Posted in Architecture & Design, Review

Homy hotel ala Gran Mahakam

Seperti yg saya ceritakan sebelumnya, saya salahsatu fans hotel Gran Mahakam di jl.Mahakam, Jakarta Selatan. Sebagai salah satu saksi sejarah berdirinya hotel ini, mulai dari dulunya masih berupa satu blok rumah2 mewah plus the legend apotik Mahakam sampai akhirnya rumah2 itu didemolished dan dibangun hotel Gran Mahakam ini, saya ikutin perkembangan pembangunannya. Kebetulan temen kuliah saya ada yg sempat kerja praktik di kontraktornya.

Awalnya saya gak suka ada hotel dibangun di tengah area pemukiman, ganggu gimanaaa gitu, tapi seiring berjalannya waktu, daerah Mahakam, Bulungan dan sekitarnya berubah fungsi jadi area bisnis. Dan begitu si hotel ini jadi eeeh malah jatuh cinta loh bok.

image

Yang saya suka dari hotel Gran Mahakam adalah konsepnya yg sangat homey, stylenya classic modern dan gak keliatan hotel2 banget layaknya hotel bisnis pada umumnya. Facade eksterior juga cukup asik sih, seolah2 terbagi jadi 3 bangunan tapi sebenernya tetep menyatu. Mengadopsi perpaduan gaya chinese, eropa dan melayu.

image

Yang saya lebih suka lagi adalah interiornya. Kalau saya udah masuk ke dalam lobi hotel itu ga berasa lagi ada di hotel looh, kayak lagi mertamu ke rumah orang kaya aja gitu. So comfy, so cozy, so homy. Secara layout wise, hotel ini bisa dibilang gak terlalu besar, kamarnya pun kecil (cenderung terlalu kecil untuk hotel sejenis). Modelnya memanjang sejajar jalan gitu. Areanya bener2 dimaksimalin untuk bangunan. Jalan mobil cukup sempit. Parkiran mobil sangat terbatas, di basement sekalipun. Yaaa namapun bekas tanah perumahan.

image

Ballroomnya menurut saya cukup mewah, walopun ukurannya gak terlalu besar, langit2nya pun rendah tapi cukuplah untuk acara yg tamunya terbatas 400-500 orang. Kendalanya sih untuk makan prasmanan jadinya dibuat di ruang lain, terpisah dari ballroom jadi kesannya gak menyatu antara tamu dengan yang punya acara. Btw, rasa dan tampilan makanannya OK punya looh.

Tahun 2000, orang tua saya merayakan perkawinan perak di ballroom ini. Cukup intimate dan kesannya seperti ngadain acara di rumah sendiri. Beberapa kali dateng ke acara kawinan di ballroom ini pun saya ngerasain hal yang sama, intimate, dengan catatatan tamunya gak terlalu banyak.

Kolam renangnya ada di lt.6, outdoor, cuma ada 1 dan ukurannya kecil seclorotan aja. Suasananya untuk leyeh2 sih cukup asik dgn catatan: sebelum matahari terbit menyentrongkan panasnya.

image

Kalau untuk sightseeing sih enggak banget yaa secara depan belakang kiri kanan kan isinya atap2 ruko, blok m plaza sm rumah doank. Paling banter bisa ngeliat ke arah taman Ayodya tapi jg gak kliatan sih wong ketutupan sama atapnya apotik Mahakam yg persis di sebelah hotel.

Lokasinya yg sangat strategis di kawasan Blok M jadi daya jual yg cukup tinggi. Emang sih hotel ini enaknya dinikmatin sekecup dua kecup aja. Abis itu melipir di spanjang jl.Mahakam lebih cihui kayaknya, nikmatin gultik dan gudeg Bulungan, nongkrong di Pisa Cafe, bakar2an di Hanamasa atau ayam ganthari, yeeeuuk mariii…

Advertisements

Author:

i'm an ordinary mom & wife with ultraordinary love..

6 thoughts on “Homy hotel ala Gran Mahakam

  1. Dan di jakarta sana, banyaaakkk rumah orang kaya yang bentuk dan fasilitasnya sama kayak gran mahakam ini ya mbak..? Btw, kalo buat A3, hotel asal ada kolam renangnya ya pasti asyik, hahaha…

    Like

  2. Baca ini jadi kangen daerah Mahakam Bulungan di Jakarta. Aku dulu SMA di SMA 70 Shin. Deket hotel Mahakam. Memang bagus ya hotelnya. Awalnya sempet bingung seperti kamu tulis diatas hotel kok dibangun ditengah pemukiman, tapi setelah jadi ya enak aja. Walaupun ngga janji deh kalo ada yang hajatan di hotel ini hari Minggu, macet. Apalagi bareng misa digereja diseberang.

    Like

      1. Heitsssa kana hujut hulup aguj! Kamu masuk aku keluar. Aku angkatan 91 Shin. Dulu aku ikut PKC (ketuanya malah ehm ;-)). Waa jadi inget Joko tukang jual minuman dan tukang Siomay depan Gelanggang Remaja situ. Masih ada ngga sekarang Shin?

        Aku pernah ngga sengaja terlibat kerusuhan antara murid SMA 70 vs SMA 6. Lagi jajan roti di Mon Ami Ayam Bulungan, terus banyak anak Separatis yang lari-lari, untung ngga kena batu deh. Ah those good ol’ days šŸ˜‰

        Like

      2. Eeeebuseeet, nerek tengaaab! aq mantan PKC jg mbak tp pasif hehehe.. *sungkem sm suhu* .. Aktifnya di BTA *eciyee boong :P. Sejak lulus ga pernah nyenggol2 lg mbak, cuma numpang liwat aja di depannya hihihi.. Wah, kl soal brantem uda menahun mbak, ga sembuh2, malah sempet kejadian thn lalu ada yg meninggal anak 6 dan msh diusut.. Pas angkatanku kls 3 lempar2an papan tulis sm tong sampah dari kelas 2 diatas ke kelas 3 di bawah.. Tobaat deeh.. Qkqkqk.. Kl dipikir soo stupid bingit but memorable.. Yup, that good old days indeed..

        Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s