Posted in Big brother - mas B, Daily stories, Parenting

B’s Talk | apa, siapa, dimana, kemana?

Well well, sebulan lagi Baron uda mau 4 tahun. Time flies, baby.

Nampaknya sekarang kesabaran ibu dan bapaknya Baron makin diuji dan makin berbusa demi menjawab pertanyaan si anak kecil yang gak ada remnya. Hihihi. Sebelumnya sebatas apatuh, apatuh, sekarang kosa katanya makin nambah, demandingnya makin tinggi dan ngeu-lesnya makin jago. Fiuh. Sigh. Hmpfh.

APA? APA YA? SIAPA? DIMANA? KEMANA?

Pertanyaan Kemana? sering banget ditanyain setiap kali kita jalan ngelewatin persimpangan (pertigaan, perempatan) dan literally di setiap persimpangan jalan kakaaak. Tau sendiri kaan kalau di Jakarta jumlah gang senggolnya ada berapaaa. Setiap 5 – 10meter ada kaliik nggak brenti2 nanya. Kalaupun nggak ada persimpangan, pasti Baron akan tanya jalan ke arah sebaliknya. Kalau jawabannya nggak memuaskan yaa bakal dikejar terus, even kita udah sebut jalan buntu-pun masih terus ditanya.

B: Ibuk, itu jalan kemana?

I: Jalan ke rumah orang

B: Rumah orang siapa?

I: Orang yang punya rumah

B: Rumahnya dimana?

I: Rumahnya disitu

B: Disitu dimana?

*Ibu pura-pura nggak denger, tapi 5-10 meter kemudian…

B: Ibuk, itu jalan kemana?

I: Itu jalan buntu *maksudnya biar nggak nanya lagi, etapi eeeh…

B: Jalan buntu itu apa?

I: Jalan buntu itu jalannya rusak, ditutup, nggak ada jalan lagi *asal jawab

B: Jalan buntu itu rumahnya siapa?

*doweng doweng doweng

 

Suatu pagi sebelum berangkat ke kantor

B: bapak mau kemana?

D: bapak mau ke kantor

B: katongnya dimana?

D: kantornya di Sudirman

B: di katong mau apa ya?

D: mau cari uang

B: cari uang buat apa ya?

D: buat beli mainan

B: bukan beli mainan. Cari uang buat beli pisang, beli roti sama nasi

*Hahahahahahaha

 

Tetiba keinget eyang kakung

B: Ibuk, eyang kakung rumahnya dimana?

I: rumahnya di Solo

B: di Colo itu rumah capa?

I: rumahnya eyang kakung

B: eyang kakung rumahnya dimana? *Diulang lagi

I: di Solo

B: Colo itu dimana?

I: Solo itu jauh. Kalau kakak mau ke Solo harus naik pesawat terbang dulu

B: bukan, Colo itu rumah eyang kakung. Colo itu di depan umah mas Baron di Jakata. Rumah eyang kakung banyak batunya

I: ooooh gituuu….. @_@

 

TEMENNYA SIAPA?

Nggak tau deh ini kalimat dapet darimana, yang jelas setiap ngomongin seseorang pasti ditanya temennya siapa? padahal orang yang kita omongin itu dikenal dekat juga, kayak om dan tantenya atau temen2 Baron sendiri.

Suasana di suatu sore leyeh-leyeh di depan TV

I: mas Baron, nonton superman yuk

B: cupeman itu temennya siapa?

I: temennya spiderman *asal jawab

B: cpademan itu temennya capa?

I: temennya batman

B: batman itu temennya capa?

I: temennya mas Baron

B: bukaaaan, batman itu temennya alien

I: loh kok temennya alien?

B: iya, alien yang bisa tebang. Alien rumahnya dimana?

I: di luar angkasa

B: alien kepalanya botak kayak om Edi (tetangga sebelah rumah, bapak sobat ikribnya Baron)

I *mampusss deh guweeeek :S

 

Tetiba baru bangun tidur langsung nanya…

B: ibuk, mas Ayo (sepupu) itu temennya capa?

I: temennya mas Baron

B: bukan, mas Ayo itu temennya bapak

I: oooh, iya, temennya bapak

B: kalo om Adit temennya capa?

I: om Adit temennya siapa ya?

B: om Adit temennya bapak juga. Iya….

 

JURUS NGEU-LES

Baron itu tau kalau saya nggak suka Baron main gadget terlalu lama, jadi saya sering larang-larang “Baron, nonton tabnya udah selesai ya” atau “Kakak, nonton tabnya jangan deket-deket nanti matanya sakit” atau alihin ke mainan lain “Kakak, baca buku yuk, apa mau gambar2?”. So far, beberapa kali Baron nurut sih apa yang saya bilang, misalnya pas dibilang nonton tabnya jangan deket-deket trus dia jauhin jarak tab dari matanya trus matanya dikedip-kedip dan bilang “kakak, matanya nggak sakit, nggak pedes” atau pas dialihin ke mainan lain kadang mau, kadang juga enggak tergantung alternatif mainannya Baron suka atau enggak. Tapi kalau Baron lagi pengen banget main tab, sementara dia takut kalau sayalarang, jurus ngeu-les yang paling ampuh adalah…

B: ibuk, bapak yang main tab, kakak yang nonton, boleh? yaa?

Hahahaha, teuteup ya book, intinya dia cuma nonton aja sementara yang main tab bapaknya. Sama aja keleusss. Kalau dah gini ibunya ya meleleh juga cuma bisa bilang “iya boleh tapi sebentar aja ya” *teuteup ada kalimat larangan

Secara karakter, somehow Baron sekarang uda mulai mengenal rasa takut, takut sama Ibunya yang galak tegas. Hahaha. Kasian yaa. Yabess gimana doonk. Maunya sih nggak galak ya tapi tegas, beda tipissss. Ada sih beberapa kelakuan dia yang aku agak kurang nyaman, kayak tau-tau kalau lagi KZL atau gemes suka mukul atau dorong walaupun aku tau Baron ngelakuinnya gak ada maksud menyakiti atau mengganggu. Murni spontan yang dilakukan anak-anak dan aku yakin dia sendiri pun nggak sadar ngelakuinnya, tapi demi keamanan dan kenyamanan semuanya, aku tetep harus kasih warning or at least pengertian ke Baron kalau yang dia lakukan itu nggak baik. Untungnya, korbannya masih sebatas bapak or mbaknya aja, justru aku takut kejadiannya kalau ke temennya. But so far, kalau ke temennya, Baron justru anaknya kalem, adem ayem dan lebih jaga jarak. Palingan suka ngegodain, guyonan macam srimulat aja. Etapii bisa bikin temennya nangis KZL juga siih gara2 godaannya itu. *timpuk kardus rokok*

Save

Advertisements

Author:

i'm an ordinary mom & wife with ultraordinary love..

8 thoughts on “B’s Talk | apa, siapa, dimana, kemana?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s