Posted in Big brother - mas B, Daily stories, Health, Parenting

Speech therapy progress report

Seperti yg pernah saya ceritakan sebelumnya di persiapan monitoring hasil terapi, minggu lalu saya & mas D akhirnya ketemu sm dr. Ira & psikolognya (haduuuuh, kok ya lupa terus tooh mau liat/tanya namanya). Tentunya bareng sm Baron & mba’e tapi mba’e gak ikutan masuk ke ruang konsultasi. Saya bawa kepekan daftar pertanyaan uda siap2 mau brondong bu dokter hehehehehe…

Awalnya dr.Ira ngajak salaman Baron & alhamdulillah Baron merespon dgn baik, udah terbiasa kl ketemu orang yg lebih tua pasti salaman (misal eyang, tetangga, tante, om dll). Tapi begitu ditanya “namanya siapa?” Baron belum mau menyebut namanya sendiri, tapi begitu saya confirm dgn sebutan “Kakak mana?”, Baron spontan menunjuk dadanya sambil menyebut kata “KAKAK”.

Kemudian saya pancing lagi “Bapak mana?”, Baron langsung menunjuk bapaknya sambil ngomong “BAPAK” dan menunjuk saya “IBU”. Waktu saya tanya lagi “nama ibunya siapa?”, Baron bisa menyebut kata “shinta” tapi pelan karena keburu malu diliatin bu dokter.

Setelah itu saya konsultasi dgn dr.Ira sementara psikolog mengajak main Baron dgn balok2, flashcard & buku.

To make it short, saya sebenernya kurang puas dgn the way mereka sampaikan hasil terapinya. Gimana yaaa? Kurang terbuka gitu. Jadi ga secara langsung cerita bagaimana perkembangan Baron dari hasil report para terapisnya. Malah sempet ada waktu dimana saya harus menunggu dokter membaca hasil perkembangan terapi, which is IMHO seharusnya sudah disiapkan sebelum pasien datang.

Jadi kemarin itu justru saya yg banyak mancing dgn pertanyaan spy dapet jawaban dari dokter dan jawabannya pun kurang dalam menurut saya. Mungkin ekspektasi saya terlalu tinggi juga sih, but hey they are the expert, right? Tapipun di akhir sesi, akhirnya saya minta jg copy hasil terapi spy bisa saya baca sendiri di rumah dan supaya saya bs tau langkah selanjutnya apa.

Jadi kemarin itu sepertinya ada perbedaan pandangan antara apa yg dilihat dokter secara langsung bertatapan dgn Baron dgn hasil therapy report yg dibaca, terutama dari sisi perilakunya. Hasil terapi menyimpulkan kurangnya percaya diri dan sosialisasi dgn orang baru, padahal pd saat salaman dgn bu dokter ga ada issue mengenai hal tsb. Maka pada saat itu, dr.Ira sempat diskusi sebentar dgn psikolognya.
20130604-133324.jpg

Masalah percaya diri sempat saya konfirmasi ke psikolog maksudnya apa? Saya ambil contoh apakah maksudnya tampil di depan umum seperti pd saat Baron perform atau cenderung mengalah pada saat ipadnya direbut oleh temennya. Hhhhmm, jawabannya agak nggrambyang siih, tp sepertinya lebih ke arah kemandirian berada di lingkungan baru dan ramai, karena sehari2 terbiasa main di rumah dgn org dewasa, walaupun di rumah & priskool byk temannya.

Kl dari sisi bicara, so far progressnya sudah cukup baik. Malah dokter sempat amazed begitu saya kasih tau, dalam sebulan ini vocabnya uda lebih dari 50 kata dan sdh bs merangkai 2-3 kata. Walaupun in general, anak usia 2,5 tahun sdh bisa merangkai 1 kalimat.

Ada bbrp hal yg dikonfirmasi ulang oleh dokter, diantaranya:

  • Bagaimana reaksi Baron bila bermain di playground? So far so good, dia ga ada masalah kalau main di rumput, pasir, lantai, aspal dll even with barefoot. Okey, kl di rumput yg agak tajam, Baron agak sedikit risih & jalan jinjit2 tp saya cuekin aja, nanti lama2 jalan biasa
  • Apakah sudah pandai meniup, menjilat? Naaah, daya tiup Baron saya bilang masih cukup rendah untuk ukuran anak laki seusianya dan posisi bibirnya pas niup kadang salah jd anginnya ga niup ke depan tapi cenderung ke bawah. Kalau menjilat, masih belum dicek kemampuannya karena jarang hampir sama sekali belum saya kasih eskrim atau permen
  • Kalau dari pengamatan Psikolog saat main sama Baron, ga ada issue apa2, so far so good. Cuma yaa ituu, kl diajakin baca buku/flash card yg Baron ga suka, dia ga mau. Pas disuruh tunjuk gambar orang lg sikat gigi atau lg mandi, Baron diem aja, padahaaaal di rumah dia uda bisa tuuh.

Sayapun menyampaikan bbrp pertanyaan, walopun ada yg saya skip jg, termasuk efektivitas terapi buat Baron, agak sensitif soalnya, hehehehe. Alhamdulillah, masalah konstipasinya Baron ternyata ga berpengaruh ke speech delaynya, walopun tetap hrs diselesaikan. Masih PR buat konsultasi ke dr. Hegar nii…

Dari hasil konsultasi tsb, dr.Ira kasih beberapa masukan sbb:

  • Lebih sering mengajak Baron bermain di playground umum, dimana dia akan bertemu dgn anak2 lain yg sama sekali blum dia kenal. Akan beda sosialisasinya apabila slama ini Baron sering bermain di playground dekat rumah atau di priskool yg teman2 dan lingkungannya sdh familiar. well, well, playparq, here we cooooome….
  • Diajarkan menjilat dgn cara makan eskrim dan lolipop. Errr, kemarin2 uda dicobain tp anaknya ga mau, malah yg ngabisin ibunya *wooop, emang doyan aja kaliii’ diabisin sendiri, anaknya ga dibagi :p
  • Kalau Baron naik sepeda, usahakan supaya dia mau genjot sendiri dan pilih sepeda yg rodanya berjalan maka pedalnya akan ikut berputar supaya dia merasakan sensasi menggenjot. Untungnya trycicle Baron memang jenis yg ini, tapi so far anaknya memang blum mau genjot sendiri, keenakan didorong *sigh
  • Sudah bisa join di priskool. Eeeerrrrr, dari umur 1,5 thn juga uda skolah dok, kl begitu lanjutkan yaaa *lanjutannya bakal ada sesi dilema ibu galau, next story yaa..
  • Lanjut terapi 3 bulan lagi dgn frekuensi 2x seminggu. Kalau dlm 3 bulan sudah baik bicaranya boleh tidak dilanjutkan lg.
  • Terus stimulasi Baron dgn ajak komunikasi sebagaimana org dewasa. Jadi kalau Baron ngucapin hanya 1-2 kata, kita gak perlu ngulang kata tersebut tapi jadikan kata tsb kalimat panjang. Kalau Baron gak mau mengulang atau respon dgn kalimat kita biarkan saja, karena sebenarnya sudah ada proses mendengar dan menyerap dari si anak, tinggal tunggu saatnya dia mengucapkan 1 kalimat penuh.

Dari hasil report terapis yg saya baca, so far menurut saya msh dlm batas normal, walau ada beberapa perilaku yg harus ditingkatkan lagi. Huuyyeeaaa, ayoo naaak, kita pasti bisa!!

Boys will be boys, but still Mom knows best.

Xoxo
B’s proud mom

Advertisements

Author:

i'm an ordinary mom & wife with ultraordinary love..

12 thoughts on “Speech therapy progress report

  1. Playparq mah sepi mak, coba ajaknya ke playground KFC atau McD pas weekend πŸ˜€
    Itu terapinya enak ya, jilatin es krim. Seandainya ada terapi ngurusin badan dengan cara yang sama, hihihi…
    Semoga lancar yaaa terapinya Baron πŸ™‚

    Like

    1. Waaah, kl ke KFC or McD dapet 2 terapi doonk.. Terapi perilaku buat si anak, terapi penggemukan badan buat si ibu.. Hahahaha.. Ide bagus jg tuh jilat eskrim bs kurusin BB, eskrimnya rendah lemak & dr susu pelangsing semacam H*rb*l*f* gitu kali ya hahahaha…

      Like

  2. Mba, cerita2 baron itu hampir sama bgt dgn yg kevin alamin (2th6bl). Kevin jg lg terapi wicara di pela bintaro.. tks for share yaa πŸ™‚

    Like

  3. Haii mba..
    Aku jg hampir sama anakku 1th 9bln tp msh bubbling dan baru bs 5 kata yg jelas artinya dan blm ada tujuan.. kemarin baru assessment di pela tomang utk SI.. katanya hanya kurang stimulasi aja drmh n jaranh sosialisasi.. mba gmn baron skr ? Terapinya brp lama waktu itu dipela mba ? Pela mana yah ?
    Hehe sorry yah mba ngeborong pertanyaan..😊

    Like

    1. Hi Wawa, kalau frekuensi terapi di awal sebaiknya sih sesuai saran dari dokter atau terapisnya aja karena mereka lebih tau kebutuhan sesuai hasil assessment. Nanti kalau sudah agak lama bisa menyesuaikan sendiri dengan kebutuhannya. Saya dulu gitu sih liat situasi dan kondisi anak, waktu dan budget juga..

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s