Posted in Big brother - mas B, Daily stories, Parenting

Menjelang 5 tahun

Bulan depan Baron ultah yang ke 5 tahun, aduuh kok anak Ibu cepet banget gede sih naaak.. perasaan baru kemarin nyusuin, ngegendong, sekarang uda nggak kuat lagi, bisa remuk dan encok deeh, maklum ibunya uda turun mesin, es te we.. setengah tuwek…qkqkqkqk. Eeetapi pas bulan puasa hamil 8 bulan kemarin saya terpaksa gendong Baron gara-gara dia crancky lagi bobo di mobil tebengan trus sampe rumah dibangunin dan langsung disuruh turun masuk ke dalam rumah. Kalau dipikir gilak juga hamil 8 bulan bisa dapet kekuatan darimana cobak gendong anak 20 kilo, naik tangga pulak… lillahi ta’ala..

Bulan lalu abis pulang dari RS, bener-bener super jetlag dan takjub banget liat Baron kok ujug-ujug tambah tinggi dan bodynya makin besar. Terbukti baju dan celananya makin sempit padahal uda saya beliin yang sizenya untuk 5 tahun looh. He’s not officially 5 years old though. Apalagi celana panjang kok cepet banget cingkrang, bakat bongsor kayak ibu bapaknya niiiih…

Pernah denger nggak kalau anak usia 4 tahun itu bakal memudar muka bayinya? Saya sendiri nggak jelas maksudnya kayak gimana. Pengamatan pribadi ke anak sendiri, kayaknya pipi chubbynya makin kempes (bukan karena efek kurus), tatapan innocentnya berkurang, auranya makin ‘dewasa’, tulangnya makin ‘jadi’, bodynya uda nggak ginak ginuk lagi.. tapi namanya anak sendiri tetep aja tambah ganteng dan ngegemesin.. Huhuhuhuhu.. kangen Baron bayiiii..

Seiring bertambahnya usia, urusan tumbuh kembang anak juga makin challenging aja. Masih inget kan masukan dari sekolah tentang tukem Baron. Saya uda nggak mau bahas lagi laaah, bikin tambah galau, biar tetep jadi PR saya aja.

Yang mau saya share disini justru respon kita sebagai orang tua/dewasa menyikapi tingkah laku anak usia menjelang 5 tahun.

Kayaknya hal yang biasa ya kalau anak laki umur 4 – 5 tahun itu hobinya lari kesana kemari, lunjak-lunjak diatas tempat tidur/sofa/kursi, loncat dari atas tempat tidur/sofa ke lantai/karpet, manjat lemari, berantakin/ngerusakin mainan, banting pintu, buka tutup kulkas, suka cari perhatian kalau lagi ada tamu, apalagi kalau tantrumnya lagi ‘ON’ suka teriak-teriak, lempar mainan, nangis jejeritan super lebay kalau lagi KZL bikin kepala ibunya berasap.. peniiing… uda biasa kan… ya kan… ya kan?!?!?! Cuma yang saya nggak bisa tolerir itu kalau Baron sampe mukul/nampar pipi mbak sut dan bapaknya pas lagi marah.. plak!

A sweet, caring, loving brother can also be a little rascal in da house yoo…

Mungkin akan jadi hal biasa kalau ini dilakuin pas usianya 2-3 tahun yang konon eranya terrible two. Masih bisa dimaklumi dan stok sumbu sabar biasanya masih banyak tuh jadi responnya masih pake kalimat2 halus dan positif yang menenangkan semacam “hati-hati ya nak”, “sst, kalau ngomong pelan-pelan”, “hati-hati kalau lari.. jalan aja supaya nggak jatuh” dsb.

Naaah problemnya sekarang, setiap Baron ngelakuin sesuatu (seperti contoh diatas) yang kurang berkenan buat saya, mas D, mbak sut atau eyangnya di rumah pasti bawaannya maunya ngelarang terus dan pastinya pake kata sakti “jangan” yang secara teori tabu buat diucapin. Apalagi sekarang ada kehadiran adiknya menambah trigger untuk jadiin si kakak victim of all situation. Kasian sebenernya 😦

Contohnya gini…
Baron jangan lunjak2 di atas baby crib donk, nanti rusak, adeknya nggak ada tempat tidur lagi (instead of mengkhawatirkan keselamatan Baron jatuh/terluka)
Baron jangan lari2/jangan buka tutup pintu, berisik nanti adiknya kaget
Baron pelan2 donk ngomongnya nanti adiknya bangun
(kalimatnya agak positif tapi endingnya tetep jadi victim)
Yaaah Baron nggak hati2 siih jadi adiknya kecipratan air deeeh
Baron pelan2 donk tidurnya nanti adiknya kejatuhan
Baron naro bonekanya jangan banyak2 nanti adiknya nggak bisa napas
Ayo Baron kan uda besar uda bisa makan sendiri kan. Kalau nasinya nggak dimakan, buat adiknya aja ya
Baron kan uda gede, kalau minum susunya masih pake dot kayak adek baby donk

Dan lain sebagainya..

Somehow kalimat larangan yang spontan kita sebagai orang dewasa keluarin itu sebagai reaksi atas ekspektasi kita yang terlalu tinggi ke anak 4-5 tahun karena dianggap sudah besar/dewasa harusnya uda lebih ngerti situasi, nggak perlu dikasihtau uda tau sendiri atau harusnya dikasihtau sekali yaa nggak diulangi lagi. Apalagi saya tau sifat Baron itu mayoritas sama kayak sifat saya. Goo LIBRA!! Tapi yaa namanya anak-anak, what do you expect gitu looh dan nggak ada yang namanya anak nakal, They are just kids.

Saya justru takut hal ini akan bawa dampak negatif buat sosial emosi Baron ke depannya. Takut jadi nggak percaya diri, takut minder karena selalu disanding sama adiknya, takut jadi nggak kreatif/proaktif karena kesannya apa2 selalu dilarang apalagi memori anak2 itu kan kuat banget ya, ingetannya bakal kebawa sampai dewasa.

Positifnya Baron tau apa2 yang saya saya nggak suka/larang atau justru yang seharusnya Baron dilakuin. Contohnya saya selalu larang Baron makan sambil main gadget, sementara mbak sut justru menjadikan gadget sebagai senjata supaya Baron gampang disuapin dan makannya cepet abis. Naaah sekarang tuh Baron suka caper didepan saya ngomong gini ke mbaknya “mbaaak, kalau makan kan nggak boleh main tab”.. padahal kalau nggak ada saya yaa tetep aja megang tab.. hahaha…

Pernah suatu kali bu gurunya tanya “Baron hari ini bawa bekal apa?” Karena Baronnya cuek, uang jawab si mbak “bawa roti bakar bu” eeeh tiba2 Baron ngomel “mbaaak, Baron nggak mau roti bakar!! Besok bawa nasi sama ayam goreng sayur!”.. hahaha lagi2 caper.. sotooooy padahal kl dibawain nasi sayur nggak disentuh sama sekali, utuh..

Paling enggak he knows what he should do and shouldn’t do..

So far kalau Baron lagi tantrum saya belum pernah sampe main fisik kayak nyubit/nyentil apalagi mukul.. *knock on wood* knock knock knock ya Allah jangan sampe yaaaa.. dan blum pernah juga nerapin punishment/time out… paling mentok agak2 ngancem nggak bakal dibeliin mainan/oreo lagi atau saya diemin/tinggal/plototin sampe anaknya diem sendiri soalnya kalau ditanggapin bakal meradang dan jadi defensif.. untungnya tantrumnya baru di rumah aja, nggak pernah kejadian di tempat umum dan masih dalam tahap wajar, pun anaknya cenderung nurut gampang dikasihtau, cuma butuh waktu..

WP-ers ada yang pernah pengalaman yang sama nggak, menangani tantrum anak usia 4-5 tahun boleh donk dishare tips and tricknya..

Advertisements

Author:

i'm an ordinary mom & wife with ultraordinary love..

5 thoughts on “Menjelang 5 tahun

  1. Dulu one of my boys juga suka tantrum dengan cara jedot2in kepala dia ke lantai. Kalo pas jedotinnya di karpet langsung pinda nyari yg tiles/ubin. Alhasil jidatnya selalu benjol mulu. Kalo aku si menerapkan sistim ‘thinking corner’ Shin, berdasarkan lamanya umur. Biasanya dipojokan, setelah selesai waktunya baru aku kadi penjelasan kenapa dia di taro di thinking corner. Sebelum aku taro di thinking corner biasanya aku kasi warning 3x dulu. Sistim thingking corner ini aku terapkan dari mereka umur setahun. Anak2 tetap perlu disiplin, dengan disiplin bukan berarti kita ga sayang mereka atau kejam justru utk kebaikkan mereka sendiri ke depannya. Karna kalo ga dimulai dari kecil, it will be too late kl uda besar atau akan lebih susah dan 2x lebih berat ngajarinnya πŸ˜€ Kalo menurut aku konsisten dan routine itu perlu.
    Gimana kalo dibalik Shin, instead of jangan loncat2 nanti adiknya bangun diganti jadi kalo baron loncat2 nanti bisa jatuh, nanti kakinya sakit dong or baron, pelan2 ya kalo adik bangun nanti ibu ga bisa main sama baron…jadi dibalikin ke baron jadi dia ga merasa jadi victim minjem istilah kamu Shin😊
    Tiap anak beda2 sih, itu cuma berdasarkan pengalaman aku aza. Tapi untuk urusan mukul, aku cukup keras dan ibu tiri banget Shin, krn menurut aku itu kebiasaan yg ga boleh dilanjutkan, nanti bisa jadi kebiasaan yg ga bagus dan susah ‘diberesinnya’. Sepertinya jadi ortu itu ketjaan yg ga ada abisnya, uda umur 11 tahun seperti the boys pun lain lagi masalahnya. So, we gotta do what we gotta do as parents!😘✌🏻️

    Like

    1. Waaah ngeri juga ya kl sampe jedotin kepala gitu..
      Btw, thanks banyak inputnya. Kayaknya kebiasaan dari ortuku juga yg ga biasa nerapin punishment semacam thinking corner itu jg jd kebawa ke aku juga kaliyaa tipikal parentingnya.. but i’ll think about it.

      Maunya sih pake kata2 positif mbak tp prakteknya kok yaa si ‘jangan’ itu tadi nongol mulu.. mungkin kalau aku msh bisa self control cuma anggota keluarga lain yang agak susah yaa.. kadang kl ada yg ngomong ke Baron ‘jangan bla bla..’ itu malah aku suka ngebelain loooh.. “aah Baron nggak gitu kok yaa..” hahaha..

      Like

  2. Salam kenal mba Shinta. Anak saya cowok umur 2 taun. Beberapa bulan kemarin lagi suka mukul dan bilang ‘tabok’. Sejauh ini saya nerapin time-out dengan naro di dapur yang ada pintunya. Ga tega sih, tapi harus dilakuin demi kebaikan dia juga. Alhamdulillah sekarang udah banyak berubah dan saya hampir ga pernah ngasih time-out lagi πŸ™‚

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s