pandai utk melakukannya. Kemudian dia semangat utk melakukannya. Tp daya fokus anak hanya 3-4 menit (Umur – 2) jd kalau Baron 5thn .. 5-2 … oleh karena itu guru2 hrs dpt menciptakan celah belajar…..

Pokoknya sama anak2 hrs fun learning …. Meaningful Playing…

Anak usia segitu memang fokus 3-4 menit trus kita hrs ngajak main yg lain dulu habis gitu balik lagi main atau fokus ke kegiatan semula. Usia SD 25 menit, SMP 45 menit sampai mahsiswa 60 menit. Makanya guru PAUD, SD, SMP dst harus bisa mengatur celah belajar. O iya klo sama orgtua sendiru biasanya begitu …

Mengajar matematika juga hrs concrete learning krn anak tdk bisa berpikir abstrak hingga usia 9 thn. Bisa pakai bola, pakai sedotan, pakai sumpit …

Kasian anak2 banyak dituntut oleh sekolah2 dan ortu!!

Kurang lebih seperti itu…

Untungnya untuk urusan disiplin Baron banyak kemajuan dan anaknya tergolong penurut. Sebelum tidur selalu cuci tangan kaki, sikat gigi dan berdoa, sebelum makan juga berdoa. Kalau untuk beberes mainan masih harus di-push karena anaknya males dan keenakan sering dibantu beresin sama si mbak.
Waktu untuk main gadget/tab juga udah mulai terkontrol, dia uda tau kapan boleh main kapan enggak. Yaa kadang masih colongan juga siih, tapi sering sayanya yang gantian nggak disiplin kalau ketauan, nggak kasih punishment. Eeerrr..

Well, 5 tahun sudah saya mengemban amanah jadi ibu untuk Baron. Perjalanan masih panjang dan semoga ke depannya Baron dapat tumbuh dan berkembang jadi anak yang sehat, sholeh, berbakti kepada orang tua dan keluarga dan bermanfaat untuk bangsa negara.
Doa dan harapan itu tentu aja nggak terlepas dari peran saya dan mas D sebagai orangtua untuk terus mendidik, mendampingi dan memberikan yang terbaik untuk Baron. Wish us luck!

Happy 5th Birthday untuk anak ibu yang paling ganteng mas Baron.
Have fun.
Be happy, healthy and wealthy 🙂

Save

Advertisements

Author:

i'm an ordinary mom & wife with ultraordinary love..

8 thoughts on “Hi 5!!

  1. Happy birthday, Baroooon… Smoga tambah pinter, sehat dan ganteeeng… Smakin sayang sama ibu, bapak dan dedek Agni juga, yaaah… Padahal mulai dari woro-woro Baron mo ultah bulan lalu, aku nungguin bakal bikin goodie bag apa nih Mba Shin taun ini, buat jadi contekan ultah Ditmar taun depan.. Ahahha…

    Liked by 1 person

  2. Turut mengaminkan doa ibu Baron 🙂 anak soleh anak pinter. Kemampuan bersikap sopan & penuh kasih sayang itu jg adalah aset lho bu, menurutku. Dan aku klo ngeliat anak muridku yg sopan, bawaannya terharu & segala doa2 baik lgsg terucap dalam hati deh (anak soleh rejekimu lancar naaaak!). Tp seringnya klo ngeliat anak yg jenius/brilian, kok paling cuma bilang: ‘wow alhamdulillah ya….’ Hehehe. Anyway: Salut sama bapak ibu Baron yg bs mendidik Baron dgn baik 🙂 aku jg mau punya anak kayak Baron 🙂

    Liked by 1 person

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s