Posted in Big brother - mas B, Daily stories, Parenting

Keep Calm and Enjoy Funtastic Four

Haiiisssh, seandainya bisa bener-bener calm and enjoy itu rasanyaaaa……. cuma bisa berandai-andai, kenyataannya?

Buat saya yang “kata banyak orang” termasuk orang yang kalem dan sabar *cuuiihh , tapi sebenernya saya tipe orang yang nggak bisa denger anak kecil teriak-teriak dan nangis meraung-raung, apalagi sampai tahap tantrum, bawaannya senewen. Kadang kalau suka liat anak kecil tantrum di mall atau public area, KZL banget!! apalagi kalau orang tuanya nggak berusaha nenangin anaknya atau justru nyuekin anaknya teriak guling-guling di lantai. Antara bete denger suara anaknya teriak, sebel sama orang tuanya yang kayaknya nggak perhatian sama anaknya (padahal berdasarkan teori, kalau anak tantrum yaa didiemin dulu aja sampe tenang sendiri) tapi sekaligus kasian pengen bantu ngeliat situasi nggak kondusif antara anak dengan orang tuanya. Pengen selotip aja tuh mulut si bocah! “anak siapa sih tuh, brisik, ribut banget, ganggu deh, slepet juga nii” hahahaha kejamnyaaa diriku…

Siapa yang nggak suka denger suara anak tantrum kayak saya juga?? *yang tunjuk tangan cuma saya sendiri

Etapiii kalau dihadapkan pada kenyataan yang suka teriak dan nangis itu anak sendiri, gimana donk donk donk. Kadang kasian juga kalau penyebab nangisnya itu sesuatu yang nggak bisa kita penuhi, misalnya kalau pagi-pagi ditinggal pergi ke kantor sekarang uda mulai klayu. Sambil nangis bilang “ibu, ga boleh ke katong, ibu bobo aja” atau “bapak ganti, nggak boleh pake baju itu (baju kantor)”. Dilema!! Dihadapkan pada kondisi yang kayak gitu, saya malah jadi terharu tapi kalau situasinya nggak jelas dan seharusnya nggak perlu nangis atau teriak itu yang bikin hati cepet mendidih dan sumbu sabar hampir putus.

Misalnya kalau gadgetnya ngadat sedikit ngambek dan keluar kata “kakak mau bobo aja, bobo aja” itu tandanya dia lagi KZL. Kalau diminta melakukan sesuatu yang dia nggak suka, misalnya makan pepaya atau pas lagi mandi diminta udahan pasti langsung teriak kenceng “nggaaaaak mauuuu!” bahkan bisa nangis jejeritan sampe suaranya melengking *tutup kuping *mata mulai melotot

Tidak ada api kalau tidak ada asap. Ada aksi pasti ada reaksi. Saya coba mikir lagi kenapa Baron bisa bereaksi kayak gitu ya? So far, analisa saya sementara ini ada lack of metode komunikasi dari orang dewasa ke anak. Bukan bermaksud menyalahkan tapi mengingat sehari-hari Baron di rumah diasuh oleh babysitter, jadi saya mau gak mau pantau keseharian mereka terutama di saat weekend. Saya pribadi juga intropeksi cara berkomunikasi saya dan suami terhadap Baron, terutama soal mengajak, membujuk, meminta melakukan sesuatu atau menyudahi apa yang lagi dikerjakan.

Dari pengamatan saya, Baron mulai nangis/teriak itu kalau kita meminta dengan cara memaksa, suara yang keras/lantang dan ujug-ujug ngagetin, jadi anaknya uda defense duluan. Triknya kalau uda terlanjur nangis/teriak biasanya saya prefer untuk didiemin dulu aja, tunggu beberapa menit kalau mulai reda *hujan kalii aaah* nanti coba dibujuk lagi. Atau dialihkan perhatiannya ke hal yang dia suka atau diajak ngobrol topik lain tapi secara diam2 tetap fokus ke tujuan awal. Eeeh boleh nggak sih ngalihin perhatian gitu? Kesannya kok jadi kayak menipu yaa..

Sempet beberapa kali saya hilang sabar, jadi waktu Baron teriak jejeritan gitu, secara spontan saya bentak dan tangannya saya remes kenceng. Abis itu nyeselnya nggak ilang seharian *ganti ibunya yang nangis *sigh. Kalau akal sehat uda mulai redup, kadang sempet terpikir juga untuk nyubit, sentil, pukul.. tapi amit-amit naujubilahbinjalik jangan sampeeeee tangan ini bikin anakku benci sama ibunya. Seumur hidup saya nggak pernah dicubit, disentil, dipukul sama ibu bapak saya, trus kenapa saya harus begitu ke anak saya?

Saya uda sempet bilang ke Baron, kalau Baron nangis jejeritan dan teriak2, ibu gak suka, nanti ibu marah dan sedih. Kalau Baron nakal, nanti ibu nangis. Jadi sekarang kalau Baron nangis/jerit matanya langsung ngelirik ke saya, reaksi pertama saya biasanya saya melotot dulu, abis itu anaknya bilang “kakak bobo aja” hahahahahaha, there goes the statement words, dasar bocaaah. Tiap malem uda dikasih kalimat affirmatif juga sebenernya, haah, affirmatif? affirmatif apa? anaknya masih tetep aja nangis, teriak, jejeritan…

Tahun depan Insya Allah Baron masuk TK. Abis baca postingannya Chica yang saya reblog di sini saya jadi nggak terlalu khawatir lagi dengan ke-belumbisa-annya Baron, go with the flow aja, kecuali ada tuntutan khusus dari pihak sekolah, mau nggak mau saya harus keep it up, step by step supaya nggak terlalu tertinggal. Kemarin baru dikasihtau si mbak, kalau temen Baron ada yang uda di-les-in baca tulis. Errrr, no comment dulu deeeh..

Saya malah berpikir untuk mempersiapkan karakter dan tingkah laku Baron di dunia dunia TK yang cakupannya lebih luas. Bagaimana dia berinteraksi dan berkomunikasi sama temennya, bagaimana dia berbuat baik dan suka menolong temennya, nggak menyakiti/mengganggu temennya (anak kecil bakat usilnya uda keliatan niih), berbuat sopan sama gurunya, berkata baik, say Thank you, Tolong, Maaf, dsb.

Waktu saya posting di path soal pendaftaran TK, tetiba temen masa kecil saya comment “Lo sibuk cari TK, gue sibuk cari kampus buat anak gue”. Daaaaaaaang!! Hahahaha *tepok jidat. Temen saya emang dulunya nikah muda dan setahun kemudian langsung punya anak. Giliran nanti temen saya mau mantu, saya masih sibuk nyari SMP buat Baron. *ambil kaca liat kerutan di mata

Selamat memasuki babak baru ya buuk, the double trouble funtastic four. Selamat berjuang, ganbate…..

 

 

 

Advertisements

Author:

i'm an ordinary mom & wife with ultraordinary love..

5 thoughts on “Keep Calm and Enjoy Funtastic Four

    1. kata emak gue, anaknya semua kalem2 siiih, hihihihi.. kalau kecewa or kesel, nangisnya in a smooth way, tapi waktu kecil gue pernah sih teriak marah2 gegara temen gue berantem di rumah gue trus gue usir, abis ganggu kaan hahahaha…

      Like

  1. Aku walaupun maklum
    anak orang tantrum tapi tetep kesel juga lihatnya kalo ditempat umum 🙂

    Tiap fase hidup anak, kita sebagai orang tua khawatirnya beda-beda.

    Selamat berjuang Shin untuk mas Baron. Semangat!

    Liked by 1 person

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s