Posted in Big brother - mas B, Parenting, School is cool

1st day school is cool

image
“ibuk, kakak tutup kuping, brisik”

Hari Rabu 16 Juli 2014 yang lalu, Baron perdana masuk ke preschool yang baru dan tentu saja yang sangat excited menjelang detik-detik masuk sekolah itu yaa siapa lagi kalau bukan ibunya, aka dirikuuuuu. Anaknya sendiri malah cuek. Hahahaha…

Sebelumnya nggak ada persiapan apa-apa sih, santai aja. Saya cuma suka ngingetin “Mas Baron, besok sekolah yaa, belajar yang pinter” dan reaksi anaknya “kakak, gak au sekolah, kakak au ain obil aja”. DOWENG JEWEWEW!! Hahaha, aslik gak mau move on bener nih anak. Akhirnya kata-katanya diganti deh “Iya, Baron di sekolah nanti bisa main sama bu guru, di sekolah banyak mainan, ada mobil2an, prosotan, ayunan, pasir, boleh main semua” dan anaknya langsung anteng kakaaaaak…

Saya sengaja cuti supaya bisa anter Baron ke sekolah dan sekalian persiapan untuk acara buka bersama temen2 di rumah. Berhubung hari itu kita lagi nginep di rumah ibu saya yang lokasinya lebih jauh dari sekolah, jadi berangkatnya lebih pagi. Yaa namanya lagi apes yaa, feeling not good, eeeh salah pilih jalan doonk. Harusnya saya lewat jalan pintas masuk ke perumahan yang lebih dekat eeeeh malah lewat jalan protokol yang ramai orang berangkat kantor. Macetlaaaaah… Di dalem mobil bawaannya uda senewen aja, Baron pun bosen pengen cepet2 sampe di sekolah, eeh malah ngantuk lagi anaknya.

Jam masuk sekolah harusnya jam 8 pagi dan anak2 harus sudah standby di sekolah 7.30 etapiiiii gara2 macet, kita telat sampenya jam 8.20, jadi Baron nggak ada waktu untuk adaptasi dan main-main dulu. Huhuhuhu, maapken ibu yaa…

Selama 3 hari (Rabu, Jumat dan Senin) masih masa orientasi lingkungan, jadi orang tua/pengasuh boleh masuk ke dalam kelas menemani anak2 yang baru pertama kali sekolah atau belum adaptasi. Di hari pertama, suasana amat sangat chaos sodara-sodara. Semua kelas campur jadi satu di playground  (in total 48 anak kalau nggak salah) plus guru2, orang tua dan pengasuh2. Yaaa samalah kayak saya yaa, banyak orang tua (bapak, ibu, eyang) foto2 atau ngerekam kegiatan anak2 sama bu guru. Itu belum seberapa. Anak-anak yang masih dalam fase adaptasi lucu2 banget reaksinya. Ada yang malu-malu, lari kesana kemari tanpa peduli guru2nya ngomong apa, ada yang asik main sendiri (termasuk Baron), ada yang tantrum gara2 jatuh kesenggol temennya, ada yang dari awal sampe akhir maunya digendooooong terus sama eyangnya. Haduuuuh, tante pusing minaaaaah…

Baron sendiri karena telat, jadi maunya yaa main mobil2an aja, untungnya dia uda mandiri nggak nyari saya atau mbak sut. Saya ngeliatin dari jauh aja. Gurunya nyuruh apa, dia lari kemana. Gurunya minta apa, dia maunya apa. Yawislah, karepe den bagus wae..

Sekilas saya perhatikan, mayoritas anak2 perempuan lebih “nurut” dan gampang ngikutin instruksi dari guru, sementara anak laki sebagian ada yang ‘nurut’ tapi sebagian besar lainnya lebih cuek, asik dan main kesana kemari, cenderung lebih eksploratif sendiri, anti mainstream kata anak jaman sekarang.

Dari beberapa kegiatan dan perilaku yang diperlihatkan (secara implisit) oleh anak2, sedikit banyak saya bisa baca gimana pola asuh orang tuanya di rumah. Iiih gile yaa, asli nggak nyangka bisa kebaca gitu (or saya sok bisa baca aja padahal belum tentu bener). Etapiii bener looh, coba deh sekali2 perhatiin..

Nggak usah jauh2, saya ambil contoh negatif dari Baron sama 2 sohib ikribnya aja deh.

Waktu jam makan bersama, Baron kan masih asik main dan sebenernya dia itu belum laper karena uda sarapan. Tapi karena waktunya makan harus makan, yasutralaah Baron dan temen2nya duduk di meja makan sama2. Trus dia mau makan sendiri? Ya enggak laaah, bekalnya nggak dilirik donk. Uda biasa disuapin sambil main kan. Jadiiiii, sementara saya ngeliatin dari jauh, para pengasuh (termasuk mbak sut) dan ibu2 secara spontan ambil beberapa mainan di atas meja makan dengan dalih supaya anaknya mau anteng duduk di meja makan. Dan kalau anaknya nggak sentuh makanannya, secara spontan para pengasuh dan ibu2 nyuapin si anak donk. And you know what happened?? Salah satu ibu guru dateng dan spontan melarang para pengasuh dan ibu2 untuk kasih mainan selama si anak makan. “Ibu, sekarang waktunya jam makan, tidak boleh bawa mainan ke atas meja makan yaa. Main boleh kalau makannya sudah selesai”. Naaaah looooooh… dimarahin bu guru deeeh…

Untungnya Baron dan beberapa temen mau dikasih tau, etapiiiiii salah satu temen Baron TANTRUM TINGKAT DEWA aja looooh. Gilak! Aslik, saya kaget banget bisa sampe kayak  gitu. Waktunya mainannya dikembaliin ke laci, u know what he did? Ngamuk dan teriak sekenceng2nya ke bu guru yang notabene baru dikenal hari itu dan begitu bu guru akhirnya luluh dan bilang kalau boleh main tapi mainannya ambil sendiri eeh berani2nya dia bilang “NGGAK MAUUUK!!”, “AAAARRGGH!!”, “AAMMBBIILL!!” *sambil tangannya nunjuk-nunjuk*. Haduh haduh haduh. Ibu dan pengasuhnya kemana? yaaa ada disitu, pengasuhnya ngebujuk2 supaya anaknya diem dan ibunya cuma speechless liat anaknya tantrum. Aku melongo.

Baron liat temennya tantrum jadi ikutan teriak karena dia nggak suka keributan “No, no, no, jangan awrah awrah. Kamu nakal, kakak (m)alu”.*sigh

Alhamdulillah, gak berapa lama, suasana akhirnya reda dengan sendirinya. Kalau ada anak yang nggak mau sharing mainan sama temennya masih wajar lah ya, tapi kalau sampe ngamuk, was-was juga deh.

Tamparan juga sih buat saya untuk bisa mendidik lebih baik di rumah or at least mensupervisi didikan mbak sut di rumah supaya sesuai dengan pola didik saya. Toh, pola asuh dan pola didik yang paling baik itu kan berawal dari rumah ya. Kalau orang tuanya nggak bisa mendidik dengan baik, gimana anaknya mau jadi anak yang baik, pinter, sholeh, berbudi pekerti luhur, tepo seliro dan harapan-harapan positif lainnya.

Dari kejadian heboh, chaos dan hectic tadi, saya pikir Baron nggak suka lama-lama di sekolah, tapi pas jam pulang, Baron malah nangis nggak mau pulang karena dia belum puas main di sekolah. Jadi saya musti bujuk2 dulu dan bilang kalau besok boleh main ke sekolah lagi. Akhirnya sampe di rumah, minum susu langsung tidur deeh, kesian kecapekan. Capek fisik, capek batin.

Praktis hari pertama Baron nggak enjoy di sekolah.

Hari Jumat, Baron sekolah lagi tapi kali ini berangkat nebeng sama temennya karena saya harus ngantor pagi. Sesuai informasi mbak sut, Baron masuk ke dalam kelas sendiri dan mbak sut nunggu diluar, malah sempet ditinggal belanja ke pasar. Hari Senin, saya sempat anter ke sekolah dan ijin datang siang, tapi pulangnya Baron dan mbak sut lagi2 nebeng temennya.

Waktu pertama masuk ke entrance hall, ada pengasuh yang bilang Assalamualaikum eeeh Baron tau2 ngikutin “asalamuekum (assalamualaikum)” hahaha… Trus pas mau taruh tas, Baron uda tau posisi lokernya dimana karena di setiap loker dipasang foto anak dan diberi nama besar2. Yeaaaay, anak ibu pinter.

Belum banyak info yang saya dapet tentang kegiatan Baron di dalem kelas tapi kata bu guru, Baron mau kok ngikutin kegiatan dari awal sampe akhir. Kalau saya tanya ke Baron sendiri hari ini belajar apa, anaknya juga nggak jelas jawabnya. Harus lebih aktif nanya dengan pertanyaan pancingan. Intinya bisa main mobil dah beres aja. Hahahaha…

Kemarin, salah satu ibu guru add contact WA saya, jadi segala informasi tentang kegiatan di sekolah nanti pastinya akan saya tanya ke bu guru.

Secara garis besar kegiatan di sekolah udah ada jadualnya sbb:

  • 08.00 – 08.45 : Bermain bebas di dalam dan di luar ruangan, Pagi ceria – gerak dan lagu
  • 08.45 – 09.15 : Istirahat, berdoa dan makan (belajar cuci tangan, makan, sikat gigi, toilet training sendiri)
  • 09.15 – 09.45 : Bermain pilihan di beberapa pusat minat (puzzle, art and craft, story telling, bermain peran, costume play, bongkar pasang, dll)
  • 09.45 – 10.00 : Persiapan pulang (diskusi kegiatan dan perasaan, menyanyikan lagu, doa dan salam)

Selesai masa orientasi selama 3 hari, abis itu libur lebaran dan masuk lagi di minggu ke-2 bulan Agustus. Mudah-mudahan Baron lancar di sekolah yang baru dan mendapat yang terbaik untuk perkembangan dan pendidikannya. Insya Allah……

Advertisements

Author:

i'm an ordinary mom & wife with ultraordinary love..

9 thoughts on “1st day school is cool

  1. Mba sintaaa…klo boleh tau baron kb nya dmn yaaa???hihihi…babyku jg baru 1thn4bln and skrng d kinderland,cm liat kb ny mas baron koq jd interest banget deh…huhihu#emakkepo

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s