Posted in Daily stories, Health, Little sister - Adik A, Pregnancy Journal

Melahirkan dengan Pre-eklampsia

image

Manusia boleh berencana namun Tuhan juga yang menentukan. Siapa sangka saya yang awalnya niat untuk VBAC ternyata harus melahirkan dengan c-section untuk kedua kalinya, dengan kondisi pre-eklampsia pula.

Masih ingat di postingan saya sebelumnya mengenai kondisi hamil di trimester ke 3 saya mengalami bengkak di kaki dan jari tangan. Sebenernya ini kondisi yang biasa dialami ibu hamil, dulu pun waktu hamil pertama juga bengkak tapi siapa sangka ternyata bengkak kali ini merupakan salah satu tanda pre eklampsia.

Sabtu, 25 Juli 2015
Saat kontrol ke dr Bram, tensi saya yang biasanya normal di angka 120/80 hari itu agak naik di 140/90. Saya waktu itu curiga jangan2 gara2 saya sempat makan sop kambing (padahal cuman icip icip 2 sendok makan aja). Pas saya konsul, saya tanya juga bengkak yang biasanya cuma di kaki aja kok sekarang sampe ke tangan dan muka (pipi dan idung) juga. Dr Bram menyarankan saya untuk diet garam, jangan duduk dengan posisi kaki menggantung terlalu lama dan tes lab urin. Hasil tes lab urin pertama menunjukkan hasil negatif. Lalu dr Bram kasih saya obat Lasik 1 butir untuk mengurangi kadar air di dalam tubuh dan mengurangi bengkaknya tapi ternyata nggak efek, tetep bengkak juga.

Sabtu, 1 Agustus 2015
Kontrol kali ini tensi saya masih di angka 140/90 dengan kondisi bengkak yang sama dengan sebelumnya dan dr Bram menyarankan saya untuk tes lab urin kedua kalinya. Dan yang lebih bikin saya kuatir adalah BB saya naik drastis cukup banyak (in total 22 kg) sementara BB bayi baru di 2,1 kg. Dr Bram saranin perbanyak makan eskrim untuk meningkatkan BB bayi, tapi saya sih pesimis bisa naik banyak in less than a month due to HPL, yang ada nanti BB saya pasti melonjak lagi.

Minggu, 2 Agustus 2015
Di Minggu siang, saya ditemani temen saya belanja keperluan bayi, sementara mas D ke RSPI untuk ambil hasil tes lab urin yang kemarin. Hasil tes lab urin kali ini menunjukkan kadar protein urine saya +1 atau positif tapi entah kenapa saya dan mas D kok sama2 mikirnya hasilnya masih negatif aja. Kami baru sempat menanyakan hasil tersebut ke dokter kantor mas D utk 2nd opinion di hari Senin.
Terus terang sebenernya saya ini uda kesulitan jalan karena bengkak dimana2 tapi demi memenuhi kebutuhan bayi yang sebentar lagi mau lahir dan memenuhi hasrat belanja ibunya terutama kebutuhan harian kayak baju, popok, bedong, gurita, diapers.mau nggak mau saya harus belanja juga. Untuk perlengkapan yang besar dan elektronik seperti babycrib, highchair, stroller, washer dryer, bottle warmer, blender steamer, dll masih bisa pake barang2 lungsuran dari mas Baron yg masih saya simpan.

Untungnya temen saya punya babyshop langganan jadi saya cukup duduk di toko itu dan tinggal sebutin yang mau dibeli apa aja. Kalau masih ada kebutuhan yang kurang, bisa juga delivery ke rumah baik COD maupun transfer. Mau banding2in harga di toko sebelah uda maless lah kalau bedanya cuma sedikit.

Senin, 3 Agustus 2015
Hari Senin ini niatnya mau urus semua keperluan untuk cuti melahirkan yang rencananya mau saya ambil tmt 10 Agustus. Kalau dihitung dari HPL tgl 27 Agustus cukup waktu lah yaaa untuk nyiapin printilan2 yang kurang dan yang lebih penting siapin mental.

Tetiba pas saya baru mau mulai meeting, mas D telpon kalau saya harus segera ambil cuti as soon as possible. Kaget doonk kok mendadak banget, sementara saya masih banyak pending pekerjaan yang blum selesai dan belum serah terima ke partner saya. Saya tanya kenapa? Ternyata dari hasil 2nd opinion sama dokter di kantornya, harusnya saya uda gak boleh kerja, harus istirahat di rumah, karena kalau kondisinya lebih capek ditambah stress akan membahayakan bagi ibu maupun bayi.

Disitu saya makin stresss…

Saya belum sempet konsul ke dr. Bram lagi karena saya pikir nggak ada hal yang urgent juga jadi bisa didiskusiin pas kontrol hari Sabtu depan..

Saat itu juga saya minta ijin ke atasan supaya bisa ambil cuti tmt hari Selasa 4 Agustus besok. Sempet deg2an dan asli nggak enak banget ijin cuti kok mendadak banget, but i have no choice and my boss has no choice either. Daripada terjadi hil-hil yang mustahal di kantor kan dese nggak bisa tanggung jawab juga, apalagi uda menyangkut kesehatan dan keamanan ibu hamil. Alhamdulillah cuti saya disetujui…

Dari pagi s.d sore saya fullybook sama kerjaan dan mostly meeting yang duduk aja seharian. And you know what, makin sore bengkak di badan saya makin meradang dan saya uda makin susah jalan. Kalau jalan harus pegangan tembok/kubikel. Anehnya saya tuh nggak merasa pusing atau mual looh, cuma susah jalan aja, nggak ada keluhan lain. Sorenya saya serah terima kerjaan ke partner saya dan langsung pulang tanpa sempet pamitan cipika cipiki sama temen2 lainnya.

Selasa – Jumat, 4 – 7 Agustus 2015
Saya mulai cuti dari hari Selasa. Nggak murni bedrest cuma istirahat aja di rumah sambil menunggu detik-detik melahirkan, leyeh – leyeeeeeh (tapi masih contact2an lewat WA sama partner saya untuk nyeleseiin pending kerjaan yang saya titipkan)….

Hal yang paling saya nikmati selama cuti adalah bisa antar jemput Baron sekolah. Iyes, masih nekat nyupir sendiri ke sekolah dan belanja di supermarket dekat rumah loooh..

Hari Kamis malam saya masih sempat reuni sama temen kuliah di mall. Maem pho sambil ngobrol ngalor ngidul, berusaha sesantai mungkin dan pulangnya dijemput sama mas D. Begitu liat foto selama reuni itu, saya baru sadar ternyata body saya uda kayak gentong semar.. seeeet daaaaah… baymaxmode.on… asli ngeri liatnya.. kayak balon tinggal ditujess siap meledaak..

Sabtu, 8 Agustus 2015
Sabtu siang saya dan mas D kontrol ke dr. Bram dan pas ditensi… jeng jeng jeng!!!! Tensi saya naik di 170/110… tinggi banget kakaaaak!!… seumur2 saya yang biasanya darah rendah, nggak pernah ngalamin tensi setinggi itu.. suster tanya apa saya pusing? Enggak! Leher pegal dan kaku? Enggak! Ada rasa mual? Enggak! Saya bilang keluhan saya cuma bengkak aja sus….

Begitu tau tekanan darah saya tinggi, tanpa babibu prosedur RS otomatis jalan.. saya langsung dibawa ke ruang observasi pake kursi roda, dipasang infus dan kateter juga CTG dan nggak berapa lama dr. Bram dateng ngecek kondisi saya.

Intinya, saya mengalami pre-eklampsia. Saya harus dirawat inap dan dipantau kondisinya sampai tekanan darah saya kembali normal supaya bisa melahirkan c-section yang direncanakan dipercepat hari Minggu 9 Agustus sore walaupun usia kandungan saya masih 37 minggu.

Seharian saya dan mas D ada di ruang observasi. Ibu dan adik saya bergantian menjenguk.

Nggak bisa boong! saya stress tingkat dewa! Pikiran uda nggak karuan. Gimana nanti kalau operasi nggak berjalan lancar, gimana nanti kalau terjadi sesuatu sama saya atau si jabang bayi, apalagi keinget sahabat saya 2 x kehilangan bayinya akibat pre-eklampsia, tetiba keinget almarhum bapak saya dan begitu saya keinget sama mas Baron di rumah, seketika itu juga saya nangis 😦

Mas D berusaha nenangin saya, minta saya nggak mikir macem2 dan banyak berdoa.

Makin malam kondisi saya makin memburuk. Tensi saya kadang turun tapi lebih sering naik, hasil lab urin naik menjadi +3, makin sore warna urin makin memerah bercampur darah artinya fungsi ginjal saya uda nggak baik dan di jam 19.30 tensi saya mencapai puncaknya di 186/131. Saat itu juga dr. Bram minta saya untuk puasa dan ambil keputusan c-section akan dilakukan malam itu juga, 3 jam setelah saya mulai puasa.

Ya Allah gustiiiiiiii…..

Saya cuma bisa pasrah dan ikhlas aja. Whatever will be, semoga yang terbaik bagi saya dan keluarga. Permintaan untuk minta ditemenin sama mas D di ruang operasi nggak dibolehin karena kalau c-section di RSPI memang nggak boleh ditemenin sama suami/anggota keluarga. Sebenernya selama operasi boleh nitip kamera ke suster tapi rencana itu saya batalin. Saya malah jadi takut sendiri kalau terjadi hal2 yang nggak diinginkan di ruang operasi malah terabadikan di kamera.

Saya masuk ruang operasi jam 23.20. Nggak seperti c-section jaman mas Baron yang penuh keriaan dan suasana santai karena dokter dan susternya asik ngobrol dan dengerin musik, c-section kali ini saya ngerasanya tegang… tegang banget! Nget!

Saya, mas D dan suster nunggu diluar ruang perantara agak lama, nunggu pasien sebelumnya selesai operasi. *sigh

Suasana ruang operasi sepi, suster dan dokter2nya nggak santai gitu, uda pada ngantuk dan capek kali yaaa, kan uda tengah malam. Yang saya inget cuma denger tat ti tut tat tit tut suara mesin2 deteksi jantung apalah itu.

Uda gitu saya sempet ngalamin kejadian kurang menyenangkan pas mau disuntik anestesi. Jadi nggak sekali suntik langsung kebas tapi butuh 3x baru berhasil. Itu juga suntikan yang pertama dan kedua, kaki kiri dan kanan bergantian sempet ngerasa kayak kesemutan, ngilu sakit kayak mau lumpuh gitu. Haduuuuh, itu yang namanya nahan sakit mulai dari kedinginan sampai keringetan. Lagi2 saya mikir hal dan berita negatif. Ya Allah, istighfar istighfar..

C-section dimulai tepat jam 23.30 dan selama operasi saya cuma baca2 Al Fatihah dan dzikir..

Alhamdulillah wasyukurilah, akhirnya jam 23.42 WIB bayi perempuan kami berhasil dilahirkan dengan BB 2,29 kg, panjang 45 cm, sehat selamat sempurna tanpa kurang suatu apapun.

Rencana IMD terpaksa saya batalkan karena saya lebih prioritaskan kesehatan dan keamanan bayi saya di tangan DSAnya. Alhamdulillah, saya dan bayi tidak perlu dirawat di NICU ataupun ICU.

Bayi langsung dibawa keluar bertemu bapaknya, eyang dan tantenya untuk dibacakan adzan. Saya sendiri baru keluar dari ruang operasi kira2 jam 1 dini hari dan di ruang pemulihan s.d jam 2.30 karena nunggu sampe tekanan darahnya agak stabil.

Alhamdulillah akhirnya perjuangan melahirkan yang begitu mendadak berakhir lancar. Besok pagi untuk pertama kalinya saya IMD dan alhamdulillah ASI saya langsung keluar walaupun belum banyak dan si adik bayi cepet belajar menghisap ASInya. Pinternyaaa anak ibu…

Saya dirawat di RS selama 5 hari sampai semua kondisi stabil karena di hari ke 3 dan 4 saya sempet ngalamin migren/pusing dan dadanya deg2an pasca lahiran. Oh iya, untuk pasien pre eklampsia biasanya akan dipantau juga kesehatannya oleh dokter jantung selama perawatan.

Mas Baron seneng banget punya adik perempuan. Such a loving and caring big brother. Dia sempet ngerasa aneh soalnya pas mau nyium2 perut ibunya kok uda kempes lagi :).

Ooh iya, saya tuh sebenernya ada rencana mau maternity photoshoot sama temen photorapher saya di hari Minggu 9 Agustus tapi berhubung uda lahiran jd gagal deeeh photonya 😦

Sepulang dari RS saya masih nggak percaya dengan apa yang saya lalui, harus mengalami proses kelahiran dengan pre-eklampsia dan agak kaget juga pas di rumah ngeliat mas Baron kok ditinggal 5 hari aja uda makin tinggi dan besar aja *lebay

Tapi kalau dipikir, si adik bayi pinter banget deh milih tanggal lahirnya.. 8 Agustus 2015 = 08.08.2015.. 2015 kalau ditambah 2 + 0 + 1 + 5 = 8 juga kaaan 😛 nggak malah kalah sama kakaknya yang lahir 10.10.2010 🙂

Minggu – Selasa, 16 – 18 Agustus 2015
Saya dan adik bayi kembali harus dirawat inap di RS karena bilirubin bayi cukup tinggi 17,3 gr/dl. Untungnya nggak perlu masuk ke inkubator. Jadi di RSPI saya dan bayi tidur di kamar rawat inap seperti biasa, bayi tidur di boxnya dan disinar. Setiap kali saya mau nyusuin, posisi lampu phototherapy juga harus mengikuti kemana bayi pergi. Intinya saya jadi ikut disinar jg setiap kali nyusuin. Resep supaya bilirubin cepet turun, saya dan bayi harus lebih intensif ASI ekslusif dan skin to skin sambil disorot lampu phototherapy. Alhamdulillah setelah 2 x 24 jam, bilirubin adik bayi mulai turun jadi 14 gr/dl. Walaupun masih diatas bilirubin normal 12gr/dl tapi uda boleh kembali ke rumah, lanjut home treatment aja which is ASI plus jemur sinar matahari setiap pagi.

Berhubung berat badan bayi saat dilahirkan dan pulang dari RS rendah atau dibawah normal (waktu pulang 1,95 kg) lagi2 saya harus lebih intensif kasih ASI eksklusif baik secara langsung maupun lewat ASIP. Targetnya dalam sehari 24 jam harus minum ASI 450 – 500 ml/hari. Supaya takarannya bisa diukur, terpaksa saya harus merah dan si adek minum ASIP dari botol. Kalau minum langsung dari gentongnya kan ga ketauan takarannya berapa. Nggak gampang sebenernya buat saya stok ASIP karena emang pabriknya bukan yang produksi sampe berliter-liter. Minimal sekali perah 30 ml, kalau untung bisa sampe 70 – 100 ml udah mewah banget. Jadi kalau siang minum ASIP, kalau malam minum langsung.

Di awal perah, saya belum punya breastpump. Medela minel jaman mas Baron rusak gara2 pernah jatuh. Akhirnya di minggu ketiga bisa pinjem medela swing punya temen yang anaknya sama2 perempuan. Meringankan beban busui….

Alhamdulillah setelah kejar setoran, di usia tiga minggu, BB bayi sudah di angka 2,6 kg dan nextnya tinggal nggemukin lagi aja pake ASI eksklusif. ASI is the best!!
image

Kami sekeluarga mengucap syukur Alhamdulillah atas kelahiran anak kami yang kedua, putri cantik yang arti namanya bidadari cantik dan manis yg bercahaya seperti api dan kaya hati, iman, rejeki, barokah.

Semoga menjadi anak sholehah, sehat selalu, menambah kebahagiaan dan menjadi kebanggaan keluarga. Aamiin YRA..

Save

Save

Advertisements

Author:

i'm an ordinary mom & wife with ultraordinary love..

13 thoughts on “Melahirkan dengan Pre-eklampsia

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s