Posted in Daily stories

Decluttering I It’s now or never

Long weekend kemarin saya dan Baron ngungsi ke rumah bapak-ibu saya gegara mas D dinas dan mbak sut cuti ke Solo. Sebagai keluarga pemulung yg hobi mengumpulkan dan menyimpan berbagai macam barang hingga puluhan tahun dengan dalih “sayang ah dibuang, siapa tahu nanti bisa kepake lagi” atau “sayang ah dibuang, banyak memorinya”, rumah bapak-ibu saya itu Juara-nya (dan mungkin nanti bakal rumah saya juga :P). Masih mending kalau gak dibuang tapi disimpen dengan well managed yaa, laaah ini mojok aja di gudang penuh debu, sarang laba-laba kotoran tikus, rayap dan kawan-kawannya. Eerrrrr…

Pada dasarnya saya itu orangnya ga suka nge-buang, pengennya barang bekas yg udah gak dipake bisa bermanfaat lagi buat org yg membutuhkan, tapi yaaa ituu cari orang kayak gitu susah, jadi simpen lagi mulai dari sedikit lama-lama jadi bukit.

Kebetulan kemarin itu, ibu saya lagi rajin berbenah dan minta saya ambil semua barang2 saya sekaligus buang semua barang yg gak kepake lagi. Proyek berbenah ini uda kesekian puluh kali dilakukan tapi kok ya gak pernah beres-beres yaa :P. Somehow cukup menyenangkan juga looh kalau nemu barang vintage yg ‘beneran masih bisa kepake’ tapi yg lebih ngeselin itu kalo nemu barang yg emang supposed-to-be-dibuang-tapi-kok-ya-masih-disimpen-juga itu sungguh ter..la..lu.. Kerjaan siapa yaa itu *nunjuk idung sendiri pake telunjuk.

There’s always something unique, different and memorable everytime we do decluttered. Edisi decluterring kali ini, saya nemu 10 kategori barang yang cukup menarik untuk saya share.

1. Koleksi majalah
Akhirnya koleksi majalah Gadis yg sempet langganan dari tahun 90an generasi saya -Gadis Sampul: Siti Rahmayanti- s.d awal tahun 2000 generasi adik saya -uda ga tau lagi nama Gadis Sampulnya-, plus majalah Cosmopolitan dan Cita Cinta yg sempet menemani hari-hari saya jadi anak kos nun jauh di sebrang pulau sana (truly lots of memory) dengan berat hati ikhlas direlakan untuk dikilo. Yassalam kenapa baru setelah more than 14 years? Yaah, seperti alasan sebelumnya, dulu majalah2 ini rencananya mau dibundle trus disimpan utk perpustakaan tapi setelah dipikir2 beritanya pun uda basi, mana pula ada orang mau baca kan. Buktinya, disimpen segitu lama juga ga pernah tuh dibuka or dibaca lagi, cuma menuhin gudang aja. Alasan kedua, dulu saya itu orang yg cukup kreatif, suka memanfaatkan kertas2 bekas yg ada desain lucunya untuk dijadiin art atau ditempel-tempel kayak photo collage, agenda, diary dsb, skarang? Wassalam deeh. Jadi, yeeuk mari kita buang saja.

20140408-210110.jpg

Lesson learned: sekarang saya coba utk ga sering beli majalah atau koran kecuali isinya amat penting dan perlu. Thank God dengan kecanggihan teknologi, semua info bisa dapet di internet dan e-book. Paperless means something for our earth. Dukung go green lah ceritanya.

2. Sisa undangan perkawinan saya (2008) dan adik saya (2012) berikut souvenirnya
Eits, jangan dikira sisa undangan dan souvenirnya cuma sepuluh atau dua puluh aja yaa tapi sampe more than fifty or even near hundreds gitu deh, sekarung lah pokoknya, and i mean for each of us. Spare undangan ceritanya.
Untuk undangan ini aslik bingung mw dibuang kemana. Pengennya sih dijual lagi yaa ke pemasok kertas daur ulang supaya bisa dimanfaatin lagi, tapi gatau eui tempatnya. Mungkin ada yg bisa kasih tau? Mau dibuang gitu aja ke tempat sampah, saya masih khawatir karena di undangan itu kan ada informasi nama lengkap dan alamat rumah. Saya pernah trauma didatengin orang ke rumah cari bapak saya sambil bawa kartu nama bapak saya, dengan alasan kenal ternyata cuma mau minta uang dengan modal nemu kartu nama bapak saya di tong sampah.

Lesson learned: Sejak saat itu, stiap saya mau buang kertas yg berisi data-data kayak tagihan kartu kredit, tagihan tv kabel, bon belanja yg bayarnya pake atm or kartu kredit, kartu asuransi/kredit yg udah expired selalu saya sobek atau gunting dulu terutama di bagian yg ada info pribadinya.

Nah, untuk urusan undangan ini, rencananya saya mau bakar aja atau kalaupun mau dibuang, info nama dan alamat itu terpaksa dicoretin dulu satu-satu pake spidol item gede. Rempong ya neiik. Or else yaa tetep mojok aja di sudut gudang.
Untungnya (tabiat orang Jawa), souvenir perkawinan saya dan adik saya masih bermanfaat sampe sekarang karena berupa blank card dan blank note. Biasanya saya suka pake untuk kartu ucapan ulang tahun atau angpau perkawinan.
Monggo looh kalau ada yang mau karena dulu blum kebagian souvenir, kuberi kalian 5 box, ongkir tanggung sendiri yoo. Qkqkqk. Itung-itung give away gak sih niih 😛

3. Koleksi tas, baju, sepatu
Haiayayaya, ibu dan 2 anak wedok sama aja hobinya menuhin lemari bahkan sampe lemari jebol pun tetep bela beli, sementara koleksi yang lama teuteup ya bok gak dibuang juga. Kata orang Jawa nglumbruke umbrukan, ‘sayaaaang’ wasaiyaang.
Akhirnya, kemarin tas-tas dari kulis sintetis yg uda pada ngelotok harus dibuang juga, uda gak layak pakai.
Baju-baju, kebaya, dress, celana yg uda sempit, out of date, warna pudar, cacat sana sini karena kelamaan gak dipake tapi masih layak pake, dikumpulin dan disumbangin ke ART dan orang2 yg lebih membutuhkan. Kawos yg gak layak pake, digunting dan dijadiin lap untuk bersih-bersih. Kemeja SMA yg ada coret2an spidol lulusan akhirnya dibuang juga, yg tersisa tinggal jaket almamater yg entah bakal buat apa selain menuhin lemari.
Sepatu dan topi pun gitu, yg masih bisa dipake disumbangin, yg uda rontok dibuang.

Amazingly, saya nemu 2 barang berharga yg tetep saya keep.
Yang pertama sepatu doc martin tiga tali warna biru yg uda jamuran tapi bisa dibersihin lagi dan amazingly kulitnya masih bagus banget! Sepatu ini saya pakai jaman SMA. Yess, jangan ngaku remaja gaul 90an kalau gak pake doc martin. Qkqkqkqk. Aslik ini sepatu beratnya pengen ditampol tapi yg penting gaya ciiing. NEREK TENGAAAB, nakam hut ayag :D. So, spatu doc mart masuk lemari lagi untuk kenangan aja, siapatau 15 tahun lagi masih heitss dan Baron mau pake. Naaaaaah kan 😛

Yang kedua tas vintage warna biru peninggalan bude saya. Aslik ini tas keren abeisz, modelnya long lasting, kulitnya masih awet dan logonya yg dari gold hardware pun masih kinclong, tinggal di laundry pasti tambah ngejreng lagi. Ibu saya sendiri lupa kapan dikasih tas ini sama almarhum bude saya, mungkin kisaran tahun 80an ya. Berhubung ibu saya gak cocok sama model tasnya, jadi dihibahkan ke saya deh, errr lebih tepatnya saya sih yg nodong minta. Qkqkqk. Sayangnya, tas ini uda gak ada receipt or dustbagnya. Yaaah, jaman dulu yaa mana kepikiran punya tas branded buat dijual lagi, yang ada dipake sendiri dan diwariskan ke anak cucu. Alhamdulillah, kali ini warisan jatuh ke keponakan ya bude.

20140402-084151.jpg

4. Koleksi mainan
Naaaah, kalau yg satu ini rejekinya Baron deeeeh. Yang jadi inceran yaa lego pastinya. Mainannya macem-macem sesuai jamannya semacem Lego vintage, atari dan nintendo. Koleksi kertas surat, penghapus, prangko juga, tapi kemarin entah dimana kok gak ketemu ya, kangen juga deh sama koleksi itu. Mainan tentara-tentaraan, koleksi kartu basket, Barbie, boneka, hadiah dari mcD kidsmeals, stickers dll.
Pokoknya semua mainan diangkut ke rumah saya, nanti saya pilah pilih lagi, yg masih bisa dimainin yaa disimpen, yg udah gak bisa dimainin dibuang, yg Baron gak suka disumbangin ke panti.

5. Buku pelajaran, LKS, kertas ulangan/ujian jaman SD s.d kuliah
Hastaganaga bujubuneng makdikipeee, masih disimpen aja tuuh buku padahal kurikulum stiap saat berubah-ubah, uda ga ada deh yg judulnya “siapa tau masih bisa dipake sama adikmu”. Eeerrr… Kalau dipikir-pikir emang iyasik, gak bakal bisa dipake lagi, tapi khususnya untuk catatan2 jaman kuliah, kalau dibaca-baca lagi isinya kan hasil perjuangan penuh cucuran keringat darah dan air mata neeeik. Kalau dibuang, mau dikemanaken harga diri ini. *lebay tingkat dewa
Gayanya sook, kayak dipake aja tuh gelar. Wong cuma bertahan sampe acara wisuda kelar kok. Qkqkqkqk.
Akhirnya dengan berat hati, dipilahpilihlah satu2 kertas2 hasil perjuangan penuh cucuran keringat darah dan air mata yg sampe kemarin sore blum abis juga. Teuteup loooh pake dipilah pilih, padahal bisa aja tutup mata langsung buang.
Untuk buku-buku diktat masih blum nemu solusi mau diapaken, berhubung isinya banyak manfaat gitu buat anak kuliahan, banyak ilmu teori sebenernya, gak tega mau buangnya.

Notes learned: TEGA is the key!!

6. Maket Tugas Akhir dan meja gambar MUTOH
Setelah 15 tahun, AKHIRNYA saya harus TEGA membuang maket tugas akhir saya. Harusnya maket ini uda gak layak disimpen di rumah ibu saya karena saya sendiri kurang puas dengan hasilnya. Yaaa, mosok maket gedean eksisting sitenya daripada bangunannya *salah sendiri, gak layak pajang juga siih. Kalau inget ‘harga’ yg harus dibayar untuk membuat maket ini jaman dulunya (tahun 1999) rasanya sayang kalau dibuang gitu aja. Naaaah, ‘sayang’ lagi kaan.
Apalagi bapak saya sempet bilang “kamu gak mau bawa maketmu, dipajang di rumah kan bagus untuk kenang2an, sayang hasil perjuanganmu”. Haduuuh, masalahnya saya uda gak klik sama hasil maketnya, malah kl dipajang malu-maluiiiin.
Tatatapi, sekarang uda say good bye for good kok sama maket ini.

20140402-074529.jpg

Meja gambar Mutoh sampe sekarang masih berdiri manis di pojok rumah ibu saya. Lumayan bertahan cukup lama sih untuk saya dan dua adik saya, tapi setelah lulus semua ya cuma jadi pajangan aja. Kalau gak salah dulu beli di harga Rp.1,5 juta itu cukup mahal ya, ada sih yg lebih mahal lagi, tapi kalau sekarang mungkin Mutoh model gini uda ga ada harganya lagi ya. Sekarang mahasiswa yang gambar-gambar uda jago computerized pastinya yaa. Dan sepertinya Mutoh ini gak berapa lama lagi, uda ada sinyal bakal mejeng di rumah saya deeh… Buat meja karambol atau talenan aja gimana?

20140402-074833.jpg

7. Foto2 vintage
Yup, foto2 black and white and sephia jaman bahela mulai dari ibu saya masih TK, masa remaja, foto2 pernikahan sama bapak, foto2 almarhum eyang dan sodara2. Foto2 berwarna saya dan adik2 mulai dari masih di dalem perut ibu, kegiatan jaman TK s.d wisuda sarjana, foto pernikahan dll.
Kalau koleksi yg satu ini uda pasti gak akan pernah dibuang coz it’s so precious and memorable. Justru harus disimpen dengan sangat hati2 supaya ga rusak.

20140408-210353.jpg

8. Surat-surat cinta
Aiyayayay, eiiim, ehem ehem, kalo yg satu ini uda diamanin duluan siih sebenernya. Aman masuk ke dalem box dan permanen masuk ke gudang di rumah saya. Bwahahaha itumah namanya pintong, pindah tongkrongan 😛

9. Oleh-oleh, kado, doorprize dan souvenir kawinan
Siapa sih yg ga suka dikasih barang gratisan? Pasti suka semua donk ya, tapi kalo barang itu gak dipake, lama2 numpuk dan menuhin rumah, agak ganggu juga ya. Padahal maksud hati mau menghargai pemberian dari orang lain, at least walopun ga dipake yaa kita simpen aja. Takutnya kalo kita kasih ke orang lain atau dibuang dan orang yg ngasih itu tau atau tiba2 tanya “oleh2 yg dulu aku kasih dipake kan?” eiim susah jawabnya.
But eniho, akhirnya dengan sangat terpaksa tanpa mengurangi rasa hormat akhirnya tanda kasih tersebut direlakan juga, terutama yg emang ga terpakai.

Lesson learned : sekarang setiap ada souvenir atau barang pemberian apapun yg sekiranya saya ga akan dipake pasti saya langsung kasih ke ART atau siapapun yg berkenan, selama masih bagus kondisinya.

Last but not least, the most embarassed things that we i collect is..

10. Doos bekas sepatu atau packaging barang apapun, botol bekas parfum, bon2 tagihan, kertas2 yg baliknya masih kosong, kertas kado bekas, paperbag/plastic bag bekas belanjaan yg desain dan materialnya bagus, pita2 bekas kado or parcel, and so on and so on, u name it we have it *sigh.

Tutup muka ajalah kalo ini emang penyakit. Yes, in the name of ‘dibuang sayang’, so please help us ya Allah Gusti 🙂

Ibu saya, saya dan adik perempuan saya masing2 punya andil dalam hal numpuk barang ini. Ibu saya biasanya suka nyimpen makanan di kulkas even uda kadaluarsa-pun masih aja disimpen dengan alasan lupa, tugas saya sih yg buangin jadinya. Adik saya suka nyimpen botol2 bekas parfum, sabun, shampoo entah lah kenapa dan apa alasannya. Kalau saya? Please kindly check point nomer 10 diatas itu yaaa, hihihihi.

Pada dasarnya saya suka sih beres-beres barang kayak gini, somehow like playing hidden treasure little secrets gitu, apalagi kalo kita bener-bener nemu long lost memorable things gitu, tetiba langsung flashback kenangan masa lalu.

Done with our mom’s house decluttering? Not yet though, masih ada episode selanjutnya pemirsaaaaa… Eeerr, to be continued boleh ga? Iiissssshhhh……. 😛

Ada yang punya hobi habit pemulung seperti keluarga saya? Monggo dishare tips-tipsnya yaa…….

Good news! Baru aja di kantor saya ada program drop box, jadi baju2, buku2 langsung gotong ke kantor, masukin drobox dan semoga bermanfaat buat org yg menerimanya>

Advertisements

Author:

i'm an ordinary mom & wife with ultraordinary love..

9 thoughts on “Decluttering I It’s now or never

  1. eh seriusan suka baca cita cinta? *kembang-kempis*
    btw, ortuku tuh demen nyimpen barang… bahkan bundel majalah ayahbunda jaman aku kecil aja masih disimpen sampe aku lahiran anak kedua! jadi prinsip ortuku itu, daripada buang baju (siapa tau someday bakal kepake) lebih baik beli lemari baru, dan kalo udah nggak ada tempat buat lemari baru maka dibangunlah ruangan baru untuk nyimpen lemari barunya T__T
    tadinya sempet nurun, aku demeeeen bener nyimpen segala memorabilia… tapi nasib punya suami nggak sentimentil, semua memorabiliaku dari jaman ABG dibuang dong hahaha… tapi jadi keterusan sih sekarang, kalo barang udah nggak dipake lebih dari beberapa bulan pasti jadi gerah sendiri buat nyingkirin 🙂

    Like

    1. Ada hubungan apa Amel sama Cita CInta? iya itu bacaan jaman Abege kinyis-kinyis. Suamiku juga tipe simple praktis, APALAGI mama mertua beda 180 derajat sama menantu dan besannya. Jadi kalau pengen rumah rapi jali dan bebas dari “barang rongsokan” tinggal minta mamer nginep di rumah hehehe, tapi harus disupervisi juga supaya barang2 yg masih kepake gak ikut dibuang juga qkqkqk *absurd banget definisi barang yg masih kepakenya yaaa..

      Like

    2. Kalo aq pikir lg, somehow org tua kita jaman dulu itu lebih menghargai barang yg mereka miliki karena dapetinnya emang susah. Sekali dimiliki yaa kl bisa untuk selamanya bahkan sampe ke anak cucu, supaya mereka ga perlu beli lagi. Untuk bbrp kasus emang cocok sih kyk furniture, baju2 (yg emang msh layak pakai dan terbukti baju or brg vintage skrg hits lg dan byk dicari, bahkan nilai jual ada yg lebih tinggi), tp utk kertas2 bon itu yaaa good bye dadah aja harusnya kaaan gaak…

      Like

      1. Betuuuuul… ayahku demen nyimpen makanan sisa di kulkas karena dulu sempet ngerasain jaman susah makan nasi jagung dll di jaman kemerdekaan (bokap kelahiran 1943). Sementara aku mah pengennya kalo nggak abis ya langsung cemplung tong sampah apalagi kalo tinggal seuprit doang hohoho

        Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s