Posted in Daily stories, Health, Pregnancy Journal

2nd pregnancy – trimester 2

image

Lanjut lagi cerita tentang kehamilan kedua di trimester kedua (Maret – Mei 2015)

Alhamdulillah memasuki bulan ke-4 dan seterusnya kondisi makin membaik:

  • Frekuensi jackpot mulai berkurang
  • Nabsu makan mulai muncul walaupun masih selektif pilih2 makanannya. Yang pasti, di meja kerja saya selalu sedia biskuit, permen asem manis, air mineral dan teh manis
  • Masih sensitif sama bau2an terutama bau masakan/makanan/dapur/kantin/foodcourt.. you name it..
  • Masih suka tidur2an & selonjoran di musholla. Aaaah ini sih emang demen aja yaa.. kesempatan mumpung bisa leyeh2.. dasar pemalas.. hahahaha..
  • Uda mulai dandan lagi.. malah temen kantor saya ada yg merhatiin gara2 suka ngeliat saya ngelenong & ngeblow tiap pagi curiga jangan2 anaknya cewek… allahualam yaaa.. emang sih saya juga ngerasanya beda.. dulu jaman hamil pertama dari awal sampe 9 bulan penampilan bener2 ora keru2an. Bisa jadi karena dulu saya emang nggak suka make up dan blum teracuni para beauty enthuasiast. Kalo sekarang uda mulai suka dandan demi menutupi guratan keriput dan kulit kusam yg mulai termakan usia jadi malah kecentilan. Selain suka dandan, hamil sekarang saya suka selfie sendiri di toilet kantor.. maklum toiletnya abis direnovasi dan kacanya baru ukurannya gedaaaaa banget. Setiap minggu pasti foto pengen ngeliat perkembangan bentuk body selama hamil ini. Hihihihi…
  • Sekarang saya lebih peduli sama skincare essential. Pengalaman hamil pertama dulu kulit saya jadi super kering bersisik, gatal2 dan menghitam. Supaya nggak terulang lagi, saya jadi selektif pilih2 skincare dan lebih telaten makenya. Mulai dari pemilihan sabun badan, sabun muka, bodyoil, bodylotion dan perfume. Review tentang skincare menyusul yaa…
  • Memasuki bulan ke-5 si baby aktif banget gerak kesana kemari, mutar muter, goyang sana sini bikin perut ngilu. Kalau kakaknya dulu di perut relatif anteng, kalau gerak pun biasanya malam hari.
  • Sampe bulan ke 5,5 saya masih bisa pake celana dan rok lama walaupun perut uda keliatan tambah maju tapi masih banyak temen2 kantor yg nggak sadar kalau saya lagi hamil apalagi kalau pake baju agak gombrong *yesss. Efek body tinggi besar juga sik jd keliatannya kayak tambah gemuk aja. Masuk bulan ke 6 baru deh ngeluarin lg koleksi lama baju hamil yg untungnya masih kesimpen rapi jadi nggak perlu beli lagi.
  • Kalau dulu hamil pertama saya super duper dimanja, gak ngerjain tugas RT apapun dan dari trimester 1 s.d 3 nggak boleh nyetir sama sekali. Di kehamilan kedua trimester kedua ini saya mau nggak mau urus kerjaan rumah tangga sendiri donk yaa, sempat beberapa kali nyetir sendiri ke kantor, belanja dll. Malah saya jadi lebih rajin beberes dan bersih2 looh, sibuk ngurusin dan gonta ganti printilan2 rumah, tinggal nge-redecorate kamar baby aja nih yang belum terlaksana. Can’t wait till trimester 3.
  • Mulai bersosialisasi dengan dunia luar. Aplikasi socmed mulai jalan lagi, mulai posting2 tapi masih seputar foto di IG dan FB, sempet ikutan acara The Urban Mama, reuni and lunch bareng gank kuliah, jenguk temen melahirkan, reuni ex kinderland, anter Baron ke birthday party temennya dll.
  • Ngidam gimana ngidam? Alhamdulillah dr jaman dulu juga nggak pernah ngidam yang gimana gitu terutama sama makanan.. untungnya sih yg dipengenin gampang dicari dan langsung dapet aja gitu. Nggak perlu nyusah2in orang lain or suami. Ada sih 1 barang yg jd inceran uda lama banget dari jaman sebelum hamil malah jadinya kebeli pas lagi hamil… itu namanya ngidam bukan ya?
  • Makin getol online shopping… hahahaha *timpuk Instagram*… sarana menghibur diri sebenernya.. bulan ini boleh doonk untuk jatah ibu dan mas-nya.. nanti kalau uda 7 bulan baru deeh jatah si baby…
  • Di bulan Mei saya sempet ke Solo nyekar bapak itu usia kandungan saya uda di akhir trimester 2 in about 25 weeks or 6 bulan. Kondisi badan uda makin enak, makan uda mulai nggak terkontrol, keluhan mual2 sama sekali nggak ada dan setiap cek ke obgyn pasti BB naik min. 4kg/bulan (ajegileeee!!). Naga2nya bakal kayak dulu deeh, naik sampe 20kg. It’s gonna be another story for trimester 3 *sigh

image

Setelah pengalaman di trimester pertama yang menurut saya sangat berat (dan masih tersisa sampe trimester kedua), saya coba bangkit lagi supaya di bulan2 berikutnya saya bisa lebih enjoy, nrimo, sehat dan ikhlas ngejalani kehamilan ini. Gatau deh ya perasaan kok sekarang saya jadi orang yg gak sabaran dan apa2 pengen cepet2 tuntas aja gitu. Sama kayak hamil ini rasanya pengen cepet brojol aja. Apa2 selalu nyalahin faktor U. Buuk eliiing padahal baru anak kedua loooh…

Ada 1 moment yg bikin saya mikir “Yamplooop cyiin, elo tuuh hamil kek gitu nggak ada apa2nya dibanding bumil2 lain yg kondisinya lebih parah, harusnya elo bisa lebih kuat, struggling dan nggak cengeng”… yaaaa iya juga siih, tapi mo gimana lagii, lo aja rasain sendiri… plak!!!!!

Jadi suatu hari awal2 masuk bulan ke-4 saya ijin (lagi) nggak masuk kantor karena mual, tiba2 saya dapet telpon dari sobat kuliah saya yang nanyain kabar saya karena tiba2 tenggelam dari WA Group selama berbulan2 dan waktu ada acara reuni saya nggak dateng tanpa alasan. Tumbeeeen, padahal biasanya saya termasuk member paling aktif dan cerewet di gankgeus itu. Setelah sekian lama saya nggak kasih kabar berita, akhirnya saya cerita juga kondisi saya selama 3 bulan ke temen saya itu. Surprise juga dia dengernya dan sempet kasih input2 biar saya semangat lagi ngadepin kehamilan ini.

Yang bikin saya salut dan takjub sama temen saya ini.. saat telpon itu temen saya juga lagi hamil 6 bulan (kl ga salah)… hamil anak ke… LIMA!!!, long distance Europe – Jakarta sama suaminya yg orang Barat dan keempat anaknya tinggal sama temen saya di Jakarta (yg sulung usia 12 tahun kelas 1 SMP, yg bungsu usia 2 tahun) dibantu 2 ART, entrepreneur alias punya perusahaan konsultan sendiri.
Sesusah apapun dia ngejalanin kehidupan rumah tangga dengan kondisi kayak gitu, temen saya ini termasuk tipe yang jarang ngeluh (either nggak diungkapin di depan kita atau emang dipendam sendiri.. who knows), apa2 dilakuin sendiri (hamil anak ke-5 masih nyetir sendiri anter anak sekolah, daycare, ke kantor dan urusan lainnya), keliatan santai dan kayaknya cuek di depan kita tapi nyatanya di depan anak2 jd ibu yg tegas dan disiplin. Apalagi di kehamilan ke-4 dan ke-5 ini temen saya ngalamin varises miss V dan sempet dirawat di RS karena bleeding. Coba bayangkan sakitnya kayak apa?????

Setiap saya tanya “kok lo hebat banget sih bisa survive kayak gitu, gw aja baru mau dua uda teler gini, resepnya apa?” Dia selalu jawab “yabiss mau gimana lagi, jalanin aja, every mom can do it”…. SUPERMOM!!

See….. mau bilang apa lagi kamu cyiiiiin, masih mau ngedumel?! Leyeh2?! Ngomel2?!

Btw, mas Baron sendiri gimana rasanya mau jadi kakak? Dari awal sih kita uda kasihtau kalau mas Baron mau punya adik dan adiknya ada di perut ibu. Pernah juga diajak ke obgyn untuk liat sendiri hasil USGnya tapi kayaknya di trimester 1 dan 2 ini anaknya blum ngerti, taunya ibunya sakit perut, malah suka tanya2 diluar dugaan kita.

I: mas Baron mau jadi kakak looh karena mau punya adek.
B: adeknya mana? Babynya dimana?
I: babynya ada di dalam perut ibu
B: kok babynya bisa ada di dalem perut ibu? Ibu makan baby ya? *daaang

B: ibuk, babynya mana kok nggak keliatan? Kakak mau liat babynya donk
I: Nanti ya, kan babynya belum lahir
B: lahir itu apa? Babynya keluar dari sini ya? (Sambil nunjuk puser ibu)

Waktu diajak ke obgyn..
I: Baron tuuuh liat babynya ada di TV (monitor)
B: mana ada baby? Itu gambar apa? (gambar USG 2D ga jelas jd anaknya nggak tertarik, malah asik ngeliatin keyboard dan layar monitor dan interogasi dr.Bram) ini komputer pak dokter ya, bagus yaa ada gamenya nggak, komputernya kayak punya bapak, ini bisa dipencet2 ya.. *eeerrr

Setelah masuk ke trimester 3 Baron mulai ngerti akan kehadiran adeknya karena perut saya keliatan makin besar dan uda makin sering dijelasin tentang kehadiran si baby dari foto2, video2 dan cerita2, termasuk dijelasin dia dulu juga awalnya dari baby, sekarang uda jadi toddler dan mau jadi kakak.. tentunya penjelasannya sesuai kapasitas anak 4 tahun aja..

Alhamdulillah dari perhatian dan kelakuannya, kliatannya Baron bakal jadi such a loving caring big brother deeeh.. Insya Allah ya naaak..

Well, demikianlah sekelumit cerita tentang kehamilan kedua di trimester dua ini, stay tune terus yaaa untuk cerita trimester 3-nya πŸ™‚

Advertisements

Author:

i'm an ordinary mom & wife with ultraordinary love..

13 thoughts on “2nd pregnancy – trimester 2

  1. Mbak Shinta selamat yaa πŸ™‚ . Semoga selalu sehat sampai lahiran nanti. Aku senang baca postingan mbak, sambil senyum2 sendiri ditengah malam hehe.
    Dapat inti yg bagus dari tulisanmu mbak, “seberat apapun yg kita jalani ternyata ada orang lain yang lebih berat perjalanannya” Jadi ya benar banget deh ga boleh sering2 ngeluh πŸ˜€ .

    Like

  2. Ibu makan baby yaa?
    Hahaha baron..super sekali pertanyaanmu nak.

    Sehat terus ya mba shin. Aku juga tiap hamil mabok gila2an di trisemester pertama. Pas tris semester ke 2 n 3 makannya gragasssss abiss. Hadeuh! But its true yg temennya bilang…every mom can do it. Lagi menyemangati diri yg no PRT hihihi…

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s