Posted in Health, Pregnancy Journal

2nd pregnancy – trimester 3

image

Setelah melewati trimester 2 yang ‘lumayan’ membaik, ternyata tantangan baru muncul di trimester 3 (Juni – Juli 2015)

Memasuki trimester 3 ini ada 2 hal yang saya berdoa banget supaya nggak terjadi lagi seperti waktu hamil pertama dulu, tapi kayaknya doa saya nggak terkabul.

1. Flu dan batuk berkepanjangan

Di awal bulan ke-7, musim flu dan batuk lagi melanda di kantor saya, apalagi penyebabnya kalau bukan karena cuaca panas Jakarta yang serba nggak jelas. Mas D pun akhirnya keserang batuk2 juga, untungnya nggak nular ke Baron.

Awal2 mulai flu/batuk, saya uda extra supply sama berbagai macam vitamin dan herbal treatment kayak minum perasan jeruk lemon dicampur madu, minum jahe hangat, lumuran minyak tawon tutup putih dan segala jenis minyak penghangat badan semacam balsem, minyak kayu putih, minyak kampak, minyak telon, kerokan sampe ungu, pijat aromatherapi, banyak makan buah etapiii tetep nggak manjur juga. Tinggal ngunyah kencur aja yang belum telaten. Akhirnya nyerah minta antibiotik jg sama dr.Bram. Seminggu setelah konsumsi obat, batuknya mulai membaik tapi sisa flunya masih bertahan even sampe sekarang.

Gimana ya rasanya? Kayak ada dahak yang nyangkut di hidung dan tenggorokan/kerongkongan gitu deh, bikin mampet dan nggak bisa nafas. Apalagi kalau malam hari pas tidur, udahlah bentuk badan gak karuan, miring kiri salah miring kanan salah dan kalau uda uhuk uhuk itu kan bikin perut nyeri loooh. Trus kalau mampetnya uda di ujung kening bikin pusing dan seumur2 tidur nggak pernah ngorok tau2 bangun kaget sendiri bunyi grooook.

Uda ber-liter2 diminumin air hangat, sampe ber-minggu2 anti minum air dingin atau es nggak mempan juga.

Sebenernya treatment yg paling endeusss dan lumayan manjur untuk ngencerin dahak yang mampet itu makan semangkok besar PHOBO/mie rebus Jawa panas2 campur rabe rawit yang banyak, abis itu minum HOT LEMONGRASS TEA abis itu ngedekem di kamar tanpa AC alias SAUNA uda paling T – O – P – B – G – T!!! Hahaaaaa maunyaaaa… uda beberapa kali dicoba tapi sayangnya lumayan bertahan pas jam makan siang aja siiih dan sampe di kantor yaa mampet lagi *sick building syndrom*

Waktu saya minta obat yg kedua kali sama dr.Bram dia bilang sebenernya flu di masa hamil itu kondisi wajar dan akan sembuh sendirinya pas saat lahiran karena flunya itu lebih ke alergi akibat stamina bumil yang lagi menurun aja. Walopun akhirnya dikasih obat flu lg tapi saya ngerasa nggak ada efeknya juga sih. Yaaa balik maning ke PHOBO aja deeh aaah *wink 😉

2. Bengkak di kaki dan jari tangan

Lagu lama deh yaaa kalau ini, dulu pun gini juga, uda kayak gajah bleduk deeh, mekar semua sampe ke hidung dan pipi. Bosen juga banyak dinasehatin untuk ngurangin asupan garam, direndem kakinya pake air hangat campur garam, kalau tidur posisi kaki agak diangkat ke atas supaya aliran darah lancar, istirahat dan nggak banyak jalan/gerak, kalau duduk posisi kaki jangan menggantung harus ada yang nopang endebrei endebrei. Udah semua dicoba kakaaaak. Tes urine pun akhirnya dilakonin juga karena takut gejala pre-eklampsia tapi alhamdulillah semua normal dan hasilnya negatif.

Herannya kalau lagi jalan di kantor atau di rumah itu kakinya terasa ngilu dan beraaaat banget, jalannya jadi doyong nggak stabil, pelan2 goyang kanan kiri persis kayak ondel2, tapi kalau lagi shopping di mall kok nggak berasa sakit yaaa 😛

Trus kepriben?? Yaa endingnya jadi “DL” aja — Derita Lo!!! 😦

Tantangan lainnya itu mulai gampang sesak napas dan kalau ngomong cepet ngos-ngosan (efek perut yang makin mendesak dan hidung mampet juga). Lucunya kalau lagi telpon sama vendor/client saya suka nggak jelas ambil napas di penggalan kata/kalimatnya jadi suka tiba2 berhenti ambil napas dulu baru lanjut ngomong lagi. Malah pernah pas lagi rapat internal di kantor saya cuma bisa ngomong 1 kalimat, karena saking semangatnya, belum selesai ngomong uda sesak napas trus minta maaf ke forum dan minta partner saya untuk jelasin apa yang saya maksud. Haduuuh….

Waktu trimester 1 kan kemana2 bawa pashmina dan selimut, pas trimester 3 ini kemana2 bawa kipas karena uda excess heating alias kebanyakan lemak jadi bawaannya sumuuuuk terus 🙂

Masuk ke bulan ke-7 ini tadinya saya mau bikin babyshower sekalian reuni sama temen2. Kasian si baby #2 ini nggak pernah dibikinin acara syukuran apapun. Nggak ada pengajian 4 bulanan dan mitoni-pun. Sayangnya pas masuk bulan ke-7 di puasa Ramadhan jd batal deh babyshowernya.

Saya sempet puasa di hari ke-1 dan alhamdulillah kuat tapi akhirnya dilarang puasa sama mas D karena takut ada apa2 sama si jabang baby (sementara ibunya nggak dikhawatirin sama sekali, iiiiiih…). Saya sempet berdebat panjang sama mas D soal puasa untuk bumil ini sampe saya keluarin tuh dalil2 dan tips2 aman untul bumil berpuasa tapi tetep looh nggak boleh puasa. Namanya istri nurut sama suami yawislah diikutin aja *padahal kesempatan bisa tetep makan enak di bulan puasa *evil grin

Efek nggak ikut puasa plus nggragas makan pas Lebaran yaa jadinya masuk bulan ke-8 BB saya dihitung sejak bulan ke-4 (karena sampe bulan ke-3 turun 5 kg) setiap bulan naiknya kurleb 3-5 kg/bulan dan in total uda naik sampe 18 kg, sementara babynya baru di 2,18 kg aja kakaaak. Alamakjaaaan iki piye jee. Walopun kata dr.Bram masih di ambang batas wajar tetep ajaa bikin nelongso. Dulu BBnya turun banyak binun, sekarang naiknya lebih banyak lagi tambah binun, hahahaha, dasar prewi…

Dari awal konsul saya pengen banget bisa VBAC. Uda browsing sana sini tentang VBAC ini dan alhamdulillah secara fisik kondisi hamil yang sekarang sehat wal afiat dan memungkinkan untuk VBAC, artinya nggak ada masalah apapun, tapi ngeliat riwayat C-section saya yang pertama berbarengan dengan operasi pengangkatan miom yang diameternya cukup besar, dr. Bram khawatir jaringan *apalah itu namanya* di rahim saya agak rentan untuk VBAC.

Allahualam juga sih yaa, yang namanya lahir normal itu kan nggak tau kapan dateng kontraksinya. Kalaupun pengen VBAC berarti yaa nunggu sampe kontraksi bener2 muncul, kalau mau C-Section lagi yaa tinggal pilih hari dan tanggal aja maunya kapan. Kalau mas D orangnya sangat dokter minded jadi dia cenderung ke C-Section lagi *bilang aja takut dicakar dan liat istrinya jerit 2 karena kontraksi 😛

Ngomong2 soal jenis kelamin, dari bulan ke-5 sih uda dikasihtau yaa baby #2 bakal cewek atau cowok, apapun itu saya sih seneng2 aja yang penting sehat dan sempurna secara fisik dan mental. Kata orang2, jenis kelamin bayi bisa dilihat dari bentuk perut ibunya. Katanya kalau cowok perutnya maju, kalau cewek melebar. Naaaah padahal waktu jaman hamil pertama, perut saya cenderung lebar bahkan lebaaaaaaar banget dan anak yang lahir cowok tuuuh. Sementara perut yang sekarang menurut saya lebih maju karena rasanya sering kayak mau mlorot gitu (dan lebar juga sih). Cuma emang yaa sampe bulan ke-7 itu tetep aja banyak orang nggak ngira kalau saya uda hamil besar, apalagi pas Lebaran kemarin saya bilang ke sodara2 kalau bulan Agustus uda mau lahiran, mereka pikir saya masih 5 – 6 bulan gitu *sigh *berarti selama ini gak hamil pun dikira uda hamil kali yaaa

Insya Allah saya rencana cuti di pertengahan bulan Agustus ini. Harusnya sesuai aturan perusahaan, cuti untuk hamil itu 1,5 bulan sebelum dan 1,5 bulan setelah HPL, tapi saya ngerasa sayang aja sih kalau masih bisa produktif di saat hamil dan kalau ambil cuti lebih lama setelah HPL kan bisa lebih lama mengurus bayinya. Dulu juga waktu hamil pertama saya ambil cutinya 2 minggu sebelum HPL masih dibolehin, mudah2an yang sekarang boleh juga. Denger2 sih no problem dengan catatan harus ada surat pernyataan dari suami dan atasan langsung.

Masih banyak PR untuk persiapan kelahiran baby #2. Mudah2an bisa selesai dan siap pas si baby lahir yaaa…

– Belanja perlengkapan bayi dan menyusui
– Persiapan kamar bayi
– Persiapan keperluan melahirkan selama di RS

Sebenernya banyak perlengkapan bayi lungsuran dari mas Baron yang masih saya simpen dan masih bisa dipakai untuk baby #2, tapi beberapa minggu lalu waktu saya lagi beberes ada tragedi baby tuffle dan lemari pakaian Baron habis dimakan rayap. Beberapa perlengkapan bayi yg disimpen di dalam laci ada yang nggak bisa diselamatkan. Sayang banget! Uda gitu medela minel saya juga pecah karena sempat jatuh jadi terpaksa beli baru lagi.

Last but not least, mudah2an baby #2 punya maternity photoshoot juga kayak waktu hamil pertama. Uda browsing dan survey beberapa photographer dan studio tapi kayaknya bakal difoto sama temen saya aja. Harusnya pas awal bulan ke-7 lagi belum bengkak2nya uda foto yaaa tapi pas bulan puasa siih jadi agak nggak nyaman. Mudah2an walopun uda bengkak sana sini masih punya tenaga untuk senyum & bergaya yaaa dan hasilnya sebagus photographer profesional *edit wajib supaya tetep keliatan langsing & tirus :p

Advertisements

Author:

i'm an ordinary mom & wife with ultraordinary love..

2 thoughts on “2nd pregnancy – trimester 3

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s