Posted in Daily stories

ART vs MIE

Iiissssh, sebenernya maless banget ya nyeritain soal ART alias pembeti alias pembantaian tapi ART yg baru ini sungguh langka.

Jadi……………

ARTku ini baru direkrut seminggu sesudah Lebaran, gegara ART yg lama resign. Laki2 umur 23 tahun, asal Cianjur, salah satu daerah penghasil beras terbaik di Indonesia. Just call him Ujang. Waktu awal sesi wawancara, Ujang dan tetehnya (ART tetangga yg bawa Ujang ke Jakarta) udah bilang ke aq dan mas D kalau si Ujang ini sejak kecil ga doyan makan nasi dan dia hanya doyan makan……………

MIE!!

Daaaaaarrrrrrr!!

Prediksiku……. Pasti Mie Instan! Pasti!
Korban iklan atau korban salah asuhan dari emaknya di kampung?

Sooo, sejak hari pertama kerja di rumah, aq selalu sedia mie instan, mie telor dan bihun. Tugas mbak sut masak extra menu mie-mie itu. Lauknya apa? sayuran ga semua suka, yang uda pasti doyan itu tahu, tempe, telor. Kapan makan mienya? 2-3 x/hari… pagi menjelang siang Mie, malem-pun Mie. Dan itupun biasanya sekali makan 2 porsi.

Hhhhhhhhhhhh…..

PR banget gak sik?! Gimana caranya supaya bisa ngerubah pola makan si Ujang ke jalan yang benar. Gak perlu muluk2 gaya hidup sehat deh. Berawal dari mengurangi mie instan aja dulu.

Minggu pertama dan kedua masih dimanjain deh tuuh menu mie-nya, minggu ketiga dicoba sama mbak sut dikurangi menunya, reaksinya apa?
– pernah suatu kali mbak sut bikin mie goreng dari mie telor, si Ujang tetep usaha nanya looh “mbak, ga ada In**mie ya?”
– pernah dimasakin bihun goreng dan lauk ga disentuh sama sekali, malah inisiatif ambil stok mie instan di lemari, masak sendiri komplit dengan telor ceploknya
– pernah suatu kali stok mie instan habis, dese rela looh gak makan seharian, cuma makan ubi dan singkong goreng, tapi ngabisin cemilan jatah berdua/tiga sama mbak sut. Kalau kata orang .jawa bilang “ora rasa’an, ora ono tepo seliro karo konco” alias kemaruk

*jambak-jambak rambut*

Wooookeeeeeh……
Aq tuh punya temen di kantor, yang tadinya badan sehat segar bugar, sekarang kurus layu kayak gak bertenaga. Awalnya sakit parah selama beberapa minggu bahkan bulan. Apa pasal? Ternyata ginjalnya bocor, rusak gegara kalau setiap lembur di kantor makannya mie instan rebus hasil masakan OB. Kasiaaan banget ngeliatnya. Sekarang si mas itu setiap hari bawa bekal makanan dari rumah dan berusaha mengurangi jadual lembur, walaupun sulit karena tipikal pekerjaannya membutuhkan jam kerja lembur, tapi karena kondisi fisik yg sudah gak baik, jadi mau gak mau HARUS memaksimalkan 8 jam kerja.

Naah, belajar dari situ aq gak mau tiba2 si Ujang ditemukan terkapar di rumahku gegara ginjal bocor dan penyakit aneh lainnya dan kalau orang luar yg gak tau riwayatnya, mereka pikir gegara keluargaku setiap hari kasih makan mie instan. NO WAY!!

Dan efek mie instan ini aq ngerasanya emang tenaga si Ujang gak sekuat dibanding ART lama yg seusia, bawaannya cepet capek, tukang tidur dan pelupa. Despite of characteristic, emang si Ujang ini agak sedikit ‘bandel’. Maunya kerjaan buru2 selesai aja supaya bisa cepet main atau tidur.

Dapet laporan dari mbak sut, kalau dia pernah abis nyapu dan ngepel, eeeh tidur dari jam 8 s.d jam 12, itu juga dibangunin sama mbak sut suruh makan siang.
Pernah juga kabur main ke rumah adikku (kebetulan sodara dia kerja sama adikku) dari jam 9 pagi s.d jam 4 sore. Dicari2 sama mbak gak ketemu, ditelpon ga bisa.
Pernah selama 2 hari berturut kesiangan bangun, padahal mbak sut uda ON dan mondar mandir dari jam 5 subuh, tapi si Ujang anteng aja di kamarnya, padahal mbak sut uda sengaja buka pintu kamarsi Ujang lebar-lebar. Oohiya, tambahan, waktu hari kedua kerja dirumahku, dia sendiri yg minta dibeliin weker ber-alarm dan udah kukasih, tapi alarm berasa angin lalu aja, bunyi sampe soak juga gak kebangun. Akhirnya jam 6 pagi, bersamaan aq dan mas D berangkat kantor, mas D bangunin si Ujang. Kalau sampe 3 hari berturut masih dibangunin juga, positif OUT.

Above all, sebenernya kerjaan Ujang lebih bersih dan rapih untuk urusan nyapu, ngepel dan beberes. Tapi untuk urusan cuci setrika dan ngelipet baju masih harus banyak belajar. Setiap pekerjaan harus disupervisi satu persatu, gak bisa satu kali komando untuk satu paket, pasti aja ada yg ketinggalan dan gak tuntas. Untuk urusan jaga rumah juga masih blum bisa dipercaya 100%, malah justru kitanya yg mesti jagain dia plus rumah. Well, untuk urusan kerjaan sih mungkin bisa diajarin pelan-pelan dan adaptasi. Yang pasti kumpulin stok SABAR bertrilyun-trilyun.

Bisa karena sudah biasa.

Naaah, bisakah kita membiasakan dia untuk mempertinggalkan diri dari namanya mie instan???

Bismillah aja deh…..
Lillahi Ta’ala…..

Advertisements

Author:

i'm an ordinary mom & wife with ultraordinary love..

4 thoughts on “ART vs MIE

  1. Kalo gak nyetok, dia beli sendiri apa gak? Blg aja terus terang, kalo sayang udah beli (bahan) makanan lain tapi gak dimakan. Sayang uangnya kalo musti beli mie instan terus2an. Biar dia tau aja sih kalo utk menuhin keinginan dia itu kudu lebih boros…

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s