Posted in Big brother - mas B, Daily stories, Health, Tips

Trauma konstipasi

Setelah beberapa kali crita soal konstipasinya Baron di sini , sina , sono , situ , akhirnya hari Senin kemarin adalah puncaknya drama konstipasi.

Sebelum lebih lanjut, cerita kali ini akan penuh dengan kata-kata vulgar yg ga disensor seperti BAB, pen*s, poop dkk yaa. So, yang ga berkenan ya silahkan di-skip aja. Tapi yg berminat dan punya masalah sama tentang sembelit pada anak, mudah-mudahan bisa dapet pelajaran dan manfaat dari pengalaman Baron ini.

Senin malem jam 8, aq ngelonin Baron tidur. Baru sebentar dipukpuk tiba-tiba rungsing. Perut kanan bawah digaruk-garuk bilang “ateung, ateung” maksudnya gatel minta digaruk. Uda digaruk tiba-tiba berdiri mondar mandir, tiduran sebentar trus bangun lagi bilang “ateung” dan “akit”. Uda digaruk mondar mandir lg, begitu terus sampe beberapa kali sampe nangis. Waaah, pasti konstipasi lagi niih, pikirku. Akhirnya aq bawa Baron ke km. mandi untuk pipis dan BAB tapi akhirnya cuma pipis aja.

Aq tanya si mbak, ternyata dari siang emang uda sakit perut, uda nongkrong di urinoir sampe beberapa kali tapi BABnya ga keluar-keluar, ralat: ga mau dikeluarin karena takut sakit. Pas Baron tiduran lagi, tiba-tiba giginya gemeretek, badannya bergetar karena dia nahan supaya ga ngeden. Takut sakit pas poopnya keluar. Nangis aja jejeritan sambil nungging-nungging. Huhuhu, kasian banget anakku.

Karena kasian liat Baron ga tenang dan masih kesakitan, akhirnya dengan BERAT HATI aq kasih microlax, pastinya penuh drama nangis dan jejeritan. Aq tau Baron trauma sama microlax tapi ga ada pilihan lain. Dipikirnya ada KDRT kaliyaa, peduli amat lah apa kata tetangga. Ya Allah, maafkan ibumu ya naak.

Efek dari microlax ga langsung terasa. Ga berapa lama abis beberapa kali mondar mandir, Baron meluk aq dan hueeeeek, sukses jackpot di bajuku dan di kasur banyak banget. Semua makanan keluar semua. Huuuwaaa…. Abis itu langsung digiring mbak ke toilet, dipaksa duduk di urinoir dan ditungguin sampe poopnya keluar. Alhamdulillah BAB juga, ukuran besar makanya nangis terus dan keringetan setiap kali mau ngeden. Drama selesai malam itu, akhirnya bisa tidur tenang.

Drama babak berikutnya………..

Hari Rabu, badan Baron mulai sumeng. Kamis kalau siang sumeng, kalau malem panas naik turun, perut kembung dan pen*s merah. Jumat pun kondisinya masih belum membaik dan perutnya makin ga enak. Akhirnya aq bikin appoinment sama dokter spesialis pencernaan anak di RSPI namanya dr. Muzal Kadim dan dapet jadual Sabtu sore. Bye bye dr. Hegar laaaaah yg batal mulu kl uda dapet jadualnya. Etapiii ternyata Jumat sore, mas D pulang lebih awal dan inisiatif bawa Baron ke RSPI, sementara aq masih otw dari kantor. Langsung cus telpon dr. Muzal lagi dan bilang kl Baron uda kondisi darurat mw konsul sore itu juga. Alhamdulillah, dokternya bisa disisipin 1 pasien lg dgn catetan dateng sebelum jam 7 malem.

Sampe di RSPI, aq langsung masuk ke rg praktek karena Baron, mbak dan mas D uda duluan masuk.

Hasil konsultasi menyimpulkan kalau Baron terkena infeksi saluran pencernaan dan kandung kemih akibat masih banyak sisa makanan yang belum dikeluarkan selama 4 hari. Dr. Muzal Kadim kasih antibiotik, dulcolactol dan pro B untuk obatnya dan kasih saran-saran untuk menghindari sembelit sbb:

  • minum air putih 1 – 1,5 liter/hari
  • jus buah setiap hari
  • buah yang bagus untuk melancarkan BAB: pepaya, jeruk, alpukat, melon
  • hindari pisang, apel dan pir
  • massage perut setiap abis mandi dengan arah dari kiri bawah naik keatas, puter ke arah kanan dan turun ke arah kanan bawah sebanyak 15 putaran
  • toilet training 15 menit setelah makan pagi, siang dan sore. Dudukkan anak di urinior -+ 15-20 menit untuk belajar ngeden dan melenturkan area anus, tapi jangan ditargetkan BAB keluar.

WAIT!!!

Aq pernah baca tips ini dimana ya? Yaaaaaaa, ituuuuuu di TUM Forum. Tips dari mom Daffiki. Aq malah sempet komen juga kok dan ternyata dokternya pun dr. Muzal juga kakaaak, tapi yg di RSCM. Laaaah, kok yaa aq ga ngeh yaa. Dodol deeeh. Uda tau dari lama kok anaknya didiemin aja? bukannya ikutin saran yang uda pernah dibaca? Knapa musti tunggu puncak drama dulu baru dibawa ke dokter yang manapun tipsnya sama dengan yg ada di forum itu? Emang aq ibu yg payah dan parah deh ah😥

Awalnya aq pikir penyebab sembelitnya Baron itukan dari susu, karena setiap hari uda makan buah, sayur dan minum banyak air putih, makanya sekarang aq ganti susu dari UHT ke goat milk. Awal-awal ganti susu itu, frekuensi poopnya Baron mulai bagus tuuh jadi kupikir problem solved. Ternyata cuma bertahan sebentar dan frekuensi jadi jarang lagi.

Untuk dulcolactol sendiri uda pernah coba beberapa minggu/bulan tapi kemudian aq stop karena aq pikir sebagus-bagusnya dulcolactol tetep aja itu judulnya bahan kimia, mosok iya mau dikonsumsi terus2an sama Baron? Aq sih lebih prefer yg alami aja. Tapi dr. Muzal bilang, dulcolactol itu paling aman dan gak papa dikonsumsi terus menerus. Hhhhm, dilema.

Pulang dari dr.Murzal, mas D masih kasih microlax lagi supaya Baron bisa BAB dan panasnya cepet turun. Aq sebenernya uda ga setuju tapi ga bisa ngomong apa2 lagi. Cuma bisa berdoa, semoga ini drama microlax yg terakhir!!!

Dari hasil kalender poopnya Baron, kalo dibikin grafik bisa variasi naik turunnya. Kadang lama sampe 4-5 hari, kadang 1-2 hari, padahal setiap hari, konsumsinya sama aja. Jadi yang ada aq dan si mbak tebak-tebakan aja.

Udalah, yang berlalu biarlah berlalu. Intinya penyebab sembelitnya Baron itu bukan pada makanan yang dikonsumsi tapi lebih ke faktor psikologis, trauma atau takut akan rasa sakit akibat ngeden atau ukuran poop yg besar.

So, next stepnya harus lebih rajin dan disiplin nerapin toilet training dan massage sama menciptakan suasana BAB yg menyenangkan.

Alhamdulillah, sejak konsultasi hari Jumat itu, panas Baron uda mulai turun, setiap hari kontinu massage dan toilet training dan amazingly uda 3 hari ini (Minggu s.d Selasa) Baron poop setiap hari, malah ada yg 2x sehari dengan ukuran poop sempurna, sesuai besarnya lubang anus dan walaupun panjang/banyak tapi cukup lembek jadi gampang dikeluarinnya.

Well, semoga ini drama konstipasi terakhir buat Baron yaaaa, and then i will say WAR TO MICROLAX!!!

Save

Author:

i'm an ordinary mom & wife with ultraordinary love..

9 thoughts on “Trauma konstipasi

      1. dulu anak pertama saya jg pernah mengalami hal tsb diusia 4bln susah sekali bab, stiap x mau bab slalu sampai merah padam dan Eyang menyarankan buat dibantu dengan microlax buatan dari sabun mandi yang diserut. Memang setelah dimasukkan ke lubang anus selalu kluar poopnya dengan lancar dan itu berlangsung berkali2 sampai akhirnya saya ga tega ke DSA lain karena pada saat itu dr. Muzal tidak ada jadwal praktek lalu diberi obat 2 hari blm ada perubahan, sampai akhirnya saya putuskan untuk membawa ke dr. Muzal dan setelah konsultasi baby saya tidak diberikan obat apapun melainkan cara massage “I Love U” tiap x habis mandi 5-10 menit. Dan alhamdulillah langsung poop dan tidak pakai merah padam lagi, itu saya rutinkan selama beberapa hari sampai akhirnya poopnya normal karena dr. Muzal mengatakan anak saya sehat hanya sedang proses belajar bab.

        Like

  1. Bunda boleh tau jadwal dokter muzal kamal di rspi kapan dan jam berapa ya? Rumkit pondok indah kan maksudnya? Punya masalah yg sama nih bund..pgn konsultasi langsung biar jelas..terima kasih sebelumnya ☺

    Like

    1. Laily, kalau saya cek di webnya RSPI (Pondok Indah) jadual dr. Muzal Selasa dan Kamis 17:00-20:00,
      Sabtu 16:00-18:00. Untuk lebih jelas bisa telpon ke RSPI (021) 765-7525. Semoga membantu

      Like

  2. sama kaya anakku mba, Raakan udah hampir setahun ini BAB nya gak lancar…kmrn malah sempat ke IGD Hermina Jatinegara krn seminggu gak pup….hiks, jangan smp keulang deh…nah hari ini k Dr.Muzal di Klinik Tumbuh Kembang RSCM…di kasih tips yang sama kaya Baron loh…bismillah semoga bisa lancar kaya Baron yaaa..

    Like

    1. Hi bunda Raakan, uda coba ganti susunya belum? Saya akhirnya ganti lagi susu Baron dr UHT ke goat milk dan skrg Dancow 3+. Allahualam yaa, alhamdulillah skrg gak konstipasi lagi..

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s