Posted in Daily stories, Health, Pregnancy Journal

2nd pregnancy – Trimester 1 perjuangan

image

Setelah sekian lama absen posting blog padahal udah gatel banget pengen cerita banyak, akhirnya setelah mencapai 33 weeks pregnancy di hari Lebaran ke-3 saya mau sedikit share tentang kehamilan kedua saya ini.

Mungkin bener apa kata orang kalau setiap momen kehamilan itu sifatnya spesial, personal, hormonal dan nggak ada yang sama, baik itu secara fisik maupun psikologis.

Waktu hamil pertama *5 tahun yang lalu* sejak usia kehamilan 5 weeks, rasanya seluruh dunia harus tau, semua orang harus dikabarin berita gembira ini tanpa terkecuali. Every single detail in every second of your preggy moment harus dishare via social media. Anak pertama gituloooh…

Di kehamilan kedua ini justru sebaliknya, malah kalau bisa orang lain nggak perlu tau kecuali kalau melihat sendiri secara fisik perubahan bentuk badan saya kayak apa dan kalau ditanya “isi/hamil lagi ya mbak/bu? Berapa bulan? Anak ke berapa?” baru saya jawab. Pertanyaan2 itu juga muncul setelah di bulan ke 7 karena sampe bulan ke 6 bentuk fisik saya nggak terlalu banyak berubah.. banyak orang nggak sadar/ngerasa kalau saya hamil. Curiga iya tapi mikirnya masih keliatan agak gemukan aja.
Kenapa kok kesannya diumpetin? Bukan maksud siih tapi yaa lebih ke alasan psikis dan hormonal itu tadi karena di trimester pertama ini khususnya di usia 1 s.d 2 bulan jadi momen TER-berat saya dalam menghadapi kehamilan ini.

Berawal dari acara kumpul keluarga di malam Tahun Baru 2014, dan berhubung cuaca agak panas, saya waktu itu sempat minum sebotol kecil kopi instan dingin. Agak ragu2 juga waktu mau minum kopi itu karena saya punya kecenderungan gastro takutnya kadar kopinya terlalu keras dan maagnya kambuh.

Kekhawatiran saya terbukti, besoknya maag saya kambuh dan saya pun minum obat maag cair dan tablet yg biasa saya minum. Herannya selama seminggu sakit maag saya nggak sembuh2, padahal biasanya manjur hanya dalam waktu 1 hari. Akhirnya saya periksa ke dokter gastro dan diberi obat yg kadarnya lebih keras. Walaupun obat dari dokter itu saya konsumsi secara rutin tapi kondisi perut saya tetap nggak ngerasa lebih enak, ditambah dengan kondisi2 lain yang bikin badan dan pikiran saya makin nggak karuan.

Setiap hari saya cuma bisa tiduran, nggak nabsu makan, nggak ada tenaga, makan sedikit keluar lagi, bau dapur/masakan sedikit langsung mual dan marah2 sama si mbak *tanda2nya kaan*, selalu berusaha menghindar dan mengurung diri di kamar, menjauhkan diri dari suara ribut. Aslik nggak enak banget nggak ngantor, di rumah aja tapi nggak bisa main sama Baron. #disitu_kadang_saya_merasa_sedih

Ibu saya sebenernya dari awal udah mulai curiga jangan2 saya hamil lagi tapi saya teteup keukeuh sumeukeuh kalau sakit saya ini murni gastro/gerd karena saya nggak merasa telat datang bulan. *anak ngeyelan

Seminggu kemudian karena sakit saya nggak kunjung membaik akhirnya saya ditemenin ibu dan mas D periksa lagi ke profesor ahli gastro yang lebih senior dan disitu saya udah ambil keputusan kalau emang terpaksa harus di endoskopi ya apa boleh buat daripada nggak sembuh2 (saya belum pernah diendoskopi sebelumnya). Pada saat konsultasi sama dokter, ibu saya tanya ke dokternya “sebelum diendoskopi tolong dicheck dulu apa ada kemungkinan hamil ya dok karena kok tanda2 sakitnya kayak orang hamil tapi katanya nggak telat datang bulan?”

Setelah diobservasi dan di-USG, dokter bilang kalau di rahim saya ada terlihat kantung tapi masih kosong dan akhirnya sebelum diambil tindakan lebih lanjut saya dirujuk ke dokter kandungan untuk dicek lebih detail.

Tadinya saya mau cek ke dr. Azen Salim, obgyn-nya Baron dulu tapi naujubilah yaa tuh dokter uda makin laris manis aja…. penuuuuh banget jadualnya baru dapet 2 minggu lagi. Yaaasalaaam, gakuku deh yaaa suruh nunggu selama itu sementara kondisi saya urgent deg2an nggak jelas gini. Akhirnya saya cek ke dr. Bramundito berdua ibu saya. Nama dr.Bram saya dapet referensi dari sepupu dan temen kantor saya (obgynnya artis kondang Ashanty juga *gakpentingkaligak*). Tanpa babibu, besoknya saya langsung cek ke dr.Bram.

Insting ibu never go wrong.. setelah di USG sama dr.Bram… alhamdulillah wa syukurilah.. saya positif hamil 5 minggu pemirsa.. subhanallah masih nggak percaya setelah apa yang selama hampir seminggu itu saya alami.. dan soal nggak telat datang bulan yg saya ceritain tadi  sebenernya itu bukan murni datang bulan kata dr.Bram tapi semacam flek sisa2 datang bulan bulan Nopember sebelumnya, jadi hitungannya saya uda telat juga tapi nggak sadar aja..

Langsung cuss telpon mas D yg saat itu lagi ngantor.. doi siih seneng banget denger berita ini… secara Baron uda 4 tahun aja gitu dan sekarang kita berdua dikasih rejeki dan amanah lagi.. alhamdulillah..

Abis konsultasi, i’m still living in a cave dan nggak masuk kerja selama 2 minggu full.  Malah sempet kepikir juga untuk ambil unpaid leave setahun *pemikiran yg cukup sotoy cuma gegara sakit yg gak jelas sembuhnya ini*.. yabezzz cuma bisa tidur tidur dan tidur… padahal di saat yang sama kok ya alhamdulillah rejeki awal tahun dan mungkin rejeki calon anak juga ya, di bulan Januari 2015 itu saya dapat promosi. Di hari pelantikan, saya terpaksa ijin sama bos nggak bisa datang untuk tanda tangan SK. Asli lemesss dan nggak ada tenaga untuk bangun. Kesehatan nomor satu jendral!!

Setelah positif dinyatakan hamil, penderitaan dan perjuangan saya masih berlanjut sampai 3 bulan pertama. Saya nggak mungkin ijin nggak masuk kantor lama2 juga kaan, jadi setelah bolos 2 minggu itu, saya masuk kantor bener2 dalam kondisi TER-siksa. Lebih dan amat sangat menyiksa daripada hamil pertama dulu.

That’s why kenapa saya selama 3 bulan anti social media karena semua notifikasi aplikasi totally saya OFF mulai dari WP, Path, IG, FB, twitter, not even WA dan BBM, unsubscribe semua member yahoogroups dan saya cuma aktifin smartphone dikala saya yang perlu untuk kirim message atau telpon.

Apa sih yang dirasain di trimester pertama kehamilan kedua ini?

  • Hilang nabsu makan, literally. Not even buah2an. Setiap makan bener2 harus dipaksaiiiin banget dan itu juga cuma bisa buah2an segar atau yang dingin.
  • Mondar mandir ke toilet untuk jackpot setiap saat baik pagi, siang dan sore kecuali malam hari saat tidur apalagi kalau mencium aroma masakan dan dapur dan baca menu masakan
  • Muka dan penampilan uda lusuh mbludus persis kayak wedus gembel
  • Kerjanya bolak balik ke musholla, bukan untuk sholat tapi untuk tiduran. Lemah letih lesu. Percaya nggak, saya itu sampai simpen stok bantal, pashmina dan selimut (tebel) di musholla dan meja kerja supaya posisi tidur dan duduk saya nyaman dan nggak kedinginan karena kurang asupan makanan. Untungnya saya uda ijin sama boss saya dan beliau cukup toleran dan mengerti kondisi anak buahnya yang agak nyentrik bin ajaib ini. Abis mau diapain lagi? Kalau mau marahin juga takut kaliyaaaa sama auman macan meteng… hahahaha…
  • Sensitif dengan segala macam bau2/wangi2an
  • Gampang uring2an, nggak sabaran tapi cuma bisa diem nahan emosi
  • Di setiap kesempatan semaksimal mungkin matanya merem untuk tidur dan nggak mikir macem2

Blessing in disguisenya, pekerjaan saya di back office dan nggak harus selalu ketemu client/vendor/tamu secara tatap muka. Untuk urusan rapat internal aja paling saya harus stok tenaga ekstra supaya bisa tetep konsen dan fokus, itu juga saya kebanyakan diam. Dengan mengemban posisi baru di kantor mau nggak mau saya pelan2 harus keep up sama tim saya yg mana juga termasuk baru. Slowly but sure, alhamdulillah punya anggota tim yg cepet belajar, enak diajak komunikasi, teamworknya OK serta cukup mengerti dengan kondisi saya, pekerjaaan di kantor Insya Allah will run smoothly.

Terus pekerjaan rumah tangga gimana?

Yang namanya rumah tangga tetep aja harus ada komandannya donk ya. Kalau dulu hamil pertama masih numpang di rumah orang tua jadi bisa santai kayak di pantai, kalau sekarang komando mau nggak mau ada di saya. 100% urusan dapur saya pasrahkan ke mbak ncus, pun dengan urusan Baron. Rencana pengasuhan Baron untuk lebih fokus ke learn through play motorik halus jadi agak terbengkalai. Yasudahlaaah nanti juga akan bisa dengan sendirinya, saya pikir gampangnya aja. Di postingan sebelumnya saya pernah cerita tentang wawancara masuk TK-nya Baron itu yaa sebenernya saya lagi dalam kondisi super labil dan terpuruk ini.

Pernah saya saking lemesnya, pas di sekolah Baron, terpaksa naik turun tangga 2 lantai untuk urus administrasi TK dan ambil seragam, tiba2 betis dan telapak kaki saya kram dan saya jatuh merosot di tangga sekolah. Untungnya posisi jatuhnya duduk ke bawah *bukan tersungkur ke depan atau terjerembab ke belakang* nggak terlalu keras, masih bisa pegangan lengannya mas D dan dapet pertolongan pertama diurut sama security sekolah. Gegara itu kaki kiri saya bengkak sampai biru2 hampir 4 hari dan jalannya jadi pincang tapi teuteup nekat ngantor. Ada2 aja deeeeeh….

Kalau tanya perasaan saya sendiri tentang kehamilan kedua ini gimana?

Antara seneng karena ternyata positif hamil dan sakitnya bukan yang gimana2 gitu, terharu karena dikasih amanah lagi dari Allah SWT, KZL dan bete karena harus ngelewatin masa2 yg nggak enak dan saya sempet ngerasa DOWN banget “Ya Allah, harus yaa gw ngelewatin masa2 ini lagi? Kapan penderitaan ini bakal berakhir?”

Dinikmatin ajaaaaa *evilmode.. PLAK!!!!

Saya sempet looh nangis di mobil dan marah2 sendiri disamping mas D. Masalahnya sepele karena bete macet di jalan nggak sampe2, badan rasanya uda capek banget, perut berasa mual dan tetep nggak bisa terima dengan keadaan. Heii yoo, hormone!! come to mama……….

Terus terang, saya sih ngerasa kehamilan kedua ini merupakan jawaban atas doa saya. Saya dan mas D nggak pernah punya target mau punya berapa anak, kapan mau punya anak lagi dsb. Everything go with the flow aja, alami dan no plan at all. Cuma saya sempet berdoa kalaupun bakal punya anak lagi kalau bisa sebelum usia 40 tahun which is it’s gonna be next year. *sigh *kibas-kibas uban

Just like mother like daughter, kebetulan kehamilan saya ini mirip dengan ibu saya. Dr.Bram bilang saya ada keturunan sulit hamil tapi bukan berarti nggak bisa hamil, hanya saja perlu usaha ekstra dan terbukti jaraknya cukup lama. Bukan tipe yang sekali slepet sarung langsung jadi.
Jarak antara saya sama adik tengah saya +- 5 tahun, sama kayak jarak antara Baron dengan adiknya ini. Ibu saya waktu hamil adik bungsu saya yg jaraknya 13 tahun juga usianya +- 38-39 tahun. Sama seperti usia saya sekarang. What a coincidence yaa..

Kondisi awal yang jadi perhatian dr.Bram atas kehamilan kedua ini utamanya dari faktor usia. Secara teori, ibu hamil yang usianya diatas 35 tahun cukup tinggi resiko kesehatannya dan kemungkinan bayi rawan terkena down syndrom *knock on wood*.

Ada 2 cara untuk ngecek DS:
1. Mengukur jarak leher belakang janin melalui USG
2. Cek lab darah
Tingkat keakuratan cek lab darah lebih tinggi, bisa 99% tapi biayanya juga tinggi +- IDR. 4 juta. Saya sendiri kemarin cuma dicek lewat USG aja dan alhamdulillah janin sehat wal afiat.

Nggak heran juga sik kenapa faktor U pengaruh bgt untuk ibu hamil. Makin ‘dewasa’ usia wanita, secara mental mungkin lebih siap, secara finansial juga harusnya lebih mumpuni tapi secara fisik pastinya uda mulai menurun yaa, apalagi kalau menganut paham gaya hidup nggak sehat dan kurang olahraga… bedalaaah sama mahmud2 yg usianya in between 20s to early 30s yang lebih kuat dan kondisi kesehatan relatif blum pada turun mesin etapii nggak jaminan juga looh.

Perjuangan selama 3 bulan itu bikin BB saya turun drastis 5 kilo. Dalam hati sih seneng yaaa, body makin langsing, pipi makin tirus dan tulang leher makin cekung etapiii kalau mikir deritanya nggak lagi2 bakal ngalamin kayak gini lagi.

Kalau liat foto diatas itu diambil pas lagi raker di Puncak bersama rombongan bumil lainnya. Usia kandungan saya saat itu 15 weeks or about 3 months sementara temen yg duduk di tengah 4 months dan sebelahnya lagi 6 months dan usia mereka masih under 30 y.o.. gimana? Saya kliatan langsing dan awet muda yaa? *wink 😉

image

Well, begitulah pengalaman saya di trimester pertama kehamilan kedua ini. Next, i will catch you up with 2nd trimester roller coaster… see yaa…

Advertisements

Author:

i'm an ordinary mom & wife with ultraordinary love..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s