Posted in Travel stories

Solo – Jogja | Naik KA Sriwedari AC

Kayaknya bulan lalu baru pulang dari Solo kok sekarang ke Solo lagi ya? Hahaha, iyes, kita balik ke Solo lagi nih tgl. 8 – 11 September, abiss gimana doonk, kangen sama bapak terus sih jadi sering di”jenguk”in deh. Gak terasa udah 100 hari sejak kepergian bapak, cepatnya waktu berlalu ya.

Sebenernya trip ke Solo kali ini dalam rangka aji mumpung. Awalnya emang kita cuma mau ke Jogja aja ikut mas D yang lagi dinas, tapi eyang uti alias ibu saya pengen nyekar ke Solo, 100 hari bapak, sekalian beresin kondisi makam bapak supaya kelihatan lebih rapi dan bagus. Jadi kita 2 hari di Solo, 2 hari di Jogja.

Perjalanan Jakarta – Solo kita tempuh pake pesawat Lion Air, Solo – Jogja pake kereta api Sriwedari AC, Jogja – Jakarta pake Lion Air lagi.

Karena waktunya terbatas cuma 1,5 hari jadi kegiatan di Solo sih standard aja. Nyekar, wisata kuliner dan silahturahmi ke saudara2. Menu kuliner kali ini sekalian saya tambahkan di postingan kuliner Solo sebelumnya aja yaa.

Awalnya pengen ajak Baron naik spoor klutuk Jaladara (kereta api uap kayak Thomas) tapi pas tanya di stasiun Purwosari, ternyata KA Jaladara hanya beroperasi di hari tertentu atau khusus untuk group booking. Selain itu pas tau harga tiketnya yang cukup mahal (maklum sih karena kereta wisata) jadi saya pikir yaa udah sekalian aja naik kereta api beneran deh.

Ini pertama kalinya saya dan keluarga naik kereta api dari Solo ke Jogja dan ternyata seru juga loh. Ada beberapa alternatif jenis kereta yang bisa dipilih. Kereta non AC ada Prameks (Prambanan Ekspress) dan Sidomukti (nama motif batik) dan kereta AC ada Sriwedari dan Manja. Jadual dan harga tiket KA bisa dilihat di bawah ini.

pramek
Sumber Twitter @Jogja24jam

Waktu tempuh KA Solo – Jogja hanya 1 jam aja, cepet, nggak pake macet dan pemandangan sawah gunung indah banget. Ternyata KA ini jadi alat transportasi sehari2 pegawai/pekerja yang tinggal di Jogja tapi kerjanya di Solo atau sebaliknya. Seperti salah satu temen saya yang tugas di Cabang Solo – Slamet Riyadi, setiap pagi dan sore selalu wara-wiri Solo – Jogja pake KA Prameks. Yaah, sama deh kayak rute commuterline Depok – Jakarta, Bogor – Jakarta, Tangerang – Jakarta.

KA Sriwedari AC nyaman banget, bersih dan AC-nya dingin. Mungkin karena saya berangkat hari Selasa siang jam 10.55 jadi nggak terlalu penuh. Oh iya, kalau kereta AC setiap penumpang dapet nomer kursi masing2, kalau kereta non AC kabarnya sih rebut2an kursi karena nggak ada nomernya. Kalau nggak dapet kursi yaa apesnya harus berdiri. Kalau di KA AC nggak ada yang berdiri kecuali udah deket stasiun yang dituju jadi standby untuk turun dekat pintu keluar supaya nggak ketinggalan kebawa jalan lagi sama KA-nya. Hahahaha…

Baron seneng banget naik kereta api tapi senengnya cuma sebentar aja karena nggak berapa lama masuk di dalem KA langsung tidur puless banget. Bukti kalau KA-nya nyaman kaan šŸ˜€
image

Saya dan keluarga naik dari stasiun Manahan karena banyak bawa koper jadi lebih enak naik dari stasiun pusat. Kalau naik dari stasiun transit kayak di Purwosari, berhentinya cuma 10 menitan. Hahaha maklum yaa ibuk2 rempong jadi bawaannya 1 orang 1 koper, jadi total koper yang kita bawa di KA itu ada 4 koper small (punya saya, eyang uti, Baron dan mbak sut) plus plus gembolan tas isi makanan dan oleh2 dari Solo. Qkqkqkqk, gimana nggak rempong cobak. Pas diatas KA, ternyata banyak juga penumpang yang bawa koper, mau keluar kota naik pesawat yang dari Jogja. Penumpang yang mau lanjut ke bandara bisa turun di stasiun Meguwo dan tinggal nyebrang lewat underpass dari stasiun ke bandara Adi Sutjipto. Iyes, keren yaa ada underpass dari stasiun ke bandara.

Ini foto ibu saya keenakan dapet bangku kosong yg menghadap ke samping, bisa slonjoran sambil jagain koper2 kita. Hihihihi. Piss ya bu…
image

Kami juga turun di stasiun Meguwo karena lebih dekat jaraknya ke hotel Ambarrukmo tempat kami menginap, dibandingkan turun di stasiun pusat Tugu. Dari Meguwo kami naik taxi stasiun yang uda standby disana. Taxinya pake mobil avanza jadi cukup lega untuk nampung 4 orang plus koper2nya. Argonya relatif lebih mahal daripada taxi biasa tapi di stasiun emang gak boleh ada taxi lain yang incharge selain taxi stasiun ini. Mungkin sama kayak taxi bandara Ngurah Rai di Bali, argonya dihitung berdasarkan lokasi tujuan. Misalnya aja tujuan saya Royal Ambarrukmo Hotel itu termasuk lokasi Amplaz (Ambarrukmo Plaza) yang tarifnya Rp.70 ribu.

Well, sampe di Jogja jalan2 kemana aja kita? Stay tune terus yaa…

Advertisements

Author:

i'm an ordinary mom & wife with ultraordinary love..

15 thoughts on “Solo – Jogja | Naik KA Sriwedari AC

    1. Pengajian aja mbak di rumah Jakarta, sama kayak waktu 40 harian, karena temen2 bapak dan keluarga lebih banyak yg di Jakarta jadi Insya Allah semakin banyak yang mendoakan semakin baik. Di Solo cuma nyekar aja gak ada acara.

      Trip in Jogja on progress, stay tune yaaa šŸ™‚

      Like

    1. Kalau KA Jakarta – Jogja biasanya Taksaka.

      Solo sih kotanya lebih kecil dari Jogja dan obyek wisatanya gak sebanyak Jogja. Di Solo emang lebih seru wisata kuliner sama blanja batik hihihihi.

      Obyek wisatanya:
      – Kraton Surakarta (Pakubuwono) sama kraton Mangkunegaran
      – Museum batik Danar Hadi
      – Kalau mau belanja batik dan liat2 rumah tempo dulu bisa ke kampung batik Kauman atau kampung batik Laweyan.
      – Blanja batik murah meriah di Pasar Klewer sekalian makan tengkleng atau di PGS di daerah Beteng (Pusat Grosir Solo kalau gak salah kepanjangannya). Beteng itu maksudnya di depan PGS ada benteng bekas Belanda bisa buat wisata juga
      – Taman Balekambang, Taman budaya Sriwedari, Kebun binatang/taman jurug
      – Kalau mau agak jauh sedikit sekitar 1 jam perjalanan dari Solo ke Grojogan Sewu di Tawangmangu, semacam Puncak gitu deh, daerah pegunungan jadi hawanya dingin. Banyak yang jual sate kelinci kalau tega mau makannya šŸ™‚

      Kalau yang wisata modern sekarang di Solo udah ada beberapa mall (yang besar Paragon Mall) dan waterpark buat berenang anak2.

      Like

  1. Makasih Infonya, Mbak Shinta.
    Aku dulu pernah sekali naik prameks tahun 2007-an waktu honeymoon.
    Baru tau ada pilihan lain KA Sriwedari AC pas baca postingan ini.
    Dan info objek wisata yang mbak sebutin diatas langsung aku catat. Hihihi
    TFS ya, mbak.

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s