Posted in Big brother - mas B, Daily stories, Parenting

Bully Or NOT Bully

Rabu lalu (15 Okt 2014) waktu acara costume day di sekolah (yang saya sesali karena nggak bisa dateng), di kantor saya di-WA oleh ibu gurunya Baron

“Bu… maaf… td punggung Baron di gigit temannya… C… sdh kami oleskan minyak tawon dan saat mau pulang sdh kami oleskan trombhopop juga….”

Di tengah kegalauan orang tua jaman sekarang yang amat sangat aware dengan kasus bully membully di sekolah, saya malah cuma jawab WA bu guru dengan..

“gpp bu, trima kasih infonya….”

Salah nggak saya? Mungkin bisa diliat dulu situasinya. C is Baron’s closest bestfriend beside W and i know his mom very well b’coz we’re neighbours. Saya berusaha positive thinking aja kalau anak umur 4 tahun melakukan sesuatu yang “menyakiti” temennya pasti nggak ada niat “sengaja”. Abis WA gurunya, saya telpon mbak sut tanya kronologisnya gimana, Mbak sut sendiri nggak tau kejadiannya karena nunggu di luar sekolah. Pas pulang sekolah, dia liat punggung Baron meradang bulet merah, dia tanya Baron juga nggak bisa jelasin, malah yang jelasin W. Kata W, Baron sama C lagi main kejar-kejaran trus Baron jatuh telungkup, diatasnya ketindihan C trus tau-tau C gigit punggung Baron. Otomatis Baron nangis doonk, tapi cuma sebentar aja, abis itu main lagi sama C dkk. Waktu pulang sekolah pun, Baron dan C nebeng mobil W, abis itu C main dulu ke rumah saya sampai dijemput sama mbaknya. Like nothing happened!

Ooooh gituuuu…

Hari Minggu kemarin, saya arisan RT ketemu sama ibunya C. Awalnya kita ngobrol2 santai biasa aja sampai beliau yang buka percakapan tentang tragedi C gigit Baron itu. Beliau minta maaf dan ceritain kenapa C suka gigit temennya (yang ternyata beberapa kali kejadian di sekolah). C adalah anak bungsu dari 4 bersaudara yang jarak usia sama kakak termudanya 15 tahun dan kakak tertuanya 19 tahun (more or less). So, no wonder, di rumah C suka jadi “mainan” kakak-kakaknya. Suka diuyel-uyel, digigit-gigit pipinya, pantatnya, tangannya, suka dicubit-cubit dsb. Yaah layaknya kita orang dewasa gemessss sama anak kecil laah. Selain itu, karena alm. bapaknya C adalah seorang polisi, maka kadang permainannya juga nggak jauh dari perang2an, pedang2an, berantem2an, polisi2an. Yaah, permainan anak laki-laki gitu deeeh. Nah, mungkin dengan seringnya gaya bermain seperti itu, bagi C, gigit/pukul/nginjek temen itu jadi part of the games, murni karena gemes atau ketidaksengajaan, nggak ada maksud menyakiti. Kebetulan C itu anaknya kecil tapi antep, apa yaa bahasa Indonesianya, kuat, kenceng, gesit gitu kaliyaaa, jadi mungkin C pikir, temen2nya itu sama kuatnya seperti dia.

Ibunya C sendiri juga uda warning ke C maupun ke kakak-kakaknya supaya nggak main gigit2an lagi. C sendiri juga uda minta maaf ke Baron.

Saya coba ngerti situasinya siiih, so far masih bisa ditolerir…

But then, cuma selang 1 hari sejak arisan itu, hari Senin siang saya di-BBM mbak sut kalau Baron pukul kepala C. Whaaaaaaat???? Nggak tau kenapa ya, saya kok malah lebih emosi kalau anak saya yang nge-bully nyakitin anak lain daripada anak saya di-sakitin anak lain. Buru-buru saya telpon ke rumah, pengen nanya langsung sama Baron tapi anaknya malah nggak mau jawab telpon, lagi asik main sama C. Haduuuuh, bocaaaah…. Pukul? pukul apa? sudah lupa tuuh!

Saya tau rasanya dipukul/ditampar sama Baron itu sakitnya luarrr biasaaaa. Dahsyat banget deh tenaganya. Kalau dorong pun bisa sampai kejungkal. Eeeeeh, ini mah emang ibunya aja yang nggak ada tenaga apa gimana yaaa. Kenapa mukul, kenapa dorong? Yaaa, biasa kan bagian main sama bapaknya, sesama lelaki suka berantem2an kayak superheroes.

Berhubung nggak bisa ditanyain lewat telpon, sorenya saya coba pillow talk sama Baron tanya kenapa kok Baron pukul C? Baron sendiri belum bisa jawab kenapa, dia cuma bilang “nggak kok” dan dari mata dan gelagatnya saya tau kalau Baron ngerasa bersalah dan dia nggak suka kalau masalah itu diungkit-ungkit lagi (ibunya banget!).  Intinya sih saya ngingetin Baron untuk jadi anak baik, nggak boleh nakal, nggak boleh pukul *deeuuuuh, susah ya neeeik pake kalimat affirmatif*, harus selalu sayang sama temen2nya supaya temen2nya juga sayang sama Baron, kalau main pelan-pelan, kalau Baron salah harus bilang “maafin Baron yaa” bla bla bla bla  Hopefully Baron ngerti apa yang saya bilang.

This is it bu! Tantangan baru uda di depan mata. Sebaik-baik apapun didikan di rumah, everything could happen out there, nature call! Tinggal gimana kita menyikapi dan meminimalisir supaya nggak terjadi hal-hal yang lebih buruk lagi. Banyak doa semoga everything’s gonna be just fine, bismillah……..

 

Advertisements

Author:

i'm an ordinary mom & wife with ultraordinary love..

10 thoughts on “Bully Or NOT Bully

  1. Mba shintaaaaaa bolehhhh kupeluk dirimuuuu???? ahhhhhhh I Love your style banget ini sih!
    model parents macam gini nih yang jarang bagnet ditemuin disekolah tempat aku ngajar…aku tau pasti gurunya baron udah panik tuh takut mba shinta marah or apalah reaksi yang ga enak…..tapi memang harus liat sikonnya bagaimana ya….

    aku pun sama…lebih senewen kalo ankku yang nge bullu daripada jadi korban bully
    semoga Barron dan teman2nya tidak main fisik lagi yaaaa….mungkin salah satu pencegahan adalah mengurangi kegiatan tv or games di tablet/gadget

    Like

    1. Honestly aku tuh bingung ngadepin hal2 kayak gini gimana yaa, secara anak masih ‘bayik’ belum ngerti apa2 kaan. Intinya sih kita introspeksi dulu kaliya sebelum nyalahin anak orang lain, tapi mungkin kalau levelnya lebih berat, aku bakal bereaksi beda juga ya Joe.. asli bingung deh..

      Like

  2. Aakkk barusan gue dah tulis comment panjang lebar masuk gak yaa😂😂 kepencet jadi ilang gini.

    Eniwei Shin, I feel you pake banget. Sebelumnya Bazyl juga pernah didorong temenya karena masalah anak2 pada umumnya yang susah sharing mainan dikelas. So si anak bule ngedorong bazyl sampai jatuh. Langsung gue angkat & jauhin dari tuh anak. Pdhal ibunya ada tapi did nothing just duduk aja gitu. Beberapa hari kemudian gantian Bazyl yg dorong temenya karena rebutan spot dance session di kelas. Si anak nangis lari keibunya and gue samperin bazyl trus say sorry ke si ibu tsb ” sorry he’s still working on that” gue harap si ibunya ngerti yaa karena dengan liat sikon anak2 kecil semua teriak2 saling mau maju kedepan gitu. Trus bazyl langsung gue bawa keluar kelas gue bilang itu bukan hal yang acceptable jadi konsekuensinya dia hanya boleh liat dr luar aja. Gue sama kaya lo Shin lebih takuuu dan panik kalau anak kita yg kasar ketemenya. Rasanya kaya jadi ibu yang gagal ngedidik padahal hal2 baik doa dan afirmasi positif selalu dilakuin buat anak. Tapi emang terkadang bener adanya apapun bisa terjadi manalah kalau diplayground tuh suka banyak anak2nya yg kasar emak2nya pada diem n cuek. Klo dah kaya gitu Bazyl gue jauhin aja takut dia liat and jadi nular. Bukanya parno yaa tapi berusaha membatasi hal2 yang gak bagus yang efeknya berpengarub ke anak. Semoga Baron selalu jadi anak manis yaa.

    Like

    1. Serba salah ya Nis, setiap kondisi reaksinya bisa beda2. Apalagi di luar negri emang emak2 bule kan cenderung cuek yaa, karena mungkin cara didiknya gitu, si anak walopun masih balita uda diajar mandiri dan nyelesein masalah sendiri, paling banter ngomong “he’s just a kid”.. mudah2an anak2 kita aman damai sentosa deh biar ibunya nggak pening *piss

      Like

  3. Bagus Shin. Ini yang namanya mengkoreksi anak, walaupun mungkin si Baron belum ngerti banget ya karena umurnya dia masih muda. Koreksi anak sebaiknya memang terus-terusan dan konsekwen. Aku ngga bisa tahan kalo ada orang tua bilang “Namanya anak kecil”. Kalo gitu atau dibiarin tanpa ditegur, kapan anaknya tahu bahwa kelakuan seperti itu ngga baik?

    Like

    1. So far baru ini yang bisa aku lakuin sih mbak, mudah2an nggak ada lagi insiden berikutnya. Kalau di rumah uda macem2 kelakuannya sama temen2nya di komplek, aku pasrahin sama si mbak cara nanganinnya gimana selama nobody’s hurt physically

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s